Antibodi Virus Hepatitis C

Share Tweet Pin it

Ketika infeksi terjadi, antibodi terhadap virus hepatitis C diproduksi.Fenomena serupa menunjukkan bahwa tubuh mencoba untuk mengatasi patogen. Ketika tes menunjukkan adanya antibodi, yaitu imunoglobulin, maka setiap orang akan segera menjadi khawatir tentang perkembangan situasi selanjutnya. Dokter menyarankan untuk tidak panik sebelum waktunya, karena dengan satu analisis diagnosis akhir tidak dilakukan. Selain itu, ada faktor-faktor yang dapat mengubah hasil.

Karakterisasi imunoglobulin

Tidak seorang pun diasuransikan terhadap penyakit menular. Dalam kebanyakan kasus, penyakit berkembang tanpa adanya gejala. Namun begitu elemen asing masuk ke tubuh, pertahanan diaktifkan. Dengan kata lain, antibodi terhadap hepatitis C diproduksi, mereka mencegah virus jahat menyebar lebih jauh di dalam darah.

Ini adalah imunoglobulin:

Total imunoglobulin terbentuk di dalam darah pada waktu yang berbeda.

  • Selama satu setengah bulan pertama, jumlah IgM dalam darah meningkat dengan cepat. Ini berarti bahwa proses yang menyakitkan diperparah, itulah sebabnya antibodi terhadap virus hepatitis C. Muncul penyakit ini secara diam-diam selama beberapa bulan. Setelah puncak konsentrasi imunoglobulin, jumlah mereka dalam darah mulai berkurang. Selanjutnya, pengembangan tahap berikutnya diamati.
  • Antibodi terhadap infeksi hepatitis C, yang disebut IgG, akan muncul setelah 3 bulan sejak saat infeksi. Namun, total indikator imunoglobulin grup G ditemukan dalam waktu sekitar dua bulan. Ada konsentrasi IgG yang normal dalam darah. Jika analisis menunjukkan bahwa itu ada, ini menunjukkan akhir fase akut. Tetapi pada saat yang sama seseorang harus siap untuk penampilan bentuk kronis atau untuk fakta bahwa pasien akan menjadi pembawa virus.

Harus dikatakan bahwa patogen mereproduksi protein struktural dan non-struktural.

Jika imunoglobulin ditemukan dalam jumlah yang berlebihan, maka ada banyak protein non-struktural.

Fitur penyakitnya

Penyakit ini terjadi dalam gelombang.

Ada tiga fase:

  1. Laten. Tidak ada manifestasi klinis diucapkan dari adanya infeksi dalam darah yang diamati. Namun, di sisi lain, analisis akan menunjukkan adanya imunoglobulin kelompok G ke protein inti dan protein non-struktural lainnya. Titer antibodi terhadap virus tinggi. Perbedaan dalam fase adalah bahwa tidak ada patogen IgM dan RNA yang terdeteksi. Benar, konsentrasi mereka mungkin masih, meskipun tidak signifikan. Ini terjadi jika penyakit memburuk.
  2. Pedas Di dalam serum menjadi lebih banyak enzim hati. IgM dan IgG antibodi hadir dalam hepatitis C, dengan peningkatan titer mereka. Selain itu, ada antibodi untuk RNA pathogen hepatitis C.
  3. Phase reactivation (pemulihan). Berbeda dengan manifestasi khusus. Aktivitas enzim hati meningkat. Titer IgG dan RNA tinggi dari virus diamati. Kemudian, peningkatan IgM secara bertahap akan terdeteksi.

Jenis penyakit ini berbahaya karena tidak dapat diprediksi. Oleh karena itu, ada kebutuhan untuk studi tertentu yang akan membantu mempelajari proses yang sedang berlangsung.

Di laboratorium, enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA), dan juga digunakan PCR - polymerase chain reaction.

Cara mendeteksi virus

Jika penyakit ini dalam tahap akut, antibodi hepatitis C yang berbahaya dapat dideteksi dengan susah payah. Dokter dalam prakteknya menggunakan metode penelitian tidak langsung dan langsung.

  • Metode tidak langsung. Dengan itu, infeksi ditegakkan dan seberapa kuat reaksi protektif sistem kekebalan. Ini ditentukan pada tahap apa penyakit itu, dan kapan tepatnya virus itu telah menembus ke dalam sel. Jika aktivitas kekebalan pasien berkurang, yaitu, keberadaan HIV atau disfungsi ginjal didiagnosis, transkrip akan menunjukkan respons negatif palsu. Kehadiran manifestasi rheumatoid dan transfer antibodi pasif memberikan nilai positif palsu.

Jika hasil tes positif, mereka masih harus diperiksa ulang. Jika penanda serologis sedang dipelajari, dan decoding menunjukkan respon negatif, dan infeksi hadir, maka penelitian harus dilanjutkan dengan bantuan penentuan molekuler dari RNA virus. Suatu analisis dapat mengungkapkannya lima hari setelah infeksi.

  • Metode langsung. PCR digunakan untuk mendeteksi RNA agen penyebab dalam serum. Analisis ini memungkinkan untuk mengidentifikasi genotipe, serta tahap adsorpsi. Dekripsi dibuat pada tahap awal.

Seperti telah disebutkan, patogen memiliki RNA yang bermuatan positif. Ini berkaitan dengan pengkodean 3 protein struktural (di antaranya inti-antigen) dan 5 non-struktural. Untuk setiap protein, imunoglobulin yang sesuai terbentuk.

Tes darah memungkinkan untuk mendeteksi mereka dan mencari tahu apakah ada infeksi di dalam tubuh. Menguraikan analisis akan memberikan jawaban sejauh penyakit telah menyebar. Ini akan menunjukkan jumlah imunoglobulin.

Enzim immunoassay teknik membantu untuk mengidentifikasi penanda, yaitu antibodi terhadap penyakit. Jika seseorang telah menjadi bentuk pembawa yang kronis, maka titer imunoglobulin yang tinggi diamati. Jika konsentrasi mereka menurun, itu berarti bahwa pengobatan tersebut berhasil.

Diagnosis akhir penyakit menggunakan ELISA tidak mungkin. Analisis ini saja tidak akan cukup. Harus ada tes laboratorium lainnya.

Sedikit yang dikatakan tentang deteksi protein inti. Kehadirannya di dalam darah menunjukkan infeksi telah terjadi. Beberapa hari dapat lewat dari saat infeksi, dan bahkan kemudian antigen inti terdeteksi.

Pada penanda waktu yang sama (antibodi) tidak ada. Dengan kata lain, bahkan pada tahap awal, adalah mungkin untuk mendapatkan konfirmasi infeksi melalui analisis. Kit reagen gabungan digunakan untuk menentukan antigen inti. Hasil analisis dapat menjadi negatif dan positif.

Deteksi antibodi terhadap virus hepatitis C

Hepatitis C adalah infeksi hati yang bersifat menular, yang dimulai melalui masuknya virus HCV (virus hepatitis C) ke dalam tubuh. Infeksi paling sering terjadi saat kontak dengan darah yang terinfeksi.

Nasihat dari ahli hepatologi

Pada tahun 2012, ada terobosan dalam pengobatan hepatitis C. Obat anti-radang langsung baru dikembangkan, yang dengan probabilitas 97% benar-benar menyingkirkan Anda dari penyakit. Mulai sekarang, hepatitis C secara resmi dianggap sebagai penyakit yang dapat diobati sepenuhnya di komunitas medis. Di Federasi Rusia dan negara-negara CIS, obat diwakili oleh sofosbuvir, daclatasvir dan ledipasvir. Saat ini, ada banyak palsu di pasar. Obat-obatan berkualitas baik hanya dapat dibeli dari perusahaan berlisensi dan dokumentasi yang relevan.
Buka situs web pemasok resmi >>

Hepatitis C akut dan kronis. Sebagian besar pasien yang menderita bentuk akut penyakit tidak menyadari adanya infeksi karena fakta bahwa tidak ada kelainan pada kesehatan normal. Hanya dalam beberapa kasus, dalam waktu terdekat setelah infeksi, pasien dapat mengamati gejala ringan, yang mudah bingung dengan tanda-tanda penyakit lain. Ini adalah munculnya mual, muntah, nyeri pada persendian, kelelahan, kurang nafsu makan, sakit kuning.

Seringkali, ketika kelainan ini muncul, pasien bahkan tidak berpikir tentang kemungkinan tertular hepatitis C. Tanpa mengambil tindakan terapeutik, penyakit tersebut akhirnya berubah dari akut menjadi kronis, dan efek negatif pada kesehatan menjadi maksimal.

Untuk menghindari konsekuensi yang merugikan, Anda perlu merawat kesehatan Anda dengan hati-hati, dan bahkan dengan sedikit kecurigaan atau ketika ada tanda-tanda infeksi, carilah bantuan dari spesialis medis.

Analisis seratus persen akurat tidak. Obat modern menawarkan beberapa cara untuk mendeteksi penyakit ini. Berkat metode ini, mudah untuk menentukan fakta penyakit dan memilih terapi yang efektif.

Untuk mendiagnosis keberadaan virus, penting untuk membuat tes darah khusus yang rumit dari pembawa potensial yang akan mengungkapkan hasil positif atau negatif. Tes pertama yang ditugaskan untuk pasien potensial disebut tes skrining anti-HCV. Berkat tes ini, dokter memeriksa keberadaan antibodi terhadap virus hepatitis C dalam darah.

Antibodi diwakili oleh protein darah yang diproduksi sebagai respons terhadap penetrasi infeksi. Jika jawaban tes untuk keberadaan antibodi negatif, maka penyakit ini tidak ada, jika positif, ini menunjukkan interaksi organisme dengan virus. Maka ada kebutuhan untuk tes darah untuk keberadaan virus menggunakan metode PCR.

Diagnosis penyakit menggunakan PCR

Metode ini sangat penting dalam proses pembentukan bahan genetik dari virus hepatitis C dalam darah dan jaringan tubuh manusia. Dalam dunia kedokteran, metode mendeteksi RNA ini diakui sebagai standar dalam proses mendiagnosis penyakit yang disebut hepatitis C.

Jika respon terhadap PCR berkualitas tinggi positif, itu mungkin menunjukkan bahwa tubuh sedang mengalami proses replikasi aktif di HCV hepatosit, jika negatif, maka virus tidak ada.

Penentuan keberadaan virus RNA membuktikan fakta infeksi dengan adanya hasil ELISA positif (deteksi antibodi).

Ada sejumlah indikasi untuk meresepkan tes darah oleh PCR:

  • tes skrining untuk profilaksis (metode mendeteksi RNA memungkinkan untuk mendiagnosis apakah ada penyakit atau tidak, dan pada tahap yang sangat awal);
  • verifikasi orang yang melakukan kontak dengan operator;
  • diagnosis virus terkemuka, jika ada etiologi campuran penyakit;
  • kehadiran sirosis hati;
  • hiperpigmentasi di area telapak tangan dan kaki;
  • deteriorasi kondisi umum dan perasaan kelelahan konstan;
  • peningkatan ukuran limpa atau hati;
  • memeriksa apakah metode terapi yang dipilih efektif atau tidak;
  • munculnya reaksi karakteristik pada kulit dalam bentuk ikterus, gatal, kemerahan;
  • membangun proses sintesis aktif HCV pada penyakit kronis.

Setelah menyelesaikan penelitian, pasien menerima hasil yang menunjukkan apakah RNA virus hepatitis C terdeteksi dalam bahan tes. Hasil positif menunjukkan reproduksi virus dan penyebarannya ke sel-sel hati yang sehat, yang negatif - bahwa tidak ada virus.

Baru-baru ini saya membaca sebuah artikel yang menceritakan tentang penggunaan kompleks obat-obatan "SOFOSBUVIR DAKLATASVIR "untuk pengobatan hepatitis C. Dengan bantuan kompleks ini, Anda dapat SELALU menyingkirkan HEPATITIS C.

Saya tidak terbiasa mempercayai informasi apa pun, tetapi memutuskan untuk memeriksa dan memesan. Obatnya tidak murah, tapi hidup lebih mahal! Saya tidak merasakan efek samping dari penerimaan, saya sudah berpikir bahwa semuanya sia-sia, tetapi sebulan kemudian saya lulus tes dan PCR tidak terdeteksi, tidak terdeteksi setelah satu bulan perawatan. Secara dramatis meningkatkan suasana hati, lagi-lagi ada keinginan untuk hidup dan menikmati hidup! Saya minum obat selama 3 bulan dan sebagai hasilnya, virus itu SELESAI. Cobalah dan Anda, dan jika ada yang tertarik, maka tautan ke artikel di bawah.

Metode PCR berkualitas tinggi dianggap sebagai cara utama untuk mendeteksi infeksi pada tahap paling awal dalam manifestasi akut, ketika proses produksi antibodi dalam darah belum dimulai.

Tetapi bahkan jika hasil penelitian itu negatif, seseorang tidak dapat mengecualikan keberadaan virus dalam darah manusia.

Mungkin penyakitnya sudah menjadi kronis. Reagen yang memiliki sensitivitas tertentu juga digunakan untuk melakukan penelitian PCR, yang berarti bahwa dengan konsentrasi HCV yang rendah dalam darah, dapat terjadi kekurangan reaksi, yaitu, hasil negatif. Oleh karena itu, sangat penting untuk memiliki informasi tentang sensitivitas sistem diagnostik untuk pasien dengan konsentrasi ambang batas rendah dari virus.

Metode untuk penentuan kuantitatif RNA HCV

Metode ini adalah tes dengan mana jumlah unit RNA virus hepatitis C, yang hadir per sentimeter kubik (atau 1 mililiter) darah, ditentukan. Angka ini biasanya dinyatakan dengan angka.

Tidak ada hubungan langsung antara konsentrasi virus dalam darah dan tingkat keparahan penyakit. Tingkat kejenuhan virus berpengaruh negatif terutama faktor-faktor seperti:

  • tingkat aktivitas penyakit menular (artinya kemampuan untuk mentransmisikan virus dalam berbagai jenis interaksi dengan pembawa);
  • efektivitas cara-cara yang dipilih untuk menangani penyakit.

Untuk mempelajari metode PCR kuantitatif membutuhkan kepatuhan dengan sejumlah resep:

  • penunjukan rejimen;
  • evaluasi keefektifan obat yang digunakan;
  • respons positif terhadap penentuan kualitatif RNA HCV yang dilakukan dalam darah pasien potensial.

Kerentanan tes semacam itu biasanya lebih kuat daripada kualitas. Jika, sebagai hasil dari tes, tanggapan negatif diperoleh, yaitu, tidak ada virus dalam darah, adalah mungkin bahwa RNA dalam dosis kecil yang tidak terdeteksi.

Penentuan genotipe

Ilmu pengetahuan telah menetapkan lebih dari sepuluh variasi virus, tetapi dalam praktek medis ada lima strain yang paling umum: 1b, 1a, 2, 3a, 4. Genotyping RNA sangat penting dalam memilih, mengevaluasi efektivitas metode pengendalian penyakit dan menentukan periode terapi. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa obat interferon memiliki sejumlah efek samping, itu ditoleransi dengan buruk oleh pasien.

Untuk menetapkan rejimen yang optimal, seorang spesialis perlu mengetahui strain virus.Dalam beberapa kasus, metode PCR mendiagnosis keberadaan dalam darah pasien dari beberapa variasi virus hepatitis C, tetapi salah satunya akan selalu dominan. Diagnostik PCR hanya akan membantu menentukan genotipe dominan ini.

Semua variasi dari virus dapat diobati, tetapi untuk setiap jenis ada rejimen pengobatan yang terpisah, dan obat yang sesuai diresepkan.

Jika kehadiran virus dari genotipe pertama yang paling umum terdeteksi, dianjurkan untuk menjalani studi IL-28 tambahan. Melalui analisis ini, Anda dapat memilih cara yang paling efektif dan optimal untuk memerangi penyakit.

Hubungan HCV dengan antibodi dalam darah manusia

Jadi, metode utama untuk mendeteksi virus HCV adalah enzim immunoassay (ELISA).

Tujuan dari analisis ini adalah untuk mendeteksi antibodi yang diproduksi oleh tubuh sebagai respons terhadap virus hepatitis C yang masuk ke darah. Virus itu sendiri tidak didiagnosis dengan cara ini.

Antibodi dalam kedokteran disebut zat yang dihasilkan oleh darah seseorang yang terinfeksi virus atau divaksinasi darinya. Zat-zat ini dirancang untuk menghancurkan virus di dalam darah. Tetapi setelah proses penghancuran selesai, dan pasien pulih, antibodi tidak hilang. Mereka tetap selamanya di dalam darah.

Dengan demikian, sistem kekebalan melindungi tubuh dari infeksi ulang. Dengan fakta ini, pendeteksian antibodi dalam darah dimungkinkan tidak hanya pada pasien yang terinfeksi, tetapi juga pada orang sehat yang memiliki penyakit dan sembuh, atau mereka yang telah divaksinasi.

Hasil tes ELISA tidak selalu akurat, sehingga analisis PCR tambahan diperlukan. Jenis diagnosis ini harus dilakukan setelah antibodi dideteksi, dan sistem tes khusus dengan tingkat kerentanan tinggi harus digunakan untuk ini.

Akibatnya, adalah mungkin untuk mendeteksi RNA virus pada awal penyakit dan untuk menerapkan jenis perawatan yang optimal. Intervensi medis yang tepat waktu akan membantu mencegah transisi penyakit ke tahap kronis dan meminimalkan risiko cedera pada hati.

Untuk membuat diagnosis yang akurat dan membuat garis besar rejimen pengobatan yang paling efektif, dokter perlu melakukan penelitian yang rumit di atas, serta melakukan penghitungan darah lengkap, mengidentifikasi tingkat total bilirubin dan lainnya.

Hanya pemeriksaan menyeluruh pada pasien yang akan membantu meresepkan obat antiviral yang efektif dan menentukan apakah obat tersebut perlu diminum untuk waktu yang lama.

Ketika respon terhadap kehadiran antibodi positif, dan penelitian PCR negatif, tubuh mungkin telah terinfeksi, penyakit tersebut berkembang tanpa disadari oleh pembawa, dan sistem kekebalan tubuh mengatasi infeksi itu sendiri, meninggalkan antibodi dalam darah.

Tapi, sayangnya, kasus semacam itu sedikit. Distorsi hasil tes juga bisa diamati pada wanita hamil. Jika tidak ada infeksi, tetapi ada antibodi, konsultasikan dengan spesialis penyakit menular yang dapat membantu menentukan penyebab hasil tersebut.

Jika ada kecurigaan atau gejala virus hepatitis C memasuki tubuh, pertama-tama perlu mencari bantuan medis, menjalani serangkaian penelitian dan mendapatkan saran ahli yang berkualitas. Itu akan tergantung pada seberapa cepat dan efektif tubuh dapat mengatasi infeksi.

Antibodi Virus Hepatitis C

Hepatitis C terus menyebar ke seluruh dunia, meskipun tindakan pencegahan yang diusulkan. Bahaya khusus yang terkait dengan transisi ke cirrhosis dan kanker hati, memaksa kita untuk mengembangkan metode diagnosis baru pada tahap awal penyakit.

Antibodi terhadap hepatitis C mewakili kemungkinan mempelajari antigen-virus dan propertinya. Mereka memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi pembawa infeksi, untuk membedakannya dari pasien orang yang menular. Diagnosis berdasarkan antibodi terhadap hepatitis C dianggap sebagai metode yang paling dapat diandalkan.

Statistik yang mengecewakan

Statistik WHO menunjukkan bahwa saat ini ada sekitar 75 juta orang terinfeksi hepatitis C di dunia, lebih dari 80% dari mereka adalah usia kerja. 1,7 juta jatuh sakit setiap tahun

Jumlah orang yang terinfeksi adalah populasi negara-negara seperti Jerman atau Perancis. Dengan kata lain, setiap tahun satu juta lebih kota muncul di dunia, benar-benar dihuni oleh orang yang terinfeksi.

Agaknya, di Rusia, jumlah orang yang terinfeksi adalah 4–5 juta, sekitar 58 ribu ditambahkan pada mereka setiap tahun, dalam prakteknya, ini berarti bahwa hampir 4% populasi terinfeksi oleh virus. Banyak yang terinfeksi dan sudah sakit tidak tahu tentang penyakit mereka. Bagaimanapun, hepatitis C tidak bergejala untuk waktu yang lama.

Diagnosis sering dibuat secara acak, sebagai temuan selama pemeriksaan profilaksis atau penyakit lainnya. Misalnya, penyakit terdeteksi selama periode persiapan untuk operasi yang direncanakan, ketika darah diuji untuk berbagai infeksi sesuai dengan standar.

Akibatnya: dari 4-5 juta pengantar virus, hanya 780 ribu yang mengetahui diagnosis mereka, dan 240 ribu pasien terdaftar dengan dokter. Bayangkan sebuah situasi di mana seorang ibu yang sakit selama kehamilan, tidak tahu tentang diagnosisnya, mentransfer penyakit ke bayi yang baru lahir.

Situasi Rusia serupa tetap ada di sebagian besar negara di dunia. Finlandia, Luksemburg dan Belanda dibedakan oleh tingkat diagnostik yang tinggi (80–90%).

Bagaimana antibodi terhadap virus hepatitis C terbentuk?

Antibodi terbentuk dari kompleks protein-polisakarida sebagai respons terhadap pengenalan mikroorganisme asing ke dalam tubuh manusia. Ketika hepatitis C adalah virus dengan sifat tertentu. Ini mengandung RNA sendiri (asam ribonukleat), mampu bermutasi, berkembang biak dalam hepatosit hati dan secara bertahap menghancurkan mereka.

Hal yang menarik: Anda tidak dapat mengambil orang yang telah menemukan antibodi selalu sakit. Ada kasus ketika virus dimasukkan ke dalam tubuh, tetapi dengan sel-sel kekebalan yang kuat itu dipaksa keluar tanpa memulai rantai reaksi patologis.

  • selama transfusi tidak cukup darah steril dan persiapan darinya;
  • selama hemodialisis;
  • suntikan dengan jarum suntik yang dapat digunakan kembali (termasuk obat-obatan);
  • intervensi operasi;
  • prosedur gigi;
  • dalam pembuatan manicure, pedicure, tattoo, piercing.

Seks yang tidak dilindungi dianggap sebagai peningkatan risiko infeksi. Yang paling penting adalah penularan virus dari ibu hamil ke janin. Kemungkinannya hingga 7% dari kasus. Ditemukan bahwa deteksi antibodi terhadap virus hepatitis C dan infeksi HIV pada wanita adalah 20%.

Apa yang perlu Anda ketahui tentang kursus dan konsekuensinya?

Pada hepatitis C, bentuk akut diamati sangat jarang, sebagian besar (hingga 70% kasus) jalannya penyakit segera menjadi kronis. Di antara gejala-gejala harus dicatat:

  • peningkatan kelemahan dan kelelahan;
  • perasaan berat di hipokondrium di sebelah kanan;
  • peningkatan suhu tubuh;
  • kekuningan kulit dan selaput lendir;
  • mual;
  • kehilangan nafsu makan.

Untuk jenis hepatitis virus ditandai oleh dominasi bentuk cahaya dan anicteric. Dalam beberapa kasus, manifestasi penyakit ini sangat langka (asimtomatik pada 50-75% kasus).

Konsekuensi dari hepatitis C adalah:

  • gagal hati;
  • perkembangan sirosis dengan perubahan ireversibel (pada setiap pasien kelima);
  • hipertensi portal berat;
  • transformasi kanker menjadi karsinoma hepatoseluler.

Pilihan pengobatan yang ada tidak selalu menyediakan cara untuk menyingkirkan virus. Menambahkan komplikasi meninggalkan harapan hanya untuk transplantasi hati donor.

Apa artinya mendiagnosis keberadaan antibodi terhadap hepatitis C pada manusia?

Untuk mengecualikan hasil tes positif palsu tanpa adanya keluhan dan tanda-tanda penyakit, perlu mengulangi tes darah. Situasi ini jarang terjadi, terutama selama pemeriksaan preventif.

Perhatian serius adalah identifikasi tes positif untuk antibodi terhadap hepatitis C dengan tes ulang. Ini menunjukkan bahwa perubahan tersebut hanya dapat disebabkan oleh adanya virus di hepatosit hati, menegaskan bahwa orang tersebut terinfeksi.

Untuk diagnostik tambahan, tes darah biokimia diresepkan untuk menentukan tingkat transaminase (alanine dan aspartic), bilirubin, protein dan fraksi, prothrombin, kolesterol, lipoprotein dan trigliserida, yaitu semua jenis metabolisme di mana hati terlibat.

Penentuan dalam darah kehadiran RNA virus hepatitis C (HCV), bahan genetik lain menggunakan reaksi berantai polymerase. Informasi yang diperoleh pada gangguan fungsi sel-sel hati dan konfirmasi keberadaan HCV RNA dalam kombinasi dengan simtomatologi memberikan keyakinan dalam diagnosis virus hepatitis C.

HCV genotipe

Mempelajari penyebaran virus di berbagai negara memungkinkan kami mengidentifikasi 6 jenis genotipe, mereka berbeda dalam rantai struktural RNA:

  • # 1 - paling banyak menyebar (40–80% infeksi), dengan perbedaan tambahan 1a - dominan di Amerika Serikat dan 1b - di Eropa Barat dan Asia Selatan;
  • No 2 - ditemukan di mana-mana, tetapi jarang (10-40%);
  • Nomor 3 - khas untuk anak benua India, Australia, Skotlandia;
  • Nomor 4 - mempengaruhi populasi Mesir dan Asia Tengah;
  • Nomor 5 adalah khas untuk negara-negara Afrika Selatan;
  • # 6 - terlokalisasi di Hong Kong dan Makau.

Anti-Hepatitis C Antibodi

Antibodi terhadap hepatitis C dibagi menjadi dua jenis utama imunoglobulin. IgM (imunoglobulin "M", inti IgM) - terbentuk pada protein inti virus, mulai diproduksi dalam satu bulan atau satu setengah setelah infeksi, biasanya menunjukkan fase akut atau peradangan yang baru saja dimulai di hati. Penurunan aktivitas virus dan transformasi penyakit menjadi bentuk kronis dapat disertai dengan hilangnya jenis antibodi ini dari darah.

IgG - terbentuk kemudian, menunjukkan bahwa proses telah bergerak ke arah yang kronis dan berlarut-larut, mewakili penanda utama yang digunakan untuk skrining (penelitian massal) untuk mendeteksi individu yang terinfeksi, muncul 60-70 hari dari saat infeksi.

Jangkauan maksimum dalam 5-6 bulan. Indikator tidak menunjukkan aktivitas proses, itu mungkin tanda penyakit saat ini dan bertahan selama bertahun-tahun setelah perawatan.

Dalam prakteknya, lebih mudah dan lebih murah untuk menentukan jumlah antibodi terhadap virus hepatitis C (total Anti-HCV). Jumlah antibodi diwakili oleh kedua kelas penanda (M + G). Setelah 3-6 minggu, antibodi-M terakumulasi, kemudian G diproduksi. Mereka muncul dalam darah pasien 30 hari setelah infeksi dan tetap hidup atau sampai penghapusan lengkap agen infeksi.

Jenis-jenis yang terdaftar diklasifikasikan sebagai kompleks protein. Analisis yang lebih halus adalah penentuan antibodi bukan untuk virus, tetapi untuk komponen protein non-terstruktur individu. Mereka dikodekan oleh imunolog sebagai NS.

Setiap hasil menunjukkan karakteristik infeksi dan "perilaku" patogen. Melakukan penelitian secara signifikan meningkatkan biaya diagnosis, sehingga tidak digunakan di institusi medis publik.

Yang paling penting adalah:

  • Anti-HCV core IgG - terjadi 3 bulan setelah infeksi;
  • Anti-NS3 - peningkatan peradangan akut;
  • Anti-NS4 - menekankan perjalanan penyakit yang panjang dan tingkat kerusakan sel-sel hati;
  • Anti-NS5 - muncul dengan probabilitas tinggi dari perjalanan yang kronis, menunjukkan adanya RNA virus.

Kehadiran antibodi untuk NS3, NS4 dan NS5 protein tidak terstruktur ditentukan oleh indikasi khusus, analisis tidak termasuk dalam standar pemeriksaan. Definisi imunoglobulin terstruktur dan antibodi total dianggap cukup.

Periode deteksi antibodi dalam darah

Periode yang berbeda dari pembentukan antibodi terhadap virus hepatitis C dan komponennya memungkinkan untuk menilai dengan ketepatan waktu infeksi yang tepat, tahap penyakit dan risiko komplikasi. Sisi diagnosis ini digunakan dalam penunjukan perawatan yang optimal dan untuk membentuk lingkaran kontak orang.

Tabel menunjukkan kemungkinan waktu pembentukan antibodi

Tahapan dan karakterisasi komparatif metode deteksi antibodi

Bekerja pada deteksi antibodi HCV berlangsung dalam 2 tahap. Pada tahap pertama, penelitian skrining skala besar dilakukan. Metode yang tidak spesifik sangat spesifik digunakan. Hasil tes positif berarti diperlukan tes khusus tambahan.

Pada kedua, hanya sampel dengan nilai positif atau diragukan sebelumnya yang dianggap termasuk dalam penelitian. Hasil positif yang sesungguhnya adalah analisis yang dikonfirmasi dengan metode yang sangat sensitif dan spesifik.

Sampel akhir yang diragukan diusulkan untuk diuji secara tambahan dengan beberapa rangkaian kit reagen (2 dan lebih banyak) (berbagai perusahaan manufaktur). Sebagai contoh, kit reagen imunologi digunakan untuk mendeteksi IgG anti-HCV, yang dapat mendeteksi antibodi terhadap empat komponen protein (antigen) dari virus hepatitis C (NS3, NS4, NS5 dan inti). Studi ini dianggap paling spesifik.

Untuk deteksi antibodi primer di laboratorium, sistem tes skrining atau ELISA dapat digunakan. Esensinya: kemampuan untuk memperbaiki dan mengukur reaksi spesifik antigen + antibodi dengan partisipasi sistem enzim berlabel spesifik.

Dalam peran metode konfirmasi, imunoblot membantu dengan baik. Ini menggabungkan ELISA dengan elektroforesis. Pada saat yang sama memungkinkan diferensiasi antibodi dan imunoglobulin. Sampel dianggap positif ketika antibodi terhadap dua atau lebih antigen terdeteksi.

Selain deteksi antibodi, diagnosis secara efektif menggunakan metode reaksi rantai polimerase, yang memungkinkan Anda untuk mendaftarkan jumlah terkecil materi gen RNA, serta menentukan besarnya massa viral load.

Bagaimana cara menguraikan hasil tes?

Menurut penelitian itu perlu untuk mengidentifikasi salah satu fase hepatitis.

  • Dengan aliran laten, tidak ada penanda antibodi yang dapat dideteksi.
  • Pada fase akut - patogen muncul di dalam darah, keberadaan infeksi dapat dikonfirmasi oleh penanda untuk antibodi (IgM, IgG, indeks total) dan RNA.
  • Ketika memasuki fase pemulihan, antibodi terhadap imunoglobulin IgG tetap berada di dalam darah.

Hanya dokter yang dapat membuat dekode lengkap dari tes antibodi komprehensif. Biasanya, orang yang sehat tidak memiliki antibodi terhadap virus hepatitis. Ada kasus ketika seorang pasien memiliki viral load dalam kasus tes antibodi negatif. Hasil seperti itu tidak dapat langsung diterjemahkan ke dalam kategori kesalahan laboratorium.

Evaluasi penelitian ekstensif

Berikut ini adalah penilaian tes kasar untuk antibodi yang dikombinasikan dengan keberadaan RNA (materi gen). Diagnosis akhir dibuat dengan mempertimbangkan pemeriksaan biokimia lengkap dari hati. Pada hepatitis C akut, ada antibodi IgM dan IgG inti, tes gen positif, dan tidak ada antibodi terhadap protein tidak terstruktur (NS).

Hepatitis C kronis dengan aktivitas tinggi disertai dengan kehadiran semua jenis antibodi (IgM, IgG inti, NS) dan tes positif untuk RNA virus. Hepatitis C kronis dalam fase laten menunjukkan - antibodi terhadap tipe inti dan NS, tidak ada IgM, nilai tes RNA negatif.

Selama masa pemulihan, tes positif untuk imunoglobulin G berkelanjutan untuk waktu yang lama, beberapa peningkatan fraksi NS adalah mungkin, tes lain akan negatif. Para ahli menganggap penting untuk mengetahui rasio antara antibodi terhadap IgM dan IgG.

Dengan demikian, pada fase akut, rasio IgM / IgG adalah 3-4 (secara kuantitatif, antibodi IgM mendominasi, menunjukkan aktivitas peradangan yang tinggi). Dalam proses mengobati dan mendekati pemulihan, koefisien menjadi 1,5-2 kali lebih sedikit. Ini dikonfirmasi oleh penurunan aktivitas virus.

Siapa yang perlu diuji untuk antibodi terlebih dahulu?

Pertama-tama, kontingen tertentu orang terkena bahaya infeksi, kecuali untuk pasien dengan tanda-tanda klinis hepatitis etiologi yang tidak diketahui. Untuk mendeteksi penyakit lebih dini dan memulai pengobatan hepatitis C virus, penting untuk melakukan tes untuk antibodi:

  • wanita hamil;
  • donor darah dan organ;
  • orang-orang yang ditransfusikan dengan darah dan komponennya;
  • anak-anak yang lahir dari ibu yang terinfeksi;
  • personil stasiun transfusi darah, departemen untuk pengadaan, pemrosesan dan penyimpanan darah yang disumbangkan dan persiapan dari komponennya;
  • staf medis hemodialisis, transplantasi, pembedahan profil apa pun, hematologi, laboratorium, departemen bedah rawat inap, ruang prosedural dan vaksinasi, klinik gigi, stasiun ambulans;
  • semua pasien dengan penyakit hati;
  • pasien pusat hemodialisis setelah transplantasi organ, intervensi bedah;
  • pasien klinik narkotika, tuberkulosis dan klinik penyakit kulit dan kelamin;
  • karyawan rumah anak-anak, spesifikasi. pesantren, panti asuhan, pesantren;
  • hubungi orang-orang di pusat virus hepatitis.

Dapatkan diuji untuk antibodi dan penanda secara tepat waktu - setidaknya yang dapat dilakukan untuk pencegahan. Lagi pula, tidak heran hepatitis C disebut "pembunuh yang lembut." Setiap tahun, sekitar 400 ribu orang meninggal karena virus hepatitis C di planet ini. Alasan utama - komplikasi penyakit (sirosis, kanker hati).

Hepatitis antibodi dengan apa itu

Menanggapi pengenalan agen asing, sistem kekebalan tubuh manusia menghasilkan imunoglobulin (Ig). Zat spesifik ini dirancang untuk mengikat dengan agen asing dan menetralisirnya. Penentuan antibodi antiviral sangat penting untuk diagnosis virus hepatitis C kronis (CVHC).

Bagaimana cara mendeteksi antibodi?

Antibodi terhadap virus dalam darah manusia menunjukkan ELISA (enzyme-linked immunosorbent assay). Teknik ini didasarkan pada reaksi antara antigen (virus) dan imunoglobulin (antiHVC). Inti dari metode ini adalah antigen virus murni diperkenalkan ke piring khusus, antibodi yang dicari dalam darah. Kemudian tambahkan darah pasien ke setiap sumur. Jika ada antibodi terhadap virus hepatitis C dari genotipe tertentu, pembentukan kompleks imun "antigen-antibodi" terjadi di dalam sumur.

Setelah beberapa waktu, pewarna khusus ditambahkan ke dalam sumur, yang masuk ke dalam reaksi enzim warna dengan kompleks imun. Menurut kepadatan warna, penentuan kuantitatif titer antibodi dilakukan. Metode ini memiliki sensitivitas tinggi - hingga 90%.

Keunggulan metode ELISA meliputi:

  • sensitivitas tinggi;
  • kesederhanaan dan kecepatan analisis;
  • kemungkinan melakukan penelitian dengan sejumlah kecil bahan biologis;
  • biaya rendah;
  • kemungkinan diagnosis dini;
  • kesesuaian untuk penyaringan sejumlah besar orang;
  • kemampuan untuk melacak kinerja dari waktu ke waktu.

Satu-satunya kelemahan dari ELISA adalah bahwa ia tidak menentukan patogen itu sendiri, tetapi hanya reaksi dari sistem kekebalannya. Oleh karena itu, dengan semua keuntungan dari metode ini, tidak cukup untuk membuat diagnosis CVHC: analisis tambahan diperlukan untuk mengungkapkan materi genetik dari patogen.

Antibodi total untuk hepatitis C

Diagnostik modern menggunakan metode ELISA memungkinkan untuk mendeteksi dalam darah pasien baik fraksi individual antibodi (IgM dan IgG) dan jumlah totalnya - total antiHVC. Dari sudut pandang diagnostik, imunoglobulin ini adalah penanda HHGS. Apa artinya pendeteksian mereka? Imunoglobulin kelas M ditentukan dalam proses akut. Mereka dapat dideteksi setelah 4-6 minggu setelah infeksi. G-imunoglobulin adalah tanda proses kronis. Mereka dapat dideteksi dalam darah 11-12 minggu setelah infeksi, dan setelah perawatan mereka dapat bertahan hingga 8 tahun atau lebih. Pada saat yang sama titer mereka berkurang secara bertahap.

Ada beberapa kasus ketika antibodi antiviral ditemukan pada orang yang sehat ketika melakukan ELISA pada antiHVC. Ini bisa menjadi tanda patologi kronis, serta hasil penyembuhan spontan pasien. Keraguan tersebut tidak memungkinkan dokter untuk menegakkan diagnosis HVGS, hanya dipandu oleh ELISA.

Ada antibodi terhadap protein struktural (nuklir, inti) dan nonstruktural (nonstruktural, NS) dari virus. Tujuan dari kuantifikasi mereka adalah untuk menetapkan:

  • aktivitas virus;
  • viral load;
  • probabilitas kronisasi proses;
  • tingkat kerusakan hati.

AntiHVC core IgG adalah antibodi yang muncul selama proses kronisasi, oleh karena itu, mereka tidak digunakan untuk penentuan fase akut. Immunoglobulin ini mencapai konsentrasi maksimumnya pada bulan kelima atau keenam penyakit, dan pada pasien yang sakit dan tidak diobati jangka panjang mereka ditentukan sepanjang hidup mereka.

IgM AntiHVC adalah antibodi dari periode akut dan berbicara tentang tingkat viremia. Konsentrasi mereka meningkat selama 4-6 minggu pertama penyakit, dan setelah prosesnya menjadi kronis, ia berkurang hingga menghilang. Berulang kali dalam darah pasien, imunoglobulin kelas M mungkin muncul selama eksaserbasi penyakit.

Antibodi untuk protein non-struktural (AntiHVC NS) terdeteksi pada berbagai tahap penyakit. Yang signifikan diagnosa adalah NS3, NS4 dan NS5. AntiHVC NS3 - antibodi awal untuk virus HVGS. Mereka adalah penanda dari periode akut penyakit. Titer (kuantitas) dari antibodi ini menentukan viral load pada tubuh pasien.

AntiHVC NS4 dan NS5 adalah antibodi dari fase kronis. Dipercaya bahwa penampilan mereka berhubungan dengan kerusakan pada jaringan hati. Sebuah titer tinggi AntiHVC NS5 menunjukkan adanya RNA virus dalam darah, dan penurunan bertahap menunjukkan awal fase remisi. Antibodi ini hadir di dalam tubuh untuk waktu yang lama setelah pemulihan.

Analisis dekode untuk antibodi terhadap hepatitis C

Tergantung pada gejala klinis dan hasil analisis RNA virus hepatitis C, data yang diperoleh setelah ELISA dapat ditafsirkan dengan cara yang berbeda:

  • Hasil positif pada AntiHVC IgM, AntiHVC IgG dan viral RNA berbicara tentang proses akut atau eksaserbasi yang kronis;
  • jika hanya antibodi G kelas tanpa gen virus yang terdeteksi dalam darah, ini menunjukkan penyakit yang ditransfer, tetapi sembuh. Pada saat yang sama, tidak ada RNA virus dalam darah;
  • kurangnya darah dan virus AntiHVC dan RNA dianggap norma, atau tes antibodi negatif.

Jika antibodi spesifik terdeteksi, dan tidak ada virus dalam darah itu sendiri, ini tidak berarti bahwa orang itu sakit, tetapi tidak menyangkalnya. Analisis semacam itu dianggap meragukan dan membutuhkan penelitian berulang setelah 2-3 minggu. Jadi, jika imunoglobulin pada virus HVGS ditemukan dalam darah, diagnostik yang kompleks diperlukan: studi klinis, instrumental, serologis dan biokimia.

Untuk diagnosa tidak hanya ELISA positif, yang berarti adanya virus dalam darah sekarang atau sebelumnya, tetapi juga pendeteksian materi genetik virus.

PCR: deteksi antigen hepatitis C

Antigen virus, atau lebih tepatnya RNA-nya, ditentukan oleh metode polymerase chain reaction (PCR). Metode ini, bersama dengan ELISA, adalah salah satu tes laboratorium utama yang memungkinkan dokter untuk mendiagnosis HVGS. Dia ditunjuk ketika hasil tes positif untuk antibodi.

Analisis untuk antibodi lebih murah daripada PCR, sehingga digunakan untuk menyaring kategori tertentu dari populasi (wanita hamil, donor, dokter, anak-anak berisiko). Seiring dengan studi hepatitis C, antigen Australia (Hepatitis B) paling sering dilakukan.

Pembawa Virus Hepatitis C

Jika AntiHVC terdeteksi dalam darah pasien dengan ELISA, tetapi tidak ada tanda-tanda klinis hepatitis C, ini dapat diartikan sebagai pembawa patogen. Pembawa virus mungkin tidak melukai dirinya sendiri, tetapi pada saat yang sama secara aktif menginfeksi orang yang bersentuhan dengannya, misalnya, melalui darah pembawa. Dalam hal ini, diagnosis banding diperlukan: analisis antibodi lanjutan dan PCR. Jika analisis PCR ternyata negatif, orang tersebut mungkin telah menderita penyakit ini secara laten, yaitu, asimtomatik dan sembuh sendiri. Dengan PCR positif, kemungkinan pembawa sangat tinggi. Bagaimana jika ada antibodi terhadap hepatitis C, dan PCR negatif?

Penting untuk benar menginterpretasikan tes tidak hanya untuk diagnosis CVHC, tetapi juga untuk memantau efektivitas pengobatannya:

  • jika, dengan latar belakang pengobatan, antibodi terhadap hepatitis C tidak hilang, ini menunjukkan inefisiensinya;
  • jika AntiHVC IgM diidentifikasi kembali setelah terapi antiviral, ini berarti bahwa proses ini diaktifkan kembali.

Dalam kasus apa pun, jika, menurut hasil analisis RNA, tidak ada virus yang terdeteksi, tetapi antibodi untuk itu telah terdeteksi, itu harus diperiksa ulang untuk memastikan bahwa hasilnya akurat.

Setelah pengobatan untuk antibodi hepatitis C tetap ada

Apakah antibodi tetap ada di dalam darah setelah perawatan dan mengapa? Setelah terapi antiviral yang efektif, hanya IgG yang dapat dideteksi secara normal. Waktu sirkulasi mereka di tubuh orang yang sakit bisa beberapa tahun. Fitur utama dari CVHC sembuh adalah penurunan bertahap titer IgG tanpa adanya RNA virus dan IgM. Jika seorang pasien telah sembuh hepatitis C untuk waktu yang lama, dan antibodi totalnya tetap, Anda perlu mengidentifikasi antibodi: titer sisa IgG adalah norma, tetapi IgM adalah tanda yang tidak baik.

Jangan lupa bahwa ada hasil tes yang salah untuk antibodi: baik positif maupun negatif. Jadi, misalnya, jika ada virus RNA dalam darah (PCR kualitatif atau kuantitatif), tetapi tidak ada antibodi untuk itu, ini dapat ditafsirkan sebagai analisis negatif palsu atau meragukan.

Ada beberapa alasan untuk munculnya hasil yang salah:

  • penyakit autoimun;
  • tumor jinak dan ganas di dalam tubuh;
  • proses infeksi berat; setelah vaksinasi (untuk hepatitis A dan B, influenza, tetanus);
  • pengobatan dengan interferon-alfa atau imunosupresan;
  • peningkatan yang signifikan dalam parameter hepar (AST, ALT);
  • kehamilan;
  • persiapan yang tidak tepat untuk analisis (konsumsi alkohol, penggunaan makanan berlemak sehari sebelumnya).

Selama kehamilan, persentase tes palsu mencapai 10-15%, yang dikaitkan dengan perubahan signifikan dalam reaktivitas tubuh wanita dan penghambatan fisiologis sistem kekebalannya. Anda tidak dapat mengabaikan faktor manusia dan pelanggaran terhadap kondisi analisis. Analisis dilakukan "in vitro", yaitu di luar organisme hidup, oleh karena itu kesalahan laboratorium sedang terjadi. Karakteristik individu dari organisme, yang dapat mempengaruhi hasil penelitian, termasuk hiper-atau hiporeaktivitas organisme.

Analisis antibodi, terlepas dari semua kelebihannya, bukanlah alasan 100% untuk membuat diagnosis. Risiko kesalahan selalu ada, oleh karena itu, untuk menghindari kemungkinan kesalahan, Anda perlu pemeriksaan komprehensif pasien.

Antibodi Virus Hepatitis C

Kekalahan hati dengan virus tipe C adalah salah satu masalah akut spesialis penyakit infeksi dan hepatologis. Untuk penyakit ini karakteristik masa inkubasi yang panjang, di mana tidak ada gejala klinis. Pada saat ini, pembawa HCV adalah yang paling berbahaya karena tidak tahu tentang penyakitnya dan mampu menginfeksi orang sehat.

Untuk pertama kalinya tentang virus mulai berbicara pada akhir abad ke-20, setelah itu penelitian skala penuh dimulai. Hari ini diketahui tentang enam bentuk dan sejumlah besar subtipe. Keragaman struktur seperti itu adalah karena kemampuan patogen bermutasi.

Dasar dari pengembangan proses inflamasi-inflamasi di hati adalah penghancuran hepatosit (sel-selnya). Mereka hancur di bawah pengaruh langsung virus dengan efek sitotoksik. Satu-satunya kesempatan untuk mengidentifikasi agen patogen pada tahap praklinik adalah diagnosis laboratorium, yang melibatkan pencarian antibodi dan kit genetik virus.

Apa antibodi hepatitis C dalam darah?

Seseorang yang jauh dari obat-obatan, sulit untuk memahami hasil studi laboratorium, tidak tahu tentang antibodi. Faktanya adalah bahwa struktur patogen terdiri dari kompleks komponen protein. Setelah memasuki tubuh, mereka menyebabkan sistem kekebalan bereaksi, seolah mengganggu dengan kehadirannya. Dengan demikian memulai produksi antibodi terhadap antigen-antigen hepatitis C.

Mereka bisa dari beberapa tipe. Karena evaluasi komposisi kualitatif mereka, dokter berhasil mencurigai infeksi seseorang, serta untuk menetapkan tahap penyakit (termasuk pemulihan).

Metode utama untuk mendeteksi antibodi terhadap hepatitis C adalah immunoassay. Tujuannya adalah untuk mencari Ig spesifik, yang disintesis sebagai respons terhadap penetrasi infeksi ke dalam tubuh. Perhatikan bahwa ELISA memungkinkan untuk mencurigai penyakit, setelah itu diperlukan reaksi polymerase chain lebih lanjut.

Antibodi, bahkan setelah kemenangan penuh atas virus, tetap selama sisa hidup mereka dalam darah manusia dan menunjukkan kontak masa lalu kekebalan dengan patogen.

Fase penyakit

Antibodi terhadap hepatitis C dapat menunjukkan tahap proses inflamasi-inflamasi, yang membantu spesialis untuk memilih obat antiviral yang efektif dan melacak dinamika perubahan. Ada dua fase penyakit:

  • laten. Seseorang tidak memiliki gejala klinis apa pun, terlepas dari fakta bahwa ia sudah menjadi pembawa virus. Pada saat yang sama, tes antibodi (IgG) terhadap hepatitis C akan positif. Tingkat RNA dan IgG kecil.
  • akut - ditandai dengan peningkatan titer antibodi, khususnya IgG dan IgM, yang menunjukkan multiplikasi intens patogen dan penghancuran hepatosit. Kehancuran mereka dikonfirmasi oleh pertumbuhan enzim hati (ALT, AST), yang diungkapkan oleh biokimia. Selain itu, agen patogen RNA ditemukan dalam konsentrasi tinggi.

Dinamika positif pada latar belakang pengobatan dikonfirmasi oleh penurunan viral load. Setelah pemulihan, RNA agen penyebab tidak terdeteksi, hanya G imunoglobulin yang tersisa, yang menunjukkan penyakit yang ditransfer.

Indikasi untuk ELISA

Dalam banyak kasus, kekebalan tidak dapat mengatasi patogen itu sendiri, karena ia gagal membentuk respons yang kuat terhadapnya. Hal ini disebabkan oleh perubahan struktur virus, sebagai akibatnya antibodi yang dihasilkan tidak efektif.

Biasanya, ELISA diresepkan beberapa kali, karena hasil negatif (pada awal penyakit) atau positif palsu (pada wanita hamil, dengan patologi autoimun, atau terapi anti-HIV) adalah mungkin.

Untuk mengkonfirmasi atau menyanggah respon ELISA, perlu untuk melakukan kembali setelah satu bulan, serta menyumbangkan darah untuk PCR dan biokimia.

Antibodi terhadap virus hepatitis C diselidiki:

  1. pengguna narkoba suntikan;
  2. pada orang dengan sirosis hati;
  3. jika hamil adalah virus pembawa. Dalam hal ini, ibu dan bayi harus diperiksa. Risiko infeksi berkisar antara 5% hingga 25%, tergantung pada viral load dan aktivitas penyakit;
  4. setelah hubungan seks tanpa kondom. Kemungkinan penularan virus tidak melebihi 5%, namun, dengan cedera pada selaput lendir alat kelamin, homoseksual, serta pecinta seringnya perubahan pasangan, risikonya jauh lebih tinggi;
  5. setelah tato dan tindik badan;
  6. setelah mengunjungi salon kecantikan dengan reputasi buruk, karena infeksi dapat terjadi melalui instrumen yang terkontaminasi;
  7. sebelum menyumbangkan darah, jika seseorang ingin menjadi donor;
  8. paramedis;
  9. pekerja asrama;
  10. baru-baru ini dirilis dari MLS;
  11. jika peningkatan enzim hati (ALT, AST) terdeteksi untuk mengecualikan kerusakan virus pada organ;
  12. berhubungan dekat dengan pembawa virus;
  13. pada orang dengan hepatosplenomegali (peningkatan volume hati dan limpa);
  14. di terinfeksi HIV;
  15. pada seseorang dengan kekuningan kulit, hiperpigmentasi telapak tangan, kelelahan kronis dan rasa sakit di hati;
  16. sebelum operasi yang direncanakan;
  17. saat merencanakan kehamilan;
  18. pada orang dengan perubahan struktural di hati, terdeteksi oleh USG.

Enzim immunoassay digunakan sebagai skrining untuk skrining massal orang dan mencari pembawa virus. Ini membantu mencegah wabah penyakit menular. Perawatan dimulai pada tahap awal hepatitis jauh lebih efektif daripada terapi terhadap latar belakang sirosis hati.

Jenis antibodi

Untuk benar menginterpretasikan hasil diagnosa laboratorium, Anda perlu mengetahui jenis antibodi apa yang ada dan apa yang bisa mereka maksudkan:

  1. Anti-HCV IgG adalah jenis utama antigen yang diwakili oleh imunoglobulin G. Mereka dapat dideteksi selama pemeriksaan awal seseorang, yang memungkinkan untuk mencurigai penyakit. Jika jawabannya positif, ada baiknya memikirkan proses infeksi yang lamban atau kontak kekebalan dengan virus di masa lalu. Pasien membutuhkan diagnosis lebih lanjut menggunakan PCR;
  2. anti-HCVcoreIgM. Penanda jenis ini berarti "antibodi terhadap struktur nuklir" dari agen patogen. Mereka muncul segera setelah infeksi dan menunjukkan penyakit akut. Peningkatan titer diamati dengan penurunan kekuatan pertahanan kekebalan dan aktivasi virus dalam perjalanan penyakit kronis. Ketika remisi adalah penanda positif yang lemah;
  3. anti-HCV total - indikator total antibodi terhadap senyawa protein struktural dari patogen. Seringkali, itu memungkinkan dia untuk secara akurat mendiagnosa tahap patologi. Penelitian laboratorium menjadi informatif setelah 1-1,5 bulan dari saat penetrasi HCV ke dalam tubuh. Antibodi total terhadap virus hepatitis C adalah analisis imunoglobulin M dan G. Pertumbuhan mereka diamati rata-rata 8 minggu setelah infeksi. Mereka bertahan seumur hidup dan menunjukkan penyakit masa lalu atau perjalanannya yang kronis;
  4. anti-HCVNS. Indikatornya adalah antibodi terhadap protein nonstruktural dari patogen. Ini termasuk NS3, NS4 dan NS5. Jenis pertama terdeteksi pada awal penyakit dan menunjukkan kontak kekebalan dengan HCV. Ini merupakan indikator infeksi. Pengawetan berkepanjangan dari tingkat tinggi adalah tanda tidak langsung dari kronisitas proses peradangan virus di hati. Antibodi untuk dua jenis struktur protein yang tersisa dideteksi pada tahap akhir hepatitis. NS4 adalah indikator tingkat kerusakan organ, dan NS5 menunjukkan perjalanan penyakit kronis. Mengurangi titer mereka dapat dianggap sebagai awal dari pengampunan. Mengingat tingginya biaya penelitian laboratorium, itu jarang digunakan dalam praktik.

Ada juga penanda lain - ini adalah HCV-RNA, yang melibatkan pencarian set genetik patogen dalam darah. Tergantung pada viral load, pembawa infeksi mungkin lebih atau kurang menular. Untuk penelitian ini, sistem uji dengan sensitivitas tinggi digunakan, yang memungkinkan untuk mendeteksi agen patogen pada tahap praklinis. Selain itu, dengan bantuan PCR, infeksi dapat dideteksi pada tahap ketika antibodi masih tidak ada.

Saat munculnya antibodi dalam darah

Penting untuk memahami bahwa antibodi muncul pada waktu yang berbeda, yang memungkinkan Anda untuk lebih tepat menetapkan tahap proses inflamasi-inflamasi, menilai risiko komplikasi, dan juga mencurigai hepatitis pada awal perkembangan.

Jumlah imunoglobulin mulai terdaftar dalam darah pada bulan kedua infeksi. Dalam 6 minggu pertama, tingkat IgM meningkat dengan cepat. Ini menunjukkan perjalanan penyakit akut dan aktivitas virus yang tinggi. Setelah puncak konsentrasi mereka, penurunannya diamati, yang menunjukkan awal fase berikutnya dari penyakit.

Jika antibodi G kelas terhadap hepatitis C terdeteksi, perlu dicurigai akhir dari tahap akut dan transisi dari patologi ke yang kronis. Mereka terdeteksi setelah tiga bulan dari saat infeksi di dalam tubuh.

Kadang-kadang antibodi total dapat diisolasi pada bulan kedua dari penyakit.

Adapun anti-NS3, mereka terdeteksi pada tahap awal seroconversion, dan anti-NS4 dan -NS5 - pada tahap selanjutnya.

Penguraian penelitian

Untuk mendeteksi imunoglobulin menggunakan metode ELISA. Ini didasarkan pada reaksi antigen-antibodi, yang berlangsung di bawah aksi enzim khusus.

Biasanya, total indeks tidak tercatat dalam darah. Untuk penilaian kuantitatif antibodi digunakan koefisien positivitas "R". Ini menunjukkan kepadatan penanda yang dipelajari dalam materi biologi. Nilai referensi berkisar dari nol hingga 0,8. Kisaran 0,8-1 menunjukkan respon diagnostik yang dipertanyakan dan membutuhkan pemeriksaan lebih lanjut dari pasien. Hasil positif dianggap ketika unit R terlampaui.


Artikel Terkait Hepatitis