Biokimia dengan hepatitis C

Share Tweet Pin it

Tinggalkan komentar 10,347

Hepatitis C adalah penyakit virus berbahaya yang mempengaruhi hati. Analisis biokimia darah untuk hepatitis memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi dan memantau perkembangan virus secara tepat waktu. Metode penelitian ini sederhana, akurat dan informatif. Berkat data biokimia yang diperoleh, spesialis diberikan tes tambahan dan taktik pengobatan sedang dibentuk. Jika Anda mencurigai kemungkinan infeksi hepatitis C, pertama-tama, perlu untuk membuat biokimia. Metode ini diakui sebagai salah satu tes bantu yang dapat diandalkan dalam kedokteran praktis.

Apa itu tes darah biokimia?

Studi bahan biologis adalah langkah pertama menuju penyembuhan pasien. Analisis biokimia darah adalah teknik laboratorium kunci yang digunakan di hampir semua bidang kedokteran. Lebih dari 100 indikator termasuk dalam analisis biokimia. Metode penelitian ini akan memungkinkan untuk menilai keadaan kesehatan, mendeteksi patologi dan kelainan dalam tubuh secara tepat waktu, yaitu:

  • kelainan di pankreas, hati, ginjal dan kantong empedu;
  • gangguan metabolisme;
  • perubahan kuantitatif dari unsur-unsur mikro;
  • proses inflamasi organ internal.

Biokimia memungkinkan tidak hanya untuk menghindari potensi masalah kesehatan yang diproyeksikan, tetapi juga menunjukkan penyimpangan yang ada. Berdasarkan metode yang dijelaskan, kondisi umum tubuh secara akurat diperkirakan, rencana lebih lanjut untuk diagnostik tambahan dan perawatan yang disarankan dibuat.

Apa yang dilakukan tes darah biokimia untuk hepatitis C?

Profil riset standar terdiri dari banyak komponen, yang paling signifikan dirangkum dalam tabel:

Indikasi untuk analisis

Untuk mendeteksi hepatitis C pada tahap awal, tes darah biokimia sangat dibutuhkan. Potensi ancaman infeksi mengintai selama hubungan seks tanpa kondom, sesi tato, manicure dan akupunktur. Tak terelakkan, akuisisi virus hepatitis tanpa adanya sterilitas instrumen dan pengamatan yang tidak hati-hati terhadap standar sanitasi. Dengan sedikit kecurigaan infeksi hepatitis harus segera menyumbangkan darah untuk analisis biokimia. Analisis biokimia preventif direkomendasikan untuk dilakukan secara sistematis 2 kali setahun.

Persiapan dan analisis

Keakuratan hasil tes darah biokimia tergantung pada kepatuhan dengan beberapa pembatasan. 24-48 jam sebelum sampel diambil, perlu untuk mengecualikan alkohol dan mengambil semua obat (jika mungkin). Jangan makan makanan berlemak, pedas, dan pedas. Makanan harus bergizi dan ringan. Penting untuk membatasi aktivitas fisik yang melelahkan, untuk mengamati rezim hari itu dan tidur. 1 jam sebelum kunjungan ke laboratorium, hentikan kopi dan merokok.

Prosedur ini dilakukan secara eksklusif dengan perut kosong, 8-12 jam setelah makan. Pengambilan sampel darah, dalam jumlah 5 ml, dilakukan dari vena perifer ulnaris. Suntik steril steril atau sistem vakum digunakan.

Hasil dekode

Norma indikator

Harus diingat bahwa jumlah referensi komponen tergantung pada usia dan jenis kelamin. Informasi ini ditunjukkan pada formulir, di samping hasil biokimia. Indikator berikut adalah norma untuk orang sehat, tidak terinfeksi virus hepatitis:

  • Gamma globulin - 26,1-110,0 nmol / l pada wanita, 14,5-48,4 nmol - pada pria.
  • Albumin - 35-50 gram per liter darah.
  • Total bilirubin adalah dari 3,4 hingga 17,1 mcol / l.
  • ALAT dan ASAT - 31 unit untuk wanita dan 41 unit untuk pria.
  • Trigliserida - 0,45-2,16 mcol / l untuk wanita, untuk pria - 0,61–3,62.
  • Besi - 9-30 μmol / l untuk wanita, 9-30 μmol / l untuk pria.

Jika hasil yang diperoleh berada di luar cakupan data pengaturan, ini menunjukkan penyimpangan berbahaya dalam pekerjaan tubuh. Anda harus segera menghubungi spesialis yang ditunjuk. Sangat tidak disarankan untuk membandingkan dan mengevaluasi secara independen informasi dari analisis. Hanya seorang profesional yang secara akurat menguraikan analisis biokimia darah. Dia akan meresepkan diagnostik tambahan untuk mengkonfirmasi infeksi, menilai risiko yang diproyeksikan. Di masa depan, metode perawatan individu akan dikembangkan.

Indikatornya tidak normal?

Jawaban atas pertanyaan menarik, apakah ada hepatitis, diperoleh berdasarkan hasil biokimia darah. Jadi, indikator apa yang harus Anda perhatikan? Pertama-tama, analisis biokimia darah akan menunjukkan peningkatan persentase gamma globulin dan penurunan kritis dalam albumin. Ada juga konsentrasi maksimum bilirubin bebas dan terikat, tingkat trigliserida tidak normal, tidak wajar tinggi. Ini juga harus memperingatkan peningkatan abnormal dalam jumlah enzim AlAt dan AsAt. Indikator tersebut berfungsi sebagai dasar untuk diagnosis awal - kemungkinan adanya virus hepatitis C. Namun, diagnosis klinis akhir hanya dilakukan setelah melewati penelitian tambahan: tes darah untuk penanda virus hepatitis, ultrasound dan biopsi hati.

Hitung darah lengkap dapat menunjukkan hepatitis dengan

Dengan bantuan tes darah, Anda dapat mengetahui apakah tubuh telah mengalami virus hepatitis C atau tidak. Dalam beberapa kasus, hasil positif tidak perlu dikhawatirkan, karena ada kasus penyembuhan diri dengan sistem kekebalan yang kuat. Survei harus dilakukan setelah 5 minggu dari saat dugaan infeksi. Dalam hal ini, indikatornya akan paling dapat diandalkan. Tes apa yang harus dilalui untuk menghilangkan semua keraguan?

Metode diagnostik

Analisis apa yang menunjukkan adanya virus?

Untuk mengonfirmasi infeksi, ada beberapa jenis pengujian:

Tes darah umum. Selidiki hemoglobin, sel darah merah, leukosit, platelet, ESR, formula leukosit dan indikator lainnya. Biokimia ALT, AST dan bilirubin ditentukan. Enzim immunosorbent assay terkait enzim (ELISA). Analisis Immunochromatographic (ICA). Diagnostik PCR.

Pada tahap awal diagnosis, yang paling penting adalah diagnosa biokimia dan PCR. Melihat nilai-nilai enzim bilirubin dan hati, Anda dapat belajar tentang keadaan hati. Nilai bilirubin sangat penting dalam diagnosis hepatitis dengan munculnya ikterus. Jika penyakit berlalu tanpa penyakit kuning, maka mustahil untuk mengetahui keberadaan virus dengan bantuan bilirubin.

Menurut indikator enzim ALT dan AST menentukan tingkat kerusakan sel hati.

Hitung darah lengkap akan membantu menentukan adanya peradangan dalam tubuh. Tingkat leukosit dalam darah akan meningkat.

Untuk mengetahui secara pasti tentang keberadaan virus dan asalnya hanya mungkin dengan mengidentifikasi antigen dan antibodi. Ini mungkin menggunakan PCR (polymerase chain reaction).

Metode ELISA digunakan untuk diagnosis yang lebih akurat. Itu yang paling efektif, tapi mahal. Tahap penyakit, jenis patogen dan indikator kuantitatif viral load ditentukan.

IHA adalah tes cepat. Habiskan dengan bantuan strip indikator. Ini membantu dengan cepat menentukan keberadaan antibodi.

Semua metode diagnostik memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi virus dengan cepat, yang berkontribusi terhadap perawatan yang tepat waktu dan pemulihan yang cepat.

Indikasi dan persiapan untuk diagnosis

Analisis ini diambil dalam kasus kecurigaan hepatitis C. Sebagai aturan, adalah mungkin untuk mengidentifikasi bentuk akut, kronis, serta infeksi baru-baru ini selama lebih dari 5 minggu.

Indikasi untuk survei adalah:

tingkat tinggi bilirubin, ALT dan AST; persiapan untuk operasi; kehamilan; munculnya gejala hepatitis, misalnya, ikterus; hubungan seksual dengan hepatitis; kecanduan.

Dalam semua kasus di atas, Anda perlu diperiksa.

Bagaimana cara menyumbangkan darah untuk mendapatkan nilai akurat?

Persiapan sangat penting. Sebelum melakukan analisis, perlu untuk menahan diri dari kerja fisik, berlebihan emosi dan minum alkohol. Satu jam sebelum menyumbangkan darah tidak bisa diasapi.

Sangat penting untuk makan tepat sebelum pemeriksaan. Anda perlu mendonorkan darah dengan perut kosong (tidak lebih awal dari 8 jam setelah penggunaan terakhir makanan). Beberapa hari sebelum pemeriksaan, disarankan untuk tidak makan terlalu gendut, digoreng dan pedas. Ini dapat mempengaruhi hasil. Malam sebelum survei tidak bisa minum jus, teh atau kopi. Dianjurkan untuk pergi tidur tepat waktu.

Hasilnya akan siap dalam beberapa hari. Jika Anda mengikuti semua rekomendasi, analisis tidak perlu dilewatkan lagi.

Hasil dekode

Tes darah untuk penanda hepatitis C akan membantu untuk mengetahui apakah ada antibodi terhadap virus dalam tubuh manusia atau tidak. Jika ada antibodi, maka tubuh sudah menjumpai penyakit, tetapi mengatasinya. Jika virus terdeteksi di dalam darah, infeksi sudah terjadi.

Menguraikan ELISA sangat sederhana, jika tidak ada virus, hasilnya negatif, jika ada - positif.

Dengan hasil negatif, perlu diingat bahwa periode inkubasi melewati infeksi selama 6 minggu. Saat ini, semua indikator mungkin berada dalam kisaran normal. Dengan sedikit kecurigaan adanya virus, Anda perlu menyumbangkan darah lagi untuk hepatitis C.

Dengan hasil positif, diagnosis PCR tambahan dilakukan. Metode ini, setelah menyumbangkan darah untuk hepatitis C, memungkinkan untuk menentukan keberadaan RNA virus. PCR atau menegaskan hasil biokimia atau membantahnya. Dengan metode ini, Anda dapat belajar tentang fakta reproduksi virus dan tingkat keparahan penyakit.

PCR memberikan gambaran lengkap tentang perkembangan penyakit.

Penjelasan PCR harus dilakukan hanya oleh seorang profesional yang berpengalaman, karena hasil tes negatif dapat menunjukkan suatu cara yang tersembunyi dari penyakit atau penyembuhan diri dari virus (dalam 10% dari infeksi).

Bagaimana cara menguraikan indikator bilirubin dan mencari tahu tentang keberadaan infeksi?

Tingkat bilirubin menunjukkan tingkat keparahan hepatitis.

Dalam bentuk ringan dari penyakit, bilirubin dalam darah tidak boleh melebihi 90 µmol / l, Dengan rata-rata 90-170 μmol / l. Pada tahap berat, bilirubin lebih tinggi dari 170 umol / l. Normalnya, total bilirubin harus mencapai 21 μmol / L.

Ketika mengartikan indikator, seseorang juga harus memperhatikan tidak hanya untuk bilirubin, tetapi juga untuk indikator lain dari analisis biokimia darah untuk hepatitis C, seperti AST dan ALT.

Biasanya, mereka tidak boleh melebihi nilai-nilai berikut:

AST tidak lebih dari 75 U / l. ALT tidak lebih dari 50 U / l.

Total protein serum harus berkisar dari 65 hingga 85 g / l. Nilai rendah menunjukkan suatu penyakit.

Hepatitis Hepatitis - momok waktu kita sebenarnya adalah pemeriksaan laboratorium yang komprehensif. Pemeriksaan semacam ini diperlukan untuk menentukan penyebab pasti penyakit, karena perawatan yang diresepkan oleh dokter akan bergantung padanya. Dan karena ada banyak penyebab pengembangan hepatitis, banyak tes yang harus diambil.

Tes apa untuk hepatitis

Pendeteksian hepatitis secara tepat sangat penting, karena hasil pengobatan bergantung padanya: semakin dini pengobatan dimulai, semakin banyak kesempatan untuk mengatasi penyakit. Untuk mengidentifikasi hepatitis, penyebabnya, tingkat aktivitas dan keadaan hati, tes berikut dilakukan:

hitung darah lengkap dan urinalisis; tes darah biokimia; Tes PCR untuk deteksi DNA agen infeksi; tes darah imunologi untuk mendeteksi antibodi terhadap agen infeksi; tes darah imunologi untuk mendeteksi antibodi ke jaringan hati; studi histologis dari bahan biopsi yang diambil dari hati; tes yang menggantikan pemeriksaan histologis jaringan hati.

Menguraikan tes darah untuk hepatitis dilakukan oleh dokter.

Hitung darah lengkap untuk hepatitis dan urinalisis

Analisis ini memberi gambaran tentang kondisi umum pasien. Perubahan dalam analisis umum darah dalam hepatitis tidak spesifik, namun, dengan berbagai jenis hepatitis, perubahan berikut dapat dideteksi: penurunan hemoglobin karena perdarahan meningkat, penurunan jumlah leukosit (leukopenia), dapat menunjukkan adanya infeksi virus, persentase yang meningkat isi limfosit di antara jumlah total leukosit. Penurunan jumlah trombosit dan gangguan perdarahan berbicara tentang gangguan fungsi hati dan peningkatan perdarahan. Untuk semua jenis hepatitis, mungkin ada peningkatan COE.

Analisis urin umum untuk hepatitis dapat mengungkapkan keberadaan urobelin di dalamnya - pigmen empedu yang muncul di urin yang melanggar fungsi hati.

Tes darah biokimia untuk hepatitis

Dalam analisis biokimia darah pada hepatitis, fitur-fitur berikut dapat diidentifikasi:

peningkatan jumlah enzim hati (alanin transaminase - ALT dan aspartat aminotransferase - AST), yang memasuki aliran darah ketika sel-sel hati dihancurkan; dengan hepatitis asimptomatik (terutama peningkatan kandungan ALT), indikator ini mungkin satu-satunya tanda penyakit; pada tingkat normal ALT dan AST pada wanita tidak boleh melebihi 31, pada pria - 37 IU / l; juga meningkatkan kadar darah alkalin fosfatase (alkaline phosphatase - normal - hingga 150 IU / l) dan glutamyl transpeptidase s (GGT); peningkatan kadar darah total dan langsung (terikat) bilirubin; dengan peningkatan konsentrasi bilirubin serum di atas 27-34 μmol / l, ikterus muncul (bentuk ringan - hingga 85 µmol / l, bentuk sedang - 86–169 µmol / l, bentuk parah –– lebih dari 170 µmol / l); pelanggaran rasio fraksi protein darah: menurunkan kadar albumin dan meningkatkan gammaglobulin; Fraksi gamma globulin terdiri dari imunoglobulin (IgG, IgA, IgM, IgE), yang merupakan antibodi yang menyediakan tubuh dengan perlindungan kekebalan humoral terhadap infeksi dan zat asing; peningkatan kadar trigliserida dalam darah - lipid darah utama (norma tergantung pada jenis kelamin dan usia).

Tes darah untuk hepatitis oleh PCR

Karena penyebab paling umum hepatitis adalah infeksi virus, pasien mengambil darah untuk hepatitis untuk mengidentifikasi agen infeksius dengan metode polymerase chain reaction (PCR), yang dapat bersifat kualitatif dan kuantitatif. Metode PCR dibedakan oleh spesifisitasnya yang tinggi, ia dapat digunakan untuk mendeteksi keberadaan bahkan satu virus dalam darah. PCR dapat mendeteksi virus hepatitis:

A (HAV); ditentukan oleh HAV RNA); B (HBV); HBsAg permukaan - muncul kira-kira satu bulan setelah onset infeksi dan menetap selama dua bulan; Virus hepatitis B DNA juga ditentukan selama waktu ini; hepatitis B capsular antigen (HBeAg) - muncul setelah 3-15 minggu dan berbicara tentang proses peradangan akut di hati; C (HCV); tiga minggu setelah infeksi dengan metode RCR, HCV RNA dapat ditentukan; D (HDV); penentuan RNA HDV; G (HGV); penentuan RNA HGV.

Tes imunologi untuk hepatitis

Dengan menggunakan penelitian ini, antibodi untuk semua virus hepatitis dapat dideteksi. Selain itu, antibodi untuk jaringan hati mereka sendiri terdeteksi - mereka muncul dalam hepatitis autoimun, hepatitis autoimun - sistem kekebalan tubuh menolak sel-sel hatinya sendiri.

Durasi tes hepatitis B B adalah peradangan berbahaya hati dan C adalah tiga bulan.

Analisis ekspres untuk hepatitis dapat dilakukan dengan menggunakan strip tes khusus. Dengan cara ini, kehadiran antigen virus B (antigen permukaan HBsAg) dan antibodi Antibodi - "tentara" kekebalan terhadap virus C (HCV) dalam darah dan air liur dapat dideteksi dalam darah. Tes dapat dilakukan di rumah.

Pemeriksaan histologi material biopsi diambil dari hati

Diambil dengan biopsi, jaringan hati diperiksa di bawah mikroskop, ini memungkinkan untuk mengidentifikasi fokus peradangan, nekrosis, tingkat proliferasi jaringan ikat, yaitu, untuk menilai keadaan hati.

Mulai sekarang ada tes yang menggantikan pemeriksaan histologis jaringan hati. Tes hepatitis memungkinkan untuk menilai tingkat kerusakan hati dan aktivitas proses inflamasi menggunakan biomarker khusus dari darah vena. FibroTest memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi dan mengukur tahap fibrosis hati, Actitest mengkuantifikasi aktivitas proses patologis dalam jaringan hati, Fibroaktitest menggabungkan dua tes sebelumnya. Fibromax termasuk Fibrotest, Actitest, Steatotest (memungkinkan Anda untuk mendeteksi keberadaan dan tingkat degenerasi lemak hati) dan beberapa tes lainnya.

Hitung darah lengkap untuk hepatitis C

Tes darah untuk hepatitis C: tingkat bilirubin, decoding dari pakaziteli biokimia

Dengan bantuan tes darah, Anda dapat mengetahui apakah tubuh telah mengalami virus hepatitis C atau tidak. Dalam beberapa kasus, hasil positif tidak perlu dikhawatirkan, karena ada kasus penyembuhan diri dengan sistem kekebalan yang kuat. Survei harus dilakukan setelah 5 minggu dari saat dugaan infeksi. Dalam hal ini, indikatornya akan paling dapat diandalkan. Tes apa yang harus dilalui untuk menghilangkan semua keraguan?

Metode diagnostik

Analisis apa yang menunjukkan adanya virus?

Untuk mengonfirmasi infeksi, ada beberapa jenis pengujian:

  1. Tes darah umum. Selidiki hemoglobin, sel darah merah, leukosit, platelet, ESR, formula leukosit dan indikator lainnya.
  2. Biokimia ALT, AST dan bilirubin ditentukan.
  3. Enzim immunosorbent assay terkait enzim (ELISA).
  4. Analisis Immunochromatographic (ICA).
  5. Diagnostik PCR.

Pada tahap awal diagnosis, yang paling penting adalah diagnosa biokimia dan PCR. Melihat nilai-nilai enzim bilirubin dan hati, Anda dapat belajar tentang keadaan hati. Nilai bilirubin sangat penting dalam diagnosis hepatitis dengan munculnya ikterus. Jika penyakit berlalu tanpa penyakit kuning, maka mustahil untuk mengetahui keberadaan virus dengan bantuan bilirubin.

Menurut indikator enzim ALT dan AST menentukan tingkat kerusakan sel hati.

Hitung darah lengkap akan membantu menentukan adanya peradangan dalam tubuh. Tingkat leukosit dalam darah akan meningkat.

Untuk mengetahui secara pasti tentang keberadaan virus dan asalnya hanya mungkin dengan mengidentifikasi antigen dan antibodi. Ini mungkin menggunakan PCR (polymerase chain reaction).

Metode ELISA digunakan untuk diagnosis yang lebih akurat. Itu yang paling efektif, tapi mahal. Tahap penyakit, jenis patogen dan indikator kuantitatif viral load ditentukan.

IHA adalah tes cepat. Habiskan dengan bantuan strip indikator. Ini membantu dengan cepat menentukan keberadaan antibodi.

Semua metode diagnostik memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi virus dengan cepat, yang berkontribusi terhadap perawatan yang tepat waktu dan pemulihan yang cepat.

Indikasi dan persiapan untuk diagnosis

Analisis ini diambil dalam kasus kecurigaan hepatitis C. Sebagai aturan, adalah mungkin untuk mengidentifikasi bentuk akut, kronis, serta infeksi baru-baru ini selama lebih dari 5 minggu.

Indikasi untuk survei adalah:

  • tingkat tinggi bilirubin, ALT dan AST;
  • persiapan untuk operasi;
  • kehamilan;
  • munculnya gejala hepatitis, misalnya, ikterus;
  • hubungan seksual dengan hepatitis;
  • kecanduan.

Dalam semua kasus di atas, Anda perlu diperiksa.

Bagaimana cara menyumbangkan darah untuk mendapatkan nilai akurat?

Persiapan sangat penting. Sebelum melakukan analisis, perlu untuk menahan diri dari kerja fisik, berlebihan emosi dan minum alkohol. Satu jam sebelum menyumbangkan darah tidak bisa diasapi.

Sangat penting untuk makan tepat sebelum pemeriksaan. Anda perlu mendonorkan darah dengan perut kosong (tidak lebih awal dari 8 jam setelah penggunaan terakhir makanan). Beberapa hari sebelum pemeriksaan, disarankan untuk tidak makan terlalu gendut, digoreng dan pedas. Ini dapat mempengaruhi hasil. Malam sebelum survei tidak bisa minum jus, teh atau kopi. Dianjurkan untuk pergi tidur tepat waktu.

Hasilnya akan siap dalam beberapa hari. Jika Anda mengikuti semua rekomendasi, analisis tidak perlu dilewatkan lagi.

Hasil dekode

Tes darah untuk penanda hepatitis C akan membantu untuk mengetahui apakah ada antibodi terhadap virus dalam tubuh manusia atau tidak. Jika ada antibodi, maka tubuh sudah menjumpai penyakit, tetapi mengatasinya. Jika virus terdeteksi di dalam darah, infeksi sudah terjadi.

Menguraikan ELISA sangat sederhana, jika tidak ada virus, hasilnya negatif, jika ada - positif.

Dengan hasil negatif, perlu diingat bahwa periode inkubasi melewati infeksi selama 6 minggu. Saat ini, semua indikator mungkin berada dalam kisaran normal. Dengan sedikit kecurigaan adanya virus, Anda perlu menyumbangkan darah lagi untuk hepatitis C.

Dengan hasil positif, diagnosis PCR tambahan dilakukan. Metode ini, setelah menyumbangkan darah untuk hepatitis C, memungkinkan untuk menentukan keberadaan RNA virus. PCR atau menegaskan hasil biokimia atau membantahnya. Dengan metode ini, Anda dapat belajar tentang fakta reproduksi virus dan tingkat keparahan penyakit.

PCR memberikan gambaran lengkap tentang perkembangan penyakit.

Penjelasan PCR harus dilakukan hanya oleh seorang profesional yang berpengalaman, karena hasil tes negatif dapat menunjukkan suatu cara yang tersembunyi dari penyakit atau penyembuhan diri dari virus (dalam 10% dari infeksi).

Bagaimana cara menguraikan indikator bilirubin dan mencari tahu tentang keberadaan infeksi?

Tingkat bilirubin menunjukkan tingkat keparahan hepatitis.

  • Dalam bentuk ringan dari penyakit, bilirubin dalam darah tidak boleh melebihi 90 μmol / l,
  • Dengan rata-rata 90-170 μmol / l.
  • Pada tahap berat, bilirubin lebih tinggi dari 170 umol / l.
  • Normalnya, total bilirubin harus mencapai 21 μmol / L.

Ketika mengartikan indikator, seseorang juga harus memperhatikan tidak hanya untuk bilirubin, tetapi juga untuk indikator lain dari analisis biokimia darah untuk hepatitis C, seperti AST dan ALT.

Biasanya, mereka tidak boleh melebihi nilai-nilai berikut:

  • AST tidak lebih dari 75 U / l.
  • ALT tidak lebih dari 50 U / l.

Total protein serum harus berkisar dari 65 hingga 85 g / l. Nilai rendah menunjukkan suatu penyakit.

Tes hepatitis akan membantu mengidentifikasi dan mulai mengobati penyakit serius pada waktunya.

Tes hepatitis sebenarnya merupakan pemeriksaan laboratorium yang komprehensif. Pemeriksaan semacam ini diperlukan untuk menentukan penyebab pasti penyakit, karena perawatan yang diresepkan oleh dokter akan bergantung padanya. Dan karena ada banyak penyebab pengembangan hepatitis, banyak tes yang harus diambil.

Tes apa untuk hepatitis

Pendeteksian hepatitis secara tepat sangat penting, karena hasil pengobatan bergantung padanya: semakin dini pengobatan dimulai, semakin banyak kesempatan untuk mengatasi penyakit. Untuk mengidentifikasi hepatitis, penyebabnya, tingkat aktivitas dan keadaan hati, tes berikut dilakukan:

  • hitung darah lengkap dan urinalisis;
  • tes darah biokimia;
  • Tes PCR untuk deteksi DNA agen infeksi;
  • tes darah imunologi untuk mendeteksi antibodi terhadap agen infeksi;
  • tes darah imunologi untuk mendeteksi antibodi ke jaringan hati;
  • studi histologis dari bahan biopsi yang diambil dari hati;
  • tes yang menggantikan pemeriksaan histologis jaringan hati.

Menguraikan tes darah untuk hepatitis dilakukan oleh dokter.

Hitung darah lengkap untuk hepatitis dan urinalisis

Analisis ini memberi gambaran tentang kondisi umum pasien. Perubahan dalam analisis umum darah dalam hepatitis tidak spesifik, namun, dengan berbagai jenis hepatitis, perubahan berikut dapat dideteksi: penurunan hemoglobin karena perdarahan meningkat, penurunan jumlah leukosit (leukopenia), dapat menunjukkan adanya infeksi virus, persentase yang meningkat isi limfosit di antara jumlah total leukosit. Penurunan jumlah trombosit dan gangguan perdarahan berbicara tentang gangguan fungsi hati dan peningkatan perdarahan. Untuk semua jenis hepatitis, mungkin ada peningkatan COE.

Analisis urin umum untuk hepatitis dapat mengungkapkan keberadaan urobelin di dalamnya - pigmen empedu yang muncul di urin yang melanggar fungsi hati.

Tes darah biokimia untuk hepatitis

Dalam analisis biokimia darah pada hepatitis, fitur-fitur berikut dapat diidentifikasi:

  • peningkatan jumlah enzim hati (alanin transaminase - ALT dan aspartat aminotransferase - AST), yang memasuki aliran darah ketika sel-sel hati dihancurkan; dengan hepatitis asimptomatik (terutama peningkatan kandungan ALT), indikator ini mungkin satu-satunya tanda penyakit; pada tingkat normal ALT dan AST pada wanita tidak boleh melebihi 31, pada pria - 37 IU / l; juga meningkatkan kadar darah alkalin fosfatase (alkaline phosphatase - normal - hingga 150 IU / l) dan glutamyl transpeptidase s (GGT);
  • peningkatan kadar darah total dan langsung (terikat) bilirubin; dengan peningkatan konsentrasi bilirubin serum di atas 27-34 μmol / l, ikterus muncul (bentuk ringan - hingga 85 µmol / l, bentuk sedang - 86–169 µmol / l, bentuk parah –– lebih dari 170 µmol / l);
  • pelanggaran rasio fraksi protein darah: menurunkan kadar albumin dan meningkatkan gammaglobulin; Fraksi gamma globulin terdiri dari imunoglobulin (IgG, IgA, IgM, IgE), yang merupakan antibodi yang menyediakan tubuh dengan perlindungan kekebalan humoral terhadap infeksi dan zat asing;
  • peningkatan kadar trigliserida dalam darah - lipid darah utama (norma tergantung pada jenis kelamin dan usia).

Tes darah untuk hepatitis oleh PCR

Karena penyebab paling umum hepatitis adalah infeksi virus, pasien mengambil darah untuk hepatitis untuk mengidentifikasi agen infeksius dengan metode polymerase chain reaction (PCR), yang dapat bersifat kualitatif dan kuantitatif. Metode PCR dibedakan oleh spesifisitasnya yang tinggi, ia dapat digunakan untuk mendeteksi keberadaan bahkan satu virus dalam darah. PCR dapat mendeteksi virus hepatitis:

  • A (HAV); ditentukan oleh HAV RNA);
  • B (HBV); HBsAg permukaan - muncul kira-kira satu bulan setelah onset infeksi dan menetap selama dua bulan; Virus hepatitis B DNA juga ditentukan selama waktu ini; hepatitis B capsular antigen (HBeAg) - muncul setelah 3-15 minggu dan berbicara tentang proses peradangan akut di hati;
  • C (HCV); tiga minggu setelah infeksi dengan metode RCR, HCV RNA dapat ditentukan;
  • D (HDV); penentuan RNA HDV;
  • G (HGV); penentuan RNA HGV.

Tes imunologi untuk hepatitis

Dengan menggunakan penelitian ini, antibodi untuk semua virus hepatitis dapat dideteksi. Selain itu, antibodi terhadap jaringan hati mereka terdeteksi - mereka muncul dalam hepatitis autoimun.

Durasi analisis untuk hepatitis B dan C adalah tiga bulan.

Analisis ekspres untuk hepatitis dapat dilakukan dengan menggunakan strip tes khusus. Dengan cara ini, kehadiran antigen virus B (antigen permukaan HBsAg) dan antibodi terhadap virus C (HCV) dalam darah dan saliva dapat dideteksi dalam darah. Tes dapat dilakukan di rumah.

Pemeriksaan histologi material biopsi diambil dari hati

Diambil dengan biopsi, jaringan hati diperiksa di bawah mikroskop, ini memungkinkan untuk mengidentifikasi fokus peradangan, nekrosis, tingkat proliferasi jaringan ikat, yaitu, untuk menilai keadaan hati.

Mulai sekarang ada tes yang menggantikan pemeriksaan histologis jaringan hati. Tes hepatitis memungkinkan untuk menilai tingkat kerusakan hati dan aktivitas proses inflamasi menggunakan biomarker khusus dari darah vena. FibroTest memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi dan mengukur tahap fibrosis hati, Actitest mengkuantifikasi aktivitas proses patologis dalam jaringan hati, Fibroaktitest menggabungkan dua tes sebelumnya. Fibromax termasuk Fibrotest, Actitest, Steatotest (memungkinkan Anda untuk mendeteksi keberadaan dan tingkat degenerasi lemak hati) dan beberapa tes lainnya.

Decoding dan indikator tes darah untuk hepatitis C

Hepatitis C adalah penyakit yang disebabkan oleh virus HCV yang mengandung RNA (dari bahasa Inggris virus hepatitis C) milik keluarga yang disebut. flavavirus. Ciri khas dari penyakit ini adalah kecenderungan untuk kronisitas dan sering - aliran asimtomatik.

Untuk secara akurat mendeteksi keberadaan HCV, untuk menentukan aktivitas dan sifat kerusakan tubuh, maka perlu untuk melakukan tes darah untuk hepatitis C, yang terdiri dari beberapa tes serum imun (antiserum). Ini akan mengidentifikasi tanda-tanda infeksi - antibodi yang diproduksi oleh tubuh ketika bersentuhan dengan benda asing, serta indikator yang menunjukkan kekalahan HCV.

Tergantung pada karakteristik individu pembawa dan genotipe virus, antibodi dapat tetap berada di dalam tubuh untuk waktu yang lama dan bahkan seumur hidup. Tes anti-HCV negatif menunjukkan bahwa sistem kekebalan tidak pernah berhubungan dengan HCV, atau terjadi dalam waktu enam bulan pada saat tes.

Tanggapan positif terhadap anti-HCV menunjukkan bahwa tubuh manusia telah bersentuhan dengan virus yang mengandung RNA. Ketika antibodi terdeteksi, dokter dapat mengatakan dengan pasti bahwa pasien telah menderita bentuk akut dari penyakit di masa lalu, atau virus masih ada di dalam tubuh, dan penyakit itu telah berlalu ke bentuk kronis.

Bagaimana penyakit itu terdeteksi?

Tes darah untuk HCV diberikan kepada orang-orang yang disebut. kelompok risiko, serta sebelum operasi, selama kehamilan, untuk donor, dll. Tes darah paling sederhana untuk hepatitis C adalah tes untuk anti-HCV. Dengan hasil positif, tes yang sangat sensitif dari rekombinan imunobloting (RIBA), serta tes lainnya, dilakukan. Tes darah apa yang menunjukkan hepatitis C? Dasar untuk diagnosis bentuk akut penyakit adalah tes untuk ALT (alanine aminotransferase), tingkat yang harus beberapa kali lebih tinggi dari biasanya.

Hitung darah lengkap dalam mendiagnosis penyakit

Hitung darah lengkap - salah satu studi utama, yang dilakukan dalam diagnosis penyakit apa pun.

Jika Anda mencurigai adanya penyakit serius seperti hepatitis C, hitung darah lengkap dilakukan terlebih dahulu. Disarankan untuk membuat KLA sebelum mendonorkan darah untuk hepatitis C (biasanya, koleksi bahan biologis terpisah dilakukan untuk ini).

Analisis klinis umum didasarkan pada beberapa komponen yang biokimia menunjukkan infeksi HCV. Hitung darah lengkap untuk hepatitis C meliputi:

  • tes hemoglobin;
  • trombosit;
  • leukosit;
  • koagulogram;
  • ESR (laju sedimentasi eritrosit);
  • rumus leukosit.

Tes darah decoding untuk hepatitis C didasarkan pada perhitungan perbandingan tingkat komponen.

Peningkatan hemoglobin, trombosit dan leukosit, LED dapat menunjukkan infeksi virus kronis atau menggunakan obat antivirus.

Hepatitis C dan hitung darah lengkap juga berkaitan dengan fakta bahwa identifikasi parameter-parameter penting dari komponen-komponen tersebut dapat membuat tidak mungkin untuk diobati. Mengurangi tingkat komponen ini ke tingkat kritis mungkin merupakan kontraindikasi untuk terapi antiviral.

Biokimia dalam mendeteksi kerusakan hati virus

Analisis biokimia darah dalam hepatitis C mengungkapkan keadaan fungsional dari hati, yaitu bagaimana tubuh bekerja, apa yang menyatakan jaringannya berada. Tes darah biokimia untuk hepatitis C adalah tes untuk komponen-komponen berikut:

  • alanine aminotransferase (ALT);
  • asthspartataminotransferase (AST);
  • bilirubin;
  • albumin;
  • jumlah protein dan fraksi protein.

Ini adalah lima komponen utama di mana tanggapan positif terhadap HCV diberikan. Komponen lain yang secara tidak langsung menunjukkan kerusakan pada hati juga diperiksa selama biokimia untuk hepatitis C:

  • alkalin fosfatase;
  • ferritin;
  • glukosa;
  • kreatinin;
  • tes timol.

Analisis dan interpretasi mereka dalam kasus kerusakan hati oleh virus yang mengandung RNA

Menguraikan tes darah untuk hepatitis C adalah definisi dari keadaan fungsional hati, berdasarkan tingkat komponen di bawah ini.

Hitung darah pada hepatitis C biasanya merupakan perubahan (naik atau turun) di tingkat komponen utama.

Pelanggaran yang jelas dari norma menunjukkan kerusakan hati pada tingkat sel (nekrosis, fibrosis), serta gangguan fungsional di organ.

Bilirubin dan kinerjanya

Bilirubin adalah komponen utama empedu, yang terbagi menjadi langsung (terhubung) dan tidak langsung (gratis). Hepatitis C bilirubin meningkat hingga 80% dari jumlah total komponen ini. Apa bilirubin dalam hepatitis C tergantung pada karakteristik individu dari sistem kekebalan tubuh, serta sifat dari perjalanan penyakit.

Biasanya, indikator bilirubin dengan hepatitis C ringan berada pada level 85-87 μmol / l. Tingkat bilirubin pada hepatitis C dalam fase akut berkisar 87-160 μmol / L.

Alanine aminotransferase (ALT)

ALT adalah enzim hati yang dilepaskan dengan intensitas tertentu pada kerusakan hati, termasuk HCV. Tes darah positif untuk kerusakan hati virus biasanya didasarkan pada kelebihan tingkat ALT beberapa kali. Seperti indikator alanin aminotransferase memungkinkan Anda untuk secara akurat mendiagnosis bentuk akut penyakit pada tahap awal dan, sebagai suatu peraturan, ketika mengartikan tes darah untuk hepatitis C, Anda pertama kali melihat indeks ALT. Dalam bentuk kronis HCV, ALT mungkin tidak berubah: dalam 20% kasus pada pasien itu dalam kisaran normal.

Aspartate aminotransferase (AST)

Aspartat aminotransferase adalah enzim lain dari hati (serta jantung, otot, ginjal, dan organ lainnya). Peningkatan kadar AST di hadapan ALT tinggi menunjukkan nekrosis hati.

Penelitian laboratorium untuk penyakit hati virus didasarkan pada apa yang disebut. rasio Rytis - proporsi AST dan ALT, yang dengan parameter berbeda menunjukkan fibrosis, serta beracun (khususnya, dengan alkohol atau obat-obatan) atau kerusakan hati virus.

Albumin

Albumin adalah protein plasma yang disintesis hanya di hati.

Penurunan tingkat albumin menunjukkan penyakit organ ini atau gangguan fungsional dalam pekerjaannya.

Bersama dengan penurunan sintesis protein, reduksi albumin merupakan indikator sirosis.

Jumlah protein dan fraksi protein

Total protein adalah persentase total globulin dan albumin, penurunan yang signifikan yang menunjukkan gagal hati. Fraksi protein yang terkandung dalam plasma dalam penyakit virus kronis adalah globulin albumin, alfa, beta dan gamma. Peningkatan atau penurunan mereka menunjukkan pelanggaran terhadap hati.

Bagaimana cara meloloskan analisis dengan benar?

Untuk pengiriman materi biologis yang berhasil, Anda harus mematuhi aturan umum yang ada untuk semua uji laboratorium.

  1. Untuk analisis, darah vena diambil, yang diberikan saat perut kosong.
  2. Antara asupan makanan dan saat mengambil bahan biologis untuk analisis harus memakan waktu setidaknya 8 jam (idealnya 12 jam).
  3. Sebelum mendonorkan darah untuk hepatitis C, juga perlu mengecualikan minuman berkarbonasi yang mengandung gula, teh dan kopi, jus, serta alkohol dan makanan berlemak.
  4. Darah untuk hepatitis C harus disumbangkan 10-14 hari setelah akhir pengobatan.
  5. Dua hari sebelum prosedur, buah jeruk, persik, kesemek, buah aprikot dan buah jeruk lainnya harus dibuang.

Video yang berguna

Video berikut menceritakan apa yang mereka katakan tentang enzim hati ALT dan AST:

Kesimpulan

Algoritma yang diterima secara umum untuk memberikan tes darah untuk hepatitis C termasuk tes utama untuk anti-HCV, diikuti dengan tes yang sangat sensitif dari immunoblotting rekombinan, serta studi tentang ALT, AST, bilirubin, albumin, dll.

Jika tes RIBA positif, dokter melakukan tes tambahan, membuat diagnosis dan mengatur terapi. Dengan respon positif terhadap anti-HCV, tetapi tanggapan negatif terhadap hepatitis C, tes darah diulang setelah 3 bulan.

Analisis klinis umum (KLA) darah

Hitung darah lengkap (OAB) adalah penelitian yang sangat penting yang merupakan metode diagnostik yang cepat, terjangkau dan dapat diandalkan, oleh karena itu hitung darah lengkap adalah tes wajib yang dilakukan selama diagnosis awal penyakit apa pun. Tes darah klinis umum termasuk banyak komponen. Berikut ini adalah komponen utama darah, yang paling penting dalam diagnosis hepatitis virus.

Hemoglobin (Hb, Hemoglobin) adalah komponen darah penting yang memasok sel-sel tubuh dengan oksigen dan memberikan output karbon dioksida. Kadar hemoglobin dapat menurun pada pasien dengan hepatitis virus karena hemolisis sel darah merah selama terapi antiviral, yang dapat menyebabkan perkembangan anemia hemolitik. Penurunan Hb yang signifikan juga diamati dengan berbagai perdarahan. Mengurangi hemoglobin menjadi 100 g / l adalah kontraindikasi absolut untuk penunjukan HTP. Peningkatan kadar hemoglobin dan sel darah merah dapat menjadi manifestasi dari hemochromatosis. Gen hemochromatosis, menurut penulis yang berbeda, terjadi pada 5-20% pasien dengan CVH. Dalam mengidentifikasi perubahan tersebut, disarankan untuk menyelidiki tingkat serum besi, transferin, dan ferritin darah. Leukosit (WBC) adalah "sel darah putih", komponen penting dari analisis UAC, sel-sel darah yang mengenali komponen asing dan membentuk dasar kekebalan tubuh. Ada lima jenis leukosit: neutrofil, eosinofil, basofil, limfosit, monosit. Rasio komponen-komponen ini adalah formula leukosit. Penurunan jumlah leukosit mungkin disebabkan oleh infeksi virus kronis. Penurunan jumlah leukosit (leukopenia), serta neutrofil di antara mereka, yang disebabkan oleh ribavirin, salah satu komponen dari terapi antivirus untuk hepatitis C, dapat mengarah pada pengembangan penyakit infeksi. Penurunan jumlah absolut leukosit menjadi 1,5x109 / l atau neutrofil menjadi 0,75x109 / l adalah kontraindikasi absolut untuk penunjukan HTP.

Trombosit (Plt, jumlah trombosit) - unsur darah yang bertanggung jawab untuk pembekuan darah (hemostasis). Jumlah trombosit yang berkurang dapat menjadi konsekuensi dari kerusakan fungsi hati, efek langsung dari virus pada kecambah sumsum tulang terkait, atau kehadiran autoantibodi (misalnya, antitrombosit). Penurunan tingkat trombosit menjadi 50x1012 / l adalah kontraindikasi absolut untuk penunjukan HTP. Ketika mengobati hepatitis, jumlah trombosit yang rendah dapat disebabkan oleh interferon-alfa. Trombosit rendah (trombopenia) dapat menyebabkan perdarahan hebat.

ESR (laju endap darah) adalah indikator tingkat sedimentasi sel darah di bawah aksi gravitasi. COE yang meningkat mungkin disertai kerusakan hati, penyakit infeksi dan inflamasi, anemia. Pada pasien dengan hepatitis C yang menjalani pengobatan, tingkat ESR dapat meningkat karena tindakan obat antiviral.

Coagulogram - analisis koagulasi darah. Penilaian pembekuan darah dibuat oleh faktor-faktor berikut: protrombin index (PTI), fibrinogen, waktu trombin, prothrombin, INR, dll. Analisis dilakukan sebelum biopsi hati. Gangguan perdarahan dapat menunjukkan patologi hati.

Leukocyte formula (leukogram) - persentase berbagai jenis sel darah putih. Menurut rumus leukosit, seseorang dapat menilai jalannya proses patologis, munculnya komplikasi dan memprediksi hasil dari penyakit. Pergeseran rumus menuju neutrofil (neutrofilia) dapat disebabkan oleh proses inflamasi dan infeksi, pengurangan neutrofil mungkin karena berbagai infeksi atau tindakan obat antivirus. Peningkatan eosinofil diamati dalam berbagai kondisi alergi. Pengurangan juga terjadi dengan beberapa penyakit infeksi akut, luka, luka bakar. Pergeseran ke arah limfosit (limfositosis) terjadi pada penyakit infeksi akut (cacar air, rubella, batuk rejan), infeksi virus (infeksi influenza, adenovirus dan cytomegalovirus). Pengurangan (limfopenia) terjadi dalam kasus: defisiensi imun sekunder, penyakit virus berat, tumor ganas, gagal ginjal. Perubahan monosit menunjukkan kematian sel dan mungkin menunjukkan proses septik, beberapa penyakit menular. Peningkatan basofil terjadi pada kondisi alergi, penyakit pada sistem darah, proses inflamasi akut di hati, dan gangguan endokrin.

Tabel 1. Interpretasi singkatan yang digunakan dalam analisis KLA

Tes darah hepatitis C

Hepatitis virus dianggap sebagai nama umum untuk penyakit hati yang bersifat kronis dan akut. Penyebab hepatitis bisa bervariasi. Tetapi, pada saat yang sama, gejala hepatitis menunjukkan proses peradangan yang terjadi secara siklik di jaringan hati manusia. Agar pengobatannya efektif, Anda perlu tahu jenis virus apa yang menyebabkan penyakit itu. Untuk ini, Anda harus lulus tes darah untuk hepatitis C dan jenis lainnya.

Jenis dan bentuk

Ada beberapa jenis penyakit ini. Bentuk hepatitis berikut ini paling dikenal saat ini:

  • Hepatitis A. Paling sering terjadi. Ini juga disebut penyakit Botkin. Infeksi terjadi melalui rute fecal-oral dan berlangsung tidak lebih dari dua bulan. Seringkali tidak memerlukan perawatan khusus, tetapi hanya untuk menjaga perlindungan tubuh. Ini memiliki efek paling sedikit pada tubuh, vaksinasi akan membantu mencegah penyakit.
  • Hepatitis B. Penyakit ini dianggap lebih kompleks dan membutuhkan perawatan di rumah sakit. Akibatnya, kanker dan sirosis hati bisa terjadi.
  • Hepatitis C adalah infeksi virus yang paling sulit. Masalah perawatan adalah tidak ada vaksin yang melawannya dan dapat terinfeksi berulang kali. Anda dapat terinfeksi melalui kontak seksual dan melalui darah. Sejumlah orang yang sakit mungkin tidak menunjukkan gejala penyakit, yang akan menunjukkan tes darah. Akibatnya, hampir selalu bentuk akut dari infeksi mengalir ke kronik. Untuk pengobatan hepatitis C melakukan terapi yang rumit.
  • Variasi hepatitis B adalah hepatitis D dan berlanjut dengan itu.
  • Hepatitis E sering hilang dengan sendirinya. Namun dalam beberapa kasus dapat mengganggu hati dan ginjal.
Tanda-tanda utama hepatitis

Gejala-gejala dari semua jenis hepatitis serupa. Mereka awalnya menampakkan diri dalam gejala pilek dengan demam dan malaise umum, kelemahan, mual, kemudian mereka disertai dengan penurunan nafsu makan, kulit kuning dan mata putih, ruam, hipertermia, perubahan warna tinja dan penggelapan urin.

Dengan manifestasi bahkan beberapa dari tanda-tanda ini Anda perlu menghubungi seorang ahli hepatologi dan mengambil tes darah. Karena hepatitis C adalah penyakit yang paling berbahaya, itu harus diuji terlebih dahulu.

Analisis

Tes darah untuk hepatitis disumbangkan oleh donor darah, wanita hamil, ketika merencanakan konsepsi, serta pasien yang telah diresepkan jenis operasi apa pun.

Diagnosis penyakit hepatitis C dibuat berdasarkan tes darah umum (OAK) dan biokimia (BAC), tes immunosorbent enzyme-linked (ELISA) dan polymerase chain reaction (PCR). Metode-metode ini akan menentukan diagnosis dan mempelajari jalannya penyakit.

Hepatitis virus menyebabkan perubahan dalam sel darah putih, sel darah merah dan trombosit. Ini pasti menunjukkan UAC (hitung darah lengkap).

Ketika BAC mempelajari enzim hati, protein dan spektrum darah, bilirubin dan alkalin fosfatase.

Perlu dicatat bahwa dengan penyakit jumlah enzim hati dalam darah meningkat secara signifikan. Normalnya, bilirubin hadir dalam jumlah kecil di dalam darah karena dekomposisi sel darah merah dan ditangkap oleh sel-sel hati. Dengan terjadinya hepatitis B, tingkat bilirubin dalam darah, serta fosfatase, terlampaui beberapa kali.

Indikator spektrum protein dan protein mencerminkan kemampuan hati untuk menghasilkan protein tertentu. Properti ini juga menurun, menyebabkan penurunan albumin. Pada gilirannya, ada peningkatan protein sistem kekebalan tubuh - globulin.

Deteksi jumlah total virus dan stadium penyakit menunjukkan PCR. Deteksi antibodi (IgM dan IgG) ke virus ELISA.

Di bawah ini adalah tabel tes darah untuk hepatitis C:

Hepatitis C Komparatif

Dekripsi

Tes darah Hepatitis C dilakukan oleh spesialis laboratorium dengan pengalaman yang luas. Penentuan dilakukan oleh ELISA dan PCR. Ketika menentukan hasil negatif, dianggap bahwa virus itu tidak ditemukan. Tetapi ada kemungkinan periode inkubasi (tersembunyi), yang berarti tidak akan berlebihan untuk mengulang analisis pada periode selanjutnya.

ELISA untuk hepatitis A mengungkapkan peningkatan IgM dalam darah selama manifestasi penyakit akut. Antibodi IgG, bahkan setelah pemulihan, ditentukan ke tingkat yang agak tinggi.

Kedua metode diagnosis digunakan untuk mendeteksi hepatitis C. IgM antibodi dalam ELISA ditemukan 7 minggu setelah infeksi, sementara IgG hanya ditemukan setelah tiga bulan. Oleh karena itu, pengujian PCR juga digunakan. Ini akan menunjukkan keberadaan virus, perkembangannya dan menyebar ke jaringan. Jika, ketika mengartikan, hasil positif ditentukan untuk hepatitis C, dokter penyakit menular akan meresepkan tes tambahan untuk diagnosis.

Norma ketika pengujian untuk hepatitis C adalah tidak adanya antibodi terhadap virus dalam darah, yang berarti bahwa tidak ada RNA hepatitis dan antigen ke dalamnya.

Bagaimana menganalisa

Prosedur pengambilan darah untuk analisis adalah standar. Bagaimana cara tes darah untuk hepatitis C? Pengambilan sampel darah dilakukan dari vena, dengan lengan bawah ini menarik tourniquet, situs tusukan jarum dikenakan desinfeksi, jarum suntik atau tabung tes melekat pada jarum. Jarum dimasukkan ke pembuluh darah dan jumlah darah yang tepat diambil. Kemudian jarum dihapus dan perban diterapkan pada luka. Prosedur ini dianggap aman dan tidak menyakitkan. Darah diambil saat perut kosong, pagi-pagi sekali. Studi tentang materi yang diperoleh dilakukan tidak lebih dari dua jam setelah mengambil analisis.

Ada sejumlah rekomendasi untuk hasil yang lebih akurat. Ini adalah penolakan untuk mengonsumsi alkohol, merokok, tidak mengonsumsi makanan berat, aktivitas fisik, dan minum obat tertentu.

Berapa hari tes darah dilakukan untuk hepatitis C? Analisis ini dilakukan dalam tujuh hari kerja. Istilah tekadnya tergantung pada jenis penyakit virus dan kompleksitas analisis itu sendiri. Tetapi biasanya, dia siap pada hari berikutnya setelah darah diambil untuk analisis.

Tes apa yang menunjukkan hepatitis C

Hepatitis C adalah penyakit serius yang seseorang dapat melalui darah. Penyakit ini kebanyakan mengalir tanpa gejala yang nyata, dan hanya pada tahap akhir perkembangannya seseorang dapat mengetahui bahwa dia sakit. Sel-sel hati sudah terpengaruh. Dalam hal ini, sangat penting untuk mengetahui tes apa yang harus diambil untuk hepatitis C dan bagaimana mengevaluasi hasil penelitian. Saat ini, ada sejumlah besar metode dan berbagai penanda yang dapat digunakan untuk mendeteksi hepatitis. Tetapi akan sulit untuk menemukan semuanya sendiri, dalam hal ini bantuan dari seorang spesialis adalah wajib, dialah yang akan menentukan tes mana yang harus diambil untuk hepatitis C dan bagaimana menguraikannya dengan benar.

Tentang IFA

Tes pertama untuk hepatitis, yang membantu menemukan antibodi dalam darah dan dengan demikian mengkonfirmasi kontak seseorang dengan virus, adalah ELISA. Dengan metode ini, anti-HCV ditentukan.

Analisis ini ditunjukkan pertama:

  • selama kehamilan;
  • sebelum operasi;
  • kepada para donor.

Ada 2 golongan hepatitis C - immunoglobulin G dan M. Dalam analisis umum, antibodi kelas-kelas ini dirangkum, yang membantu mendeteksi bentuk akut dan kronis dari penyakit pada manusia.

Indikator analisis ini dapat positif atau negatif palsu, terutama pada wanita hamil dan untuk orang dengan golongan darah 2. Ini adalah norma.

Jika tes darah untuk mendeteksi anti-HCV menunjukkan hasil negatif, maka orang tersebut tidak menderita hepatitis, sementara enam bulan terakhir tetap dipertanyakan.

Jika seseorang menjadi terinfeksi selama periode ini, antibodi belum memiliki waktu untuk terbentuk dalam darah dan tidak akan tercermin dalam hasil analisis.

Dengan analisis positif, ada kecurigaan bahwa tubuh manusia telah bertemu dengan virus hepatitis C, karena tubuh akan memproduksi antibodi anti-HCV ketika infeksi virus menyerang. Selanjutnya, untuk menentukan apakah penyakit tersebut dalam bentuk kronis atau seseorang telah memiliki penyakit dan telah pulih (kehadiran antibodi disebabkan oleh penyakit), sejumlah penelitian diperlukan. Statistik pada saat yang sama mengatakan sebagai berikut: hanya seperlima dari mereka yang terinfeksi virus hepatitis C sembuh sendiri, selebihnya penyakitnya menjadi kronis. Ini menjelaskan keberadaan antibodi terhadap HCV.

Tetapi beberapa hasil tes positif tidak menunjukkan adanya virus. Dalam hal ini, mereka mengatakan hasil positif yang salah. Kemudian untuk mengkonfirmasi hasil positif, penelitian ini diulang 3 kali. Agar hasil analisis akurat dan untuk mengecualikan hasil positif palsu atau negatif palsu, ketentuan berikut harus dipenuhi:

  • menyerahkan material biologis hanya untuk penelitian di fasilitas laboratorium yang telah terbukti;
  • sebelum mengambil tes untuk memastikan suhu tubuh normal;
  • saat minum obat atau adanya penyakit apa pun, untuk memperingatkan teknisi laboratorium;
  • sehingga hasilnya akurat, olahraga merupakan kontraindikasi sebelum pengambilan sampel darah;
  • merokok dilarang setidaknya satu jam sebelum pengiriman bahan biologis;
  • alkohol merupakan kontraindikasi.

Alasan untuk analisis positif palsu dalam penelitian untuk keberadaan virus hepatitis C adalah sebagai berikut:

  • ketika kekebalan bersentuhan dengan virus, antibodi akan diproduksi. Seiring waktu, kerusakan virion dapat terjadi, tetapi antibodi akan tetap ada di dalam tubuh untuk sementara waktu;
  • jika seseorang sakit, misalnya, skleroderma, multiple sclerosis, tuberculosis, malaria;
  • pada penyakit autoimun;
  • selama kehamilan, ketika hormon dan reaktivitas kekebalan dapat berubah;
  • ketika berbagai neoplasma muncul;
  • kesalahan selama penelitian;
  • flu atau adanya penyakit lain, vaksinasi;
  • mengambil beberapa obat.

Jika tes ELISA untuk anti-HCV hepatitis C positif, perlu untuk melakukan diagnosa PCR RNA, yang lebih menunjukkan deteksi penyakit.

Tentang diagnostik PCR

Diagnosis paling akurat yang memungkinkan Anda untuk menentukan virus mana yang merupakan awal dari penyakit adalah diagnosis menggunakan PCR.

Penting bahwa tes hepatitis ini akan menunjukkan keberadaan virus sudah pada hari ke-5 setelah infeksi orang tersebut, ketika tes immunosorbent enzyme-linked (ELISA) tidak dapat menunjukkan adanya antibodi. Dengan itu, Anda bisa mengetahui genotipe apa saja virus hepatitis yang menyerang tubuh. Selain itu, angka-angka kualitas tinggi menilai kecepatan penyakit.

Hasil penelitian menggunakan reaksi rantai polimerase dibagi menjadi:

  • kuantitatif, yang menentukan tingkat perkembangan penyakit dengan jumlah unit virus per 1 kubik cm bahan biologis dan diberikan dalam jumlah;
  • kualitas. Konsentrasi rendah sel-sel virus memberikan hasil negatif.

Tingkat normal analisis untuk hepatitis akan tergantung pada reagen yang digunakan. Viral load dilakukan selama pengobatan hepatitis C. Jika tarif dikurangi, maka pengobatannya efektif.

Daftar lengkap analisis

Tes apa yang Anda miliki untuk hepatitis C? Daftar semua analisis meliputi:

1. Hitung darah lengkap (KLA). Indikator berikut ditentukan:

  • rumus leukosit;
  • sel darah merah;
  • hemoglobin, yang di hadapan penyakit akan berada di bawah normal;
  • trombosit, yang juga turun;
  • leukosit;
  • basofil;
  • eosinofil;
  • neutrofil;
  • monosit;
  • limfosit;
  • laju sedimentasi eritrosit (ESR).

Dengan berkembangnya penyakit ini akan ada sejumlah penyimpangan dalam KLA. Pembekuan darah terganggu. Pada manusia, ada peningkatan pendarahan, ada disfungsi hati. ESR pada penyakit ini meningkat, karena pelanggaran dalam aktivitas fungsional hati di urobilin urin terdeteksi. Leukosit dengan infeksi virus akan mulai menurun.

2. Dalam analisis biokimia kebutuhan darah untuk menentukan indikator ini:

  • alanin aminotransferase;
  • aspartate aminotransferase;
  • gamma-glutamyl transferase;
  • bilirubin;
  • alkalin fosfatase;
  • besi serum;
  • transferin;
  • ferritin;
  • creatine;
  • glukosa;
  • tes timol;
  • kolesterol;
  • trigliserida.

Penyakit ini menyebabkan kerusakan sel-sel hati, sehingga tes-tes hati menunjukkan peningkatan. Ada peningkatan bilirubin total dan terikat dalam materi biologis. Seseorang mengembangkan ikterus. Kadar albumin menurun, gamma globulin meningkat. Peran gammaglobulin di dalam tubuh - melindunginya dari penyakit. Jumlah trigliserida, yang juga disebut sel darah lemak, meningkat.

3. Evaluasilah aktivitas fungsional hati. Analisis ini dilakukan jika ada kecurigaan pelanggaran terhadap tubuh ini. Nilai-nilai berikut ditentukan:

  • total protein;
  • fraksi protein;
  • albumin;
  • pembekuan darah.

4. Tes dibuat untuk kehadiran hepatitis virus lainnya.

5. Tes dilakukan untuk kehadiran virus human immunodeficiency.

6. Tahap penilaian hepatitis dan aktivitas penyakit. Untuk melakukan ini, tes berikut dilakukan:

  • mengambil sampel untuk biopsi hati. Dengan bantuan penelitian histologis ini, fokus peradangan dan kematian jaringan hati ditentukan, ditentukan apakah ada proliferasi dalam jaringan. Saat ini, ada tes untuk menentukan seberapa besar pengaruh hati, untuk mendapatkan informasi tentang proses peradangan, dll.;
  • hati fibroskopi dilakukan. Metode ini digunakan lebih sering;
  • ultrasound sedang dilakukan. Pada awal hepatitis C dengan ultrasound, dapat dilihat bahwa ukuran hati telah meningkat. Ultrasound akan menunjukkan tumor yang sama jika ada. Jika seseorang sudah sakit dengan hepatitis C, maka dengan menggunakan metode ini, Anda dapat mengidentifikasi dinamika penyakit.

7. Menggunakan metode polymerase chain reaction ditentukan oleh HCV RNA.

8. Studi dilakukan pada kelenjar tiroid. Kelenjar tiroid diperiksa menggunakan ultrasound, tes dilakukan untuk menentukan antibodi untuk thyroperoxidase dan thyroglobulin, tingkat hormon triiodothyronine (T3), tiroksin (T4), dan hormon thyrotropic ditentukan. Pemeriksaan ini direkomendasikan untuk dilakukan ketika kebutuhan untuk terapi dengan penggunaan interferon dan ribavirin, serta sofosbuvir adalah mungkin.

9. Studi sedang dilakukan pada penyakit autoimun.

10. Jika hepatitis C ditemukan pada seseorang dan tidak ada kekebalan terhadap hepatitis A dan B, disarankan agar dia membuat vaksin melawan penyakit-penyakit ini. Keluarga dekat pasien harus diuji untuk anti-HCV.

Apa studi di atas untuk melakukan, dokter akan memutuskan setelah memeriksa pasien.

Siapa yang direkomendasikan untuk pengujian

Untuk kepentingan orang itu sendiri untuk melakukan penelitian tentang hepatitis C, jika:

  • operasi dilakukan;
  • seorang pria membuat tato;
  • jika manikur sering dilakukan di salon;
  • ada kontak dengan darah;
  • Hepatitis ditemukan pada kerabat dekat.

Setengah dari orang dengan hepatitis C sembuh.

Setelah 1,5-2 bulan dari saat infeksi dengan virus hepatitis C, keberadaan penyakit dapat dipercaya dengan tes.


Artikel Sebelumnya

Di mana hati manusia

Artikel Terkait Hepatitis