Tes darah vgs apa itu

Share Tweet Pin it

Hepatitis C adalah penyakit serius yang ditandai dengan kerusakan hati yang parah. Virus yang menyebabkan penyakit, disebut sebagai patogen yang disebut, memiliki dalam RNA komposisi. Untuk deteksi penyakit ini menggunakan analisis HCV. Ini adalah tes darah berdasarkan deteksi antibodi spesifik.

Analisis HCV mengacu pada penelitian yang dilakukan di laboratorium dan membantu mendiagnosis keberadaan antibodi. Ini termasuk Ig G dan Ig M. Mereka diproduksi di dalam darah pasien setelah virus memasuki aliran darah. Antibodi ini adalah mikroorganisme patogen yang terjadi beberapa minggu atau bulan setelah infeksi.

Untuk pertama kalinya, hepatitis C bermanifestasi pada akhir 1980-an. Penyakit ini telah menyebar dalam beberapa cara:

parenteral; secara seksual; vertikal.

Dalam kasus infeksi parenteral, infeksi terjadi jika seseorang menggunakan instrumen medis, jarum, atau perangkat manicure yang tidak steril. Selama penularan virus secara seksual, virus menembus ke dalam tubuh manusia selama hubungan seksual tanpa pelindung, ketika salah satu pasangan terinfeksi. Jalur vertikal untuk infeksi hepatitis C melibatkan penularan virus dari ibu ke anak.

Penelitian tentang keberadaan antibodi terhadap hepatitis C dalam darah tidak selalu dilakukan, karena jenis penelitian ini tidak dianggap wajib dan standar untuk penelitian medis. Tetapi disarankan untuk melakukan tes seperti itu dalam kasus-kasus berikut:

rawat inap direncanakan sebelum operasi; perencanaan kehamilan atau kehamilan; peningkatan konsentrasi bilirubin, ALT atau AST dalam jumlah darah total; donasi; munculnya karakteristik gambar gejala hepatitis C; sering terjadi perubahan pasangan seksual; hubungan seksual tanpa menggunakan kontrasepsi penghalang; mengambil obat; bekerja di institusi medis, prasekolah.

Dalam kasus terakhir, sebuah studi tentang kandungan antigen dalam darah manusia untuk virus hepatitis dilakukan setiap tahun.

Analisis HCV didasarkan pada studi tentang genom dengan nama yang sama. Ini termasuk satu gen yang berisi data pada sembilan protein yang berbeda.

Tiga dari mereka berkontribusi pada masuknya virus ke dalam sel, tiga lainnya memungkinkannya untuk membentuk partikelnya sendiri, dan tiga protein terakhir mulai mengubah fungsi alami sel untuk kebutuhan mereka sendiri. Tiga protein terakhir milik protein struktural khusus, dan sisanya untuk non-struktural.

Gen HCV adalah satu untai RNA, yang terletak di kapsulnya sendiri, kapsid yang dibentuk oleh protein nukleokapsid. Kapsul ini diselimuti oleh cangkang berdasarkan protein dan lipid, yang memungkinkan virus itu sendiri untuk menghubungi sel yang sehat dan menghancurkannya.

Virus, menembus ke dalam darah, melewati seluruh tubuh dengan arusnya. Ketika memasuki hati, ia mulai mengaktifkan dan bergabung dengan sel-sel sehat dari organ ini. Setelah bergabung, penetrasi mereka. Sel-sel ini disebut hepatosit. Dan setelah virus itu masuk ke dalamnya, mereka tidak bisa berfungsi sebagaimana mestinya.

Tugas mereka sekarang adalah menyediakan virus, yaitu mensintesis protein dari virus dan RNA. Perlu dicatat bahwa semakin panjang genom di dalam sel, semakin banyak sel yang diinfeksi. Dengan volume besar sel-sel tersebut dapat membentuk neoplasma ganas.

Genom HCV memiliki beberapa genotipe atau strain berbeda, masing-masing memiliki subspesies sendiri. Mereka diberi nomor dari 1 hingga 6. Lokasi genotip bervariasi di semua benua. Genotipe virus 1,2,3 tersebar luas, 4 terletak terutama di Timur Tengah dan Afrika, genotipe 5 lebih umum di Afrika Selatan, dan 6 - di Asia Tenggara.

Ketika melakukan tes darah untuk HCV, pengobatan hepatitis hanya ditentukan setelah mengkonfirmasi keberadaan genom HCV, serta salah satu genotipe, yaitu penyakit yang didiagnosis ketika ada dalam darah:

anti-HCV Ig M; Anti-HCV Ig G; Ag HCV; RNA HCV.

Posisi pertama menunjukkan kehadiran dalam darah penanda replikasi virus aktif, yang kedua menunjukkan kemungkinan adanya virus darah, yang ketiga memungkinkan Anda untuk mendiagnosis keberadaan virus secara akurat, dan yang keempat menunjukkan keberadaan pasti virus dalam darah pasien dan perkembangan aktifnya.

Kehadiran virus RNA dalam darah sudah menunjukkan masalah di dalam tubuh. Namun, ketika mengartikan penelitian, indikator di atas dianggap volume hingga 8 hingga 10 dalam 5 derajat IU / ml (jumlah RNA per mililiter darah). Namun, data ini mungkin berbeda di laboratorium yang berbeda.

Dengan kandungan virus yang rendah dalam darah, kehadiran dalam darah 600 hingga 3 per 10 dalam 4 derajat IU / ml diperbolehkan. Dengan viremia rata-rata, indeks dapat mencapai dari 3 hingga 10 dalam 4 derajat IU / ml hingga 8 hingga 10 dalam 5 derajat IU / ml. Indikator di atas norma, yaitu lebih dari 8 hingga 10 dalam 5 derajat IU / ml, menunjukkan perkembangan hepatitis tipe C.

Hasil positif ditemukan tidak hanya di hadapan virus hepatitis C. Dalam darah, cukup sering, ketika melakukan tes, hasil tes positif palsu dapat didiagnosis. Fenomena ini cukup langka, tetapi masih terjadi. Biasanya, masalah ini terjadi pada wanita hamil, serta pada orang yang menderita penyakit menular lainnya.

Ada juga masalah mendiagnosis hasil positif pada orang yang menggunakan imunosupresan atau mengalami malfungsi dalam sistem kekebalan. Tapi, hasil positif yang dapat didiagnosis sebagai salah juga ditemukan pada orang yang baru-baru ini terjangkit hepatitis C, ketika mereka berada di tahap awal penyakit.

Jika ada kecurigaan tentang kebenaran tes, Anda dapat menggunakan penelitian tambahan, yaitu melakukan tes PCR. Jika tes positif, Anda dapat mengkonfirmasinya dengan lulus tes untuk menentukan genotipe virus.

Perlu dicatat bahwa kondisi penyimpanan dan pemrosesan biomaterial dapat mempengaruhi hasil penelitian, terutama ini harus diperhatikan ketika melakukan penelitian di dua laboratorium yang berbeda. Jika pasien telah menerima hasil yang positif, maka dia harus melalui beberapa waktu kemudian di laboratorium lain, karena darah selama pemeriksaan pertama dapat terkontaminasi dengan senyawa kimia, protein, tidak diambil sebagaimana mestinya, atau analisis itu sendiri dilakukan secara salah.

Virus hepatitis C (HCV) menyebabkan penyakit yang lebih sering tersembunyi, tetapi mengarah ke konsekuensi serius. Membantu mengidentifikasi masalah adalah tes darah untuk HCV. Pada saat yang sama, antibodi IgG dan IgM dapat ditemukan dalam plasma. Nama lain untuk metode ini adalah tes anti-HCV.

Faktanya adalah bahwa sistem kekebalan tubuh manusia diatur dengan cara tertentu: ketika mikroorganisme asing memasuki tubuh, ia mulai menghasilkan zat yang membantu untuk mengatasi infeksi - antibodi. Dalam kasus hepatitis C, antibodi ini disebut anti-HCV. Pada periode eksaserbasi penyakit, teknik ini mampu menentukan antibodi IgG dan IgM. Dan jika hepatitis C sudah menjadi penyakit kronis, imunoglobulin kelas IgG akan terdeteksi dalam tes darah.

Setelah 4-6 minggu setelah infeksi, konsentrasi antibodi kelas M menjadi maksimum. Setelah 5-6 bulan, tingkat IgM menurun, dan selama periode reaktivasi infeksi meningkat lagi. 11-12 minggu setelah infeksi virus hepatitis C, antibodi kelas G mencapai maksimum, dan pada bulan ke-5-6 mereka tetap pada tingkat yang sama selama seluruh perjalanan penyakit. Tingkat antibodi total dapat ditentukan pada 4-5 minggu setelah infeksi.

Ketika HCV menginfeksi hati, ia menyerang sel-sel tubuh. Sel-sel yang terinfeksi mulai mati, dan hepatitis C berkembang sebagai hasilnya, HCV juga berbahaya karena dapat berkembang biak dalam makrofag, monosit dan neutrofil darah. Selain itu, HCV dapat dengan mudah bermutasi, sehingga menghindari efek destruktif dari sistem kekebalan manusia di atasnya. Kemudian, sirosis hati dan karsinoma hepatoselular dapat terjadi, disertai dengan perkembangan gagal hati. Penyakit-penyakit ini memiliki efek ireversibel pada tubuh dan bisa berakibat fatal.

Orang-orang yang berisiko tertular HCV adalah pasien yang membutuhkan transplantasi organ atau transfusi darah, serta mereka yang menghiasi tato tubuh mereka. Kelompok risiko terpisah adalah homoseksual dan pecandu narkoba. Masih ada risiko penularan HCV selama persalinan dari ibu ke bayi. Tetapi bahaya utama hepatitis C adalah bahwa dalam hampir semua kasus itu asimtomatik. Periode akut penyakit ini berubah menjadi kronis, disertai dengan gejala-gejala tertentu. Mungkin kerusakan penyakit, dimanifestasikan oleh kejengkelan.

Tes darah vgs apa itu

Hepatitis C adalah penyakit serius yang ditandai dengan kerusakan hati yang parah. Virus yang menyebabkan penyakit, disebut sebagai patogen yang disebut, memiliki dalam RNA komposisi. Untuk deteksi penyakit ini menggunakan analisis HCV. Ini adalah tes darah berdasarkan deteksi antibodi spesifik.

Analisis HCV mengacu pada penelitian yang dilakukan di laboratorium dan membantu mendiagnosis keberadaan antibodi. Ini termasuk Ig G dan Ig M. Mereka diproduksi di dalam darah pasien setelah virus memasuki aliran darah. Antibodi ini adalah mikroorganisme patogen yang terjadi beberapa minggu atau bulan setelah infeksi.

Untuk pertama kalinya, hepatitis C bermanifestasi pada akhir 1980-an. Penyakit ini telah menyebar dalam beberapa cara:

Dalam kasus infeksi parenteral, infeksi terjadi jika seseorang menggunakan instrumen medis, jarum, atau perangkat manicure yang tidak steril. Selama penularan virus secara seksual, virus menembus ke dalam tubuh manusia selama hubungan seksual tanpa pelindung, ketika salah satu pasangan terinfeksi. Jalur vertikal untuk infeksi hepatitis C melibatkan penularan virus dari ibu ke anak.

Penelitian tentang keberadaan antibodi terhadap hepatitis C dalam darah tidak selalu dilakukan, karena jenis penelitian ini tidak dianggap wajib dan standar untuk penelitian medis. Tetapi disarankan untuk melakukan tes seperti itu dalam kasus-kasus berikut:

  • rawat inap direncanakan sebelum operasi;
  • perencanaan kehamilan atau kehamilan;
  • peningkatan konsentrasi bilirubin, ALT atau AST dalam jumlah darah total;
  • donasi;
  • munculnya karakteristik gambar gejala hepatitis C;
  • sering terjadi perubahan pasangan seksual;
  • hubungan seksual tanpa menggunakan kontrasepsi penghalang;
  • mengambil obat;
  • bekerja di institusi medis, prasekolah.

Dalam kasus terakhir, sebuah studi tentang kandungan antigen dalam darah manusia untuk virus hepatitis dilakukan setiap tahun.

Analisis HCV didasarkan pada studi tentang genom dengan nama yang sama. Ini termasuk satu gen yang berisi data pada sembilan protein yang berbeda.

Tiga dari mereka berkontribusi pada masuknya virus ke dalam sel, tiga lainnya memungkinkannya untuk membentuk partikelnya sendiri, dan tiga protein terakhir mulai mengubah fungsi alami sel untuk kebutuhan mereka sendiri. Tiga protein terakhir milik protein struktural khusus, dan sisanya untuk non-struktural.

Gen HCV adalah satu untai RNA, yang terletak di kapsulnya sendiri, kapsid yang dibentuk oleh protein nukleokapsid. Kapsul ini diselimuti oleh cangkang berdasarkan protein dan lipid, yang memungkinkan virus itu sendiri untuk menghubungi sel yang sehat dan menghancurkannya.

Virus, menembus ke dalam darah, melewati seluruh tubuh dengan arusnya. Ketika memasuki hati, ia mulai mengaktifkan dan bergabung dengan sel-sel sehat dari organ ini. Setelah bergabung, penetrasi mereka. Sel-sel ini disebut hepatosit. Dan setelah virus itu masuk ke dalamnya, mereka tidak bisa berfungsi sebagaimana mestinya.

Tugas mereka sekarang adalah menyediakan virus, yaitu mensintesis protein dari virus dan RNA. Perlu dicatat bahwa semakin panjang genom di dalam sel, semakin banyak sel yang diinfeksi. Dengan volume besar sel-sel tersebut dapat membentuk neoplasma ganas.

Genom HCV memiliki beberapa genotipe atau strain berbeda, masing-masing memiliki subspesies sendiri. Mereka diberi nomor dari 1 hingga 6. Lokasi genotip bervariasi di semua benua. Genotipe virus 1,2,3 tersebar luas, 4 terletak terutama di Timur Tengah dan Afrika, genotipe 5 lebih umum di Afrika Selatan, dan 6 - di Asia Tenggara.

Ketika melakukan tes darah untuk HCV, pengobatan hepatitis hanya ditentukan setelah mengkonfirmasi keberadaan genom HCV, serta salah satu genotipe, yaitu penyakit yang didiagnosis ketika ada dalam darah:

Posisi pertama menunjukkan kehadiran dalam darah penanda replikasi virus aktif, yang kedua menunjukkan kemungkinan adanya virus darah, yang ketiga memungkinkan Anda untuk mendiagnosis keberadaan virus secara akurat, dan yang keempat menunjukkan keberadaan pasti virus dalam darah pasien dan perkembangan aktifnya.

Kehadiran virus RNA dalam darah sudah menunjukkan masalah di dalam tubuh. Namun, ketika mengartikan penelitian, indikator di atas dianggap volume hingga 8 hingga 10 dalam 5 derajat IU / ml (jumlah RNA per mililiter darah). Namun, data ini mungkin berbeda di laboratorium yang berbeda.

Dengan kandungan virus yang rendah dalam darah, kehadiran dalam darah 600 hingga 3 per 10 dalam 4 derajat IU / ml diperbolehkan. Dengan viremia rata-rata, indeks dapat mencapai dari 3 hingga 10 dalam 4 derajat IU / ml hingga 8 hingga 10 dalam 5 derajat IU / ml. Indikator di atas norma, yaitu lebih dari 8 hingga 10 dalam 5 derajat IU / ml, menunjukkan perkembangan hepatitis tipe C.

Hasil positif ditemukan tidak hanya di hadapan virus hepatitis C. Dalam darah, cukup sering, ketika melakukan tes, hasil tes positif palsu dapat didiagnosis. Fenomena ini cukup langka, tetapi masih terjadi. Biasanya, masalah ini terjadi pada wanita hamil, serta pada orang yang menderita penyakit menular lainnya.

Ada juga masalah mendiagnosis hasil positif pada orang yang menggunakan imunosupresan atau mengalami malfungsi dalam sistem kekebalan. Tapi, hasil positif yang dapat didiagnosis sebagai salah juga ditemukan pada orang yang baru-baru ini terjangkit hepatitis C, ketika mereka berada di tahap awal penyakit.

Jika ada kecurigaan tentang kebenaran tes, Anda dapat menggunakan penelitian tambahan, yaitu melakukan tes PCR. Jika tes positif, Anda dapat mengkonfirmasinya dengan lulus tes untuk menentukan genotipe virus.

Perlu dicatat bahwa kondisi penyimpanan dan pemrosesan biomaterial dapat mempengaruhi hasil penelitian, terutama ini harus diperhatikan ketika melakukan penelitian di dua laboratorium yang berbeda. Jika pasien telah menerima hasil yang positif, maka dia harus melalui beberapa waktu kemudian di laboratorium lain, karena darah selama pemeriksaan pertama dapat terkontaminasi dengan senyawa kimia, protein, tidak diambil sebagaimana mestinya, atau analisis itu sendiri dilakukan secara salah.

Virus hepatitis C (HCV) menyebabkan penyakit yang lebih sering tersembunyi, tetapi mengarah ke konsekuensi serius. Membantu mengidentifikasi masalah adalah tes darah untuk HCV. Pada saat yang sama, antibodi IgG dan IgM dapat ditemukan dalam plasma. Nama lain untuk metode ini adalah tes anti-HCV.

Faktanya adalah bahwa sistem kekebalan tubuh manusia diatur dengan cara tertentu: ketika mikroorganisme asing memasuki tubuh, ia mulai menghasilkan zat yang membantu untuk mengatasi infeksi - antibodi. Dalam kasus hepatitis C, antibodi ini disebut anti-HCV. Pada periode eksaserbasi penyakit, teknik ini mampu menentukan antibodi IgG dan IgM. Dan jika hepatitis C sudah menjadi penyakit kronis, imunoglobulin kelas IgG akan terdeteksi dalam tes darah.

Setelah 4-6 minggu setelah infeksi, konsentrasi antibodi kelas M menjadi maksimum. Setelah 5-6 bulan, tingkat IgM menurun, dan selama periode reaktivasi infeksi meningkat lagi. 11-12 minggu setelah infeksi virus hepatitis C, antibodi kelas G mencapai maksimum, dan pada bulan ke-5-6 mereka tetap pada tingkat yang sama selama seluruh perjalanan penyakit. Tingkat antibodi total dapat ditentukan pada 4-5 minggu setelah infeksi.

Ketika HCV menginfeksi hati, ia menyerang sel-sel tubuh. Sel-sel yang terinfeksi mulai mati, dan hepatitis C berkembang sebagai hasilnya, HCV juga berbahaya karena dapat berkembang biak dalam makrofag, monosit dan neutrofil darah. Selain itu, HCV dapat dengan mudah bermutasi, sehingga menghindari efek destruktif dari sistem kekebalan manusia di atasnya. Kemudian, sirosis hati dan karsinoma hepatoselular dapat terjadi, disertai dengan perkembangan gagal hati. Penyakit-penyakit ini memiliki efek ireversibel pada tubuh dan bisa berakibat fatal.

Orang-orang yang berisiko tertular HCV adalah pasien yang membutuhkan transplantasi organ atau transfusi darah, serta mereka yang menghiasi tato tubuh mereka. Kelompok risiko terpisah adalah homoseksual dan pecandu narkoba. Masih ada risiko penularan HCV selama persalinan dari ibu ke bayi. Tetapi bahaya utama hepatitis C adalah bahwa dalam hampir semua kasus itu asimtomatik. Periode akut penyakit ini berubah menjadi kronis, disertai dengan gejala-gejala tertentu. Mungkin kerusakan penyakit, dimanifestasikan oleh kejengkelan.

Penelitian tentang virus hepatitis C

Antibodi terhadap virus hepatitis C (total)

Antibodi virus hepatitis C biasanya tidak ada dalam serum
Antibodi total terhadap virus hepatitis C adalah antibodi dari kelas IgM dan IgG, yang diarahkan ke kompleks protein struktural dan non-struktural dari virus hepatitis C.
Penelitian ini adalah skrining untuk mengidentifikasi pasien dengan VSH. Antibodi total terhadap virus hepatitis C dapat dideteksi pada 2 minggu pertama penyakit, dan kehadiran mereka menunjukkan kemungkinan infeksi dengan virus atau infeksi sebelumnya.

Jawaban tegas berdasarkan hasil tes ini tidak dapat diperoleh, karena tes menentukan total IgM dan IgG antibodi. Jika ini adalah periode awal hepatitis virus akut, maka antibodi IgM menunjukkan ini, dan jika itu adalah periode pemulihan atau kondisi setelah HCV, maka antibodi IgG menunjukkan ini.

Antibodi IgG terhadap HCV dapat bertahan dalam darah masa pemulihan selama 8-10 tahun dengan penurunan konsentrasi secara bertahap. Mungkin deteksi antibodi yang terlambat satu tahun atau lebih setelah infeksi. Pada hepatitis C kronis, antibodi total ditentukan terus menerus. Oleh karena itu, untuk memperjelas waktu infeksi, perlu secara terpisah menentukan antibodi dari kelas IgM terhadap HCV.

Evaluasi hasil penelitian

Hasil penelitian dinyatakan secara kualitatif - positif atau negatif. Hasil negatif menunjukkan tidak adanya antibodi total (JgM dan JgG) terhadap HCV dalam serum. Hasil positif - deteksi antibodi total (JgM dan JgG) terhadap HCV menunjukkan tahap awal dari hepatitis virus akut C, periode akut infeksi, tahap awal pemulihan, virus hepatitis C atau hepatitis virus kronis C.

Namun, deteksi antibodi total terhadap HCV tidak cukup untuk membuat diagnosis HCV dan memerlukan konfirmasi untuk menyingkirkan hasil positif palsu dari penelitian. Oleh karena itu, ketika tes skrining positif untuk total antibodi terhadap HCV diperoleh, tes konfirmasi dilakukan di laboratorium. Hasil akhir dari penentuan total antibodi terhadap HCV dikeluarkan bersama dengan hasil tes konfirmasi.

Antibodi terhadap virus hepatitis C JgM

Antibodi terhadap virus hepatitis C JgM dalam serum biasanya tidak ada. Adanya antibodi kelas JgM ke HCV dalam darah pasien memungkinkan untuk memverifikasi infeksi aktif. Antibodi kelas JgM dapat dideteksi tidak hanya pada HCV akut, tetapi juga pada hepatitis C kronis.

Antibodi kelas JgM untuk HCV muncul dalam darah pasien 2 minggu setelah pengembangan gambaran klinis hepatitis virus akut C atau eksaserbasi hepatitis kronis dan biasanya hilang setelah 4-6 bulan. Penurunan tingkat mereka dapat menunjukkan efektivitas terapi obat.

Evaluasi hasil penelitian

Hasil penelitian dinyatakan secara kualitatif - positif atau negatif. Hasil negatif menunjukkan tidak adanya antibodi JgM terhadap HCV dalam serum. Hasil positif - deteksi antibodi JgM terhadap HCV menunjukkan tahap awal dari hepatitis virus akut, periode akut infeksi, tahap awal pemulihan, atau virus hepatitis C kronis yang aktif.

Deteksi virus hepatitis C oleh PCR (kualitatif)

Virus hepatitis C dalam darah biasanya tidak ada.
Tidak seperti metode serologis untuk mendiagnosis HCV, di mana antibodi terhadap HCV terdeteksi, PCR memungkinkan untuk mendeteksi keberadaan RNA HCV langsung dalam darah, baik secara kualitatif maupun kuantitatif. Fragmen yang ditunjuk di keduanya berfungsi sebagai wilayah konservatif dari genom hepatitis C.

Deteksi hanya antibodi terhadap HCV hanya menegaskan fakta infeksi pasien, tetapi tidak memungkinkan untuk menilai tentang aktivitas proses infeksi (tentang replikasi virus), tentang prognosis penyakit. Selain itu, antibodi terhadap virus HS ditemukan baik di dalam darah pasien dengan hepatitis akut dan kronis, dan pada pasien yang telah sakit dan sembuh, dan seringkali antibodi dalam darah muncul hanya beberapa bulan setelah timbulnya gambaran klinis penyakit, yang membuat diagnosis menjadi sulit. Deteksi virus dalam darah dengan metode PCR adalah metode diagnostik yang lebih informatif.

Deteksi HCV berkualitas tinggi oleh PCR dalam darah menunjukkan viremia, memungkinkan Anda untuk menilai reproduksi virus dalam tubuh dan merupakan salah satu kriteria untuk keefektifan terapi antiviral.

Sensitivitas analitis dari metode PCR setidaknya 50-100 partikel virus dalam 5 μl, yang melewati isolasi sampel DNA, spesifisitas - 98%. Deteksi RNA virus hepatitis C menggunakan PCR pada tahap awal infeksi virus (mungkin dalam 1-2 minggu setelah infeksi) dengan latar belakang tidak adanya penanda serologi mungkin merupakan bukti infeksi paling awal.

Namun, deteksi terisolasi RNA virus hepatitis C terhadap ketiadaan sepenuhnya dari penanda serologi lainnya tidak dapat sepenuhnya mengecualikan hasil PCR salah yang positif. Dalam kasus seperti itu, penilaian komprehensif studi klinis, biokimia, dan morfologi dan berulang, konfirmasi berulang dari keberadaan infeksi PCR diperlukan.

Menurut rekomendasi WHO, untuk mengkonfirmasi diagnosis virus hepatitis C, perlu untuk mendeteksi virus hepatitis C RNA dalam darah pasien tiga kali.

Deteksi RNA virus hepatitis C oleh PCR digunakan untuk:

  • resolusi hasil tes serologis yang dipertanyakan;
  • diferensiasi hepatitis C dari bentuk hepatitis lainnya;
  • deteksi tahap akut penyakit dibandingkan dengan infeksi atau kontak sebelumnya; menentukan tahap infeksi bayi baru lahir dari ibu yang seropositif untuk virus hepatitis C;
  • mengendalikan efektivitas pengobatan antivirus.
  • Deteksi virus hepatitis C oleh PCR (kuantitatif)

    Metode kuantitatif untuk menentukan kandungan RNA virus hepatitis C dalam darah memberikan informasi penting tentang intensitas perkembangan penyakit, pada efektivitas pengobatan dan pada pengembangan resistensi terhadap obat antiviral. Sensitivitas analitis dari metode ini dari 5,102 salinan / ml partikel virus dalam serum, spesifisitas - 98%.

    Tingkat viremia diperkirakan sebagai berikut: ketika kandungan HCV RNA dari 10 ^ 2 hingga 10 ^ 4 salinan / ml, itu rendah; dari 10 ^ 5 hingga 10 ^ 7 kopi / ml - sedang dan di atas 10 ^ 8 kopi / ml - tinggi.

    Penentuan kuantitatif dari konten RNA HCV dalam serum oleh PCR penting untuk memprediksi efektivitas pengobatan dengan interferon-alfa. Hal ini menunjukkan bahwa prognosis yang paling menguntungkan dari penyakit dan probabilitas tertinggi dari respon positif terhadap terapi antivirus adalah mereka dengan tingkat viremia yang rendah. Dengan pengobatan yang efektif, tingkat viremia berkurang.

    Genotyping Virus Hepatitis C - Definisi Genotip

    Metode PCR memungkinkan tidak hanya untuk mendeteksi RNA HCV dalam darah, tetapi juga untuk menetapkan genotipnya. Yang paling penting untuk praktek klinis adalah 5 subtipe HCV - 1a, 1b, 2a, 2b dan 3a. Di negara kita, subtipe 1b paling umum, diikuti oleh 3a, 1a, 2a.

    Menentukan genotipe (subtipe) dari virus penting untuk memprediksi perjalanan HCV dan memilih pasien dengan HCV kronis untuk pengobatan dengan interferon-alfa dan ribavirin.

    Ketika seorang pasien menjadi terinfeksi dengan subtipe 1b, HCV kronis berkembang di sekitar 90% kasus, dan dengan adanya subtipe 2a dan 3a, berkembang dalam 33-50%. Pada pasien dengan subtipe 1b, penyakit ini lebih parah dan sering berakhir dengan perkembangan sirosis hati dan karsinoma hepatoseluler. Ketika terinfeksi dengan subtipe 3a, pasien memiliki steatosis yang lebih jelas, kerusakan saluran empedu, aktivitas ALT, dan perubahan berserat pada hati kurang jelas dibandingkan pada pasien dengan subtipe 1b.

    Indikasi untuk pengobatan HCV interferon-alpha adalah:

  • peningkatan kadar transaminase;
  • kehadiran HCV RNA dalam darah;
  • HCV genotipe 1;
  • tingkat viremia tinggi dalam darah;
  • perubahan histologis di hati: fibrosis, peradangan sedang atau berat.
  • Dalam pengobatan interferon-alfa pada pasien dengan virus hepatitis C dengan subtipe 1b, efektivitas terapi dicatat rata-rata dalam 18% kasus, pada mereka yang terinfeksi dengan subtipe lainnya - di 55%. Penggunaan rejimen kombinasi (interferon-alpha + ribavirin) meningkatkan efektivitas terapi. Tanggapan berkelanjutan diamati pada 28% pasien dengan subtipe 1b dan pada 66% dengan subtipe HCV lainnya.


    Artikel Terkait Hepatitis