Tes hepatitis C

Share Tweet Pin it

Hepatitis C adalah penyakit infeksi serius yang mempengaruhi hati dan ditandai oleh kehancurannya. Ketika virus memasuki tubuh, kemungkinan infeksi adalah 100%. Cara penularan utama adalah seksual dan dapat ditularkan.

Untuk waktu yang lama, penyakit ini tidak memanifestasikan dirinya dengan cara apa pun dan tidak bergejala. Karena itu, orang yang sakit tidak melakukan perawatan apa pun, dan bentuk akut penyakitnya sangat cepat menjadi kronis. Diagnosis hepatitis C memainkan peran besar dalam kehidupan setiap orang. Untuk mengenali penyakit serius pada waktunya, dianjurkan untuk memeriksa darah dari vena setidaknya sekali setahun.

Cara penularan dan gejala

Sumber penyakitnya adalah pembawa virus atau orang yang sakit. Virus hepatitis C dapat masuk ke orang yang sehat dalam kasus-kasus berikut:

  • selama pelaksanaan manicure, piercing, tattoo tools, tidak disterilkan setelah pengunjung yang sakit;
  • penggunaan barang-barang kebersihan pribadi umum (gunting kuku, sikat gigi, pisau cukur, dll.);
  • pecandu yang menggunakan satu suntikan untuk injeksi intravena;
  • selama hemodialisis menggunakan aparat “ginjal buatan”;
  • ketika melakukan intervensi medis dan kontak dengan cairan biologis pembawa atau pasien tanpa alat pelindung diri;
  • melalui transfusi darah yang terkontaminasi atau komponennya;
  • selama hubungan seksual tanpa kontrasepsi penghalang;
  • dari ibu ke anak saat melahirkan atau menyusui.

Risiko infeksi selama prosedur medis tetap ada bahkan di negara maju. Hal ini karena pelanggaran norma sanitasi dan kelalaian tenaga medis.

Untuk mencegah transisi penyakit menjadi bentuk kronis, Anda harus memperhatikan kesehatan Anda dengan hati-hati. Hubungi spesialis harus ketika gejala berikut:

  • nyeri sendi besar, tanpa cedera dan cedera;
  • kelemahan umum, malaise, gangguan tidur;
  • pada tahap akut, kulit dan selaput lendir menjadi kuning, urin menggelap secara nyata;
  • nyeri dan perasaan berat di hipokondrium kanan;
  • mual, muntah tanpa alasan;
  • peningkatan suhu tubuh dalam 37-37,5 derajat siang hari;
  • ruam kulit, mengingatkan tanda-tanda alergi;
  • menurunkan atau kehilangan nafsu makan, keengganan terhadap makanan;
  • jumlah darah dalam studi tentang perubahan.

Semua tanda-tanda ini tidak berarti bahwa tubuh memiliki virus hepatitis di dalam tubuh, itu semua hanya alasan untuk menemui dokter dan diperiksa. Hanya setelah hasil yang diperoleh, spesialis mendiagnosa dan menentukan perawatan. Jika ada kemungkinan, Anda bisa melakukan studi singkat di rumah dan menentukan keberadaan virus.

Jenis penelitian untuk menentukan virus

Tes darah untuk hepatitis dengan kepastian 100% ditentukan oleh ELISA. ELISA adalah tes immunosorbent terkait enzim berdasarkan penambahan antibodi atau antigen spesifik pada darah yang sedang diuji, diikuti oleh penentuan kompleks antigen-antibodi di dalamnya.

Dalam kasus hasil positif, tes darah tambahan dilakukan - RIBA (immunoblotting rekombinan). Selain itu, ada metode PCR, yang membantu dengan bantuan reaksi berantai untuk mengembalikan RNA virus hepatitis C dan menentukan komposisi kuantitatif dan kualitatif. Analisis untuk mendeteksi virus hepatitis C dilakukan selama kehamilan, sebelum operasi, sebelum menyumbangkan darah.

Jika selama penelitian, virus hepatitis C ditemukan di dalam darah, maka penelitian tidak berakhir di sana? Setelah semua, jumlah sel darah berubah di hadapan infeksi di dalam tubuh. Tes apa yang harus saya ambil sebagai suplemen?

Setelah hasil positif, seorang ahli akan ditunjuk:

  • jumlah darah terperinci;
  • tes darah biokimia;
  • penentuan genotipe virus;
  • Ultrasound pada organ perut (khususnya, hati);
  • identifikasi jenis hepatitis lainnya;
  • darah untuk infeksi HIV;
  • histologi hati;
  • jika perlu, studi tentang kelenjar tiroid dan penyakit autoimun.

Hitung darah lengkap untuk hepatitis C akan berbeda dari individu yang tidak memiliki patologi ini. Indikator apa yang berubah dengan penyakit ini? Penurunan jumlah leukosit akan menunjukkan adanya penyakit menular kronis pada individu yang memakai kompleks antivirus, ada peningkatan ESR dan penurunan yang signifikan dalam neutrofil.

Bagaimana cara melewatkan cairan biologis untuk hasil yang akurat

Setidaknya 4-6 minggu setelah kontak terakhir dengan calon pasien, diagnosis pengeroposan hepatitis C harus dilakukan.

Pelatihan khusus sebelum tes tidak diperlukan, darah diambil di pagi hari dengan perut kosong. Seberapa banyak menyumbangkan darah, urine untuk hasil yang akurat?

Kebutuhan darah setidaknya 5–6 ml, 10–15 ml cukup untuk urin. Bahan biologi harus dikirim ke laboratorium pada hari itu diambil. Jika tidak, ada risiko mendapatkan hasil yang salah, salah atau meragukan.

Selain darah, bioliquid lainnya dapat dikirim karena adanya virus: air seni, air liur. Semua dari mereka juga cocok untuk tes cepat, mengartikan analisis untuk hepatitis C siap dalam 15-20 menit. Untuk tujuan ini, Tes Antibodi Cepat OraQuick HСV yang sangat sensitif digunakan.

Menguraikan hasil analisis

Dalam dunia kedokteran, ada lebih dari 10 jenis HCV, tetapi untuk menentukan diagnosis perlu dibuat 5 dari yang paling umum. Tes darah di laboratorium dilakukan oleh dokter yang berkualifikasi.

Jika hasil positif didirikan, maka pasien harus segera menghubungi spesialis penyakit menular untuk meminta saran dan menjalani pemeriksaan tambahan. Setelah meninjau statistik, Anda dapat melihat bahwa 4% dari populasi terinfeksi virus hepatitis C. Tetapi Anda tidak boleh bersukacita dengan jumlah yang kecil, karena banyak orang tidak menyumbangkan darah dan bahkan tidak menyadari diagnosis yang mengerikan.

Tabel yang menunjukkan decoding penanda hepatitis

Penyebab Analisis Hepatitis C Meragukan

Apakah tes hepatitis C bisa salah? Sayangnya, kasus semacam itu kadang terjadi. Patologi ini berbahaya karena setelah infeksi, gejala-gejala itu sering tidak ada pada seseorang selama bertahun-tahun. Keakuratan dalam diagnosis hepatitis C sangat penting, seperti dalam kasus deteksi dan pengobatan yang terlambat, penyakit ini menyebabkan komplikasi bencana: cirrhosis atau kanker hati.

Jenis diagnostik

Virus hepatitis C ditularkan melalui darah, jadi analisisnya penting. Sistem kekebalan menghasilkan antibodi protein terhadap patogen - M dan G immunoglobulin, mereka adalah penanda dimana infeksi hati didiagnosis dengan menggunakan enzim immunoassay (ELISA).

Sekitar satu bulan kemudian setelah infeksi atau selama eksaserbasi hepatitis C kronis, antibodi kelas M. terbentuk. Kehadiran imunoglobulin tersebut membuktikan bahwa tubuh terinfeksi virus dan dengan cepat menghancurkannya. Selama pemulihan pasien, jumlah protein ini terus berkurang.

Antibodi G (anti-HCV IgG) terbentuk jauh kemudian, dalam periode dari 3 bulan hingga enam bulan setelah invasi virus. Pendeteksian mereka dalam aliran darah menunjukkan bahwa infeksi telah terjadi sejak lama, sehingga tingkat keparahan penyakitnya telah berlalu. Jika ada lebih sedikit antibodi tersebut dan dalam reanalysis menjadi lebih kecil, ini menunjukkan pemulihan pasien. Tetapi pada pasien dengan hepatitis C kronis, imunoglobulin G selalu hadir dalam sistem sirkulasi.

Dalam tes laboratorium, kehadiran antibodi untuk protein virus nonstruktural NS3, NS4 dan NS5 juga ditentukan. Anti-NS3 dan Anti-NS5 terdeteksi pada tahap awal penyakit. Semakin tinggi skor mereka, semakin besar kemungkinan akan menjadi kronis. Anti-NS4 membantu menentukan berapa lama tubuh telah terinfeksi dan seberapa parah pengaruh hati.

Orang yang sehat tidak memiliki ALT (alanine aminotransferase) dan AST (aspartate aminotransferase) dalam tes darah. Setiap enzim hati ini menunjukkan tahap awal hepatitis akut. Jika keduanya ditemukan, ini mungkin menandakan onset nekrosis sel hati. Dan keberadaan enzim GGT (gamma-glutamyl transpeptidase) adalah salah satu tanda sirosis organ. Kehadiran enzim bilirubin, enzim alkalin fosfatase (alkalin fosfatase) dan fraksi protein adalah bukti kerja virus yang merusak.

Diagnosis paling akurat ketika dilakukan dengan benar adalah dengan PCR (polymerase chain reaction). Hal ini didasarkan pada identifikasi tidak antibodi kekebalan, tetapi struktur RNA (ribonucleic acid) dan genotipe agen penyebab hepatitis C. Dua varian metode ini digunakan:

  • kualitas - apakah ada virus atau tidak;
  • kuantitatif - apa konsentrasinya dalam darah (viral load).

Hasil dekode

"Tes hepatitis C negatif." Formulasi ini menegaskan tidak adanya penyakit dalam penelitian kualitatif oleh PCR. Hasil serupa dari tes ELISA kuantitatif menunjukkan bahwa tidak ada antigen virus dalam darah. Dalam studi imunologi, konsentrasi mereka kadang-kadang ditunjukkan di bawah norma - ini juga merupakan hasil negatif. Tetapi jika tidak ada antigen, tetapi ada antibodi untuk mereka, kesimpulan ini menandakan bahwa pasien sudah memiliki hepatitis C atau baru-baru ini divaksinasi.

"Tes hepatitis C positif." Formulasi semacam itu membutuhkan klarifikasi. Laboratorium dapat memberikan hasil positif kepada seseorang yang pernah sakit dalam bentuk akut. Formulasi yang sama berlaku untuk orang-orang yang saat ini sehat tetapi merupakan pembawa virus. Akhirnya, ini mungkin merupakan analisis yang salah.

Bagaimanapun, perlu untuk melakukan penelitian lagi. Seorang pasien dengan hepatitis C akut yang sedang menjalani pengobatan dapat diresepkan tes setiap 3 hari untuk memantau efektivitas terapi dan dinamika kondisi. Seorang pasien dengan penyakit kronis harus menjalani tes kontrol setiap enam bulan.

Jika tes untuk antibodi positif dan kesimpulan tes PCR negatif, dianggap bahwa orang tersebut berpotensi terinfeksi. Untuk memverifikasi ada atau tidak adanya antibodi, melakukan diagnosa dengan metode RIBA (RIBA - recombinant immunoblot). Metode ini informatif 3-4 minggu setelah infeksi.

Pilihan tes salah

Dalam praktek medis, ada 3 pilihan untuk hasil yang tidak memadai dari studi diagnostik:

  • diragukan;
  • false positive;
  • salah negatif.

Metode enzim immunoassay dianggap sangat akurat, tetapi kadang-kadang memberikan informasi yang salah. Analisis yang dapat dipertanyakan - ketika pasien memiliki gejala klinis hepatitis C, tetapi tidak ada penanda dalam darah. Paling sering ini terjadi ketika diagnostik terlalu dini, karena antibodi tidak punya waktu untuk terbentuk. Dalam hal ini, lakukan analisis kedua setelah 1 bulan, dan kontrol - dalam enam bulan.

Tes positif palsu untuk hepatitis C diperoleh oleh dokter ketika imunoglobulin M kelas M M terdeteksi dan virus tidak mendeteksi RNA oleh PCR. Hasil seperti itu sering terjadi pada wanita hamil, pasien dengan jenis infeksi lain, pasien kanker. Mereka juga perlu melakukan tes ulang.

Hasil negatif palsu sangat jarang muncul, misalnya, pada masa inkubasi penyakit, ketika seseorang sudah terinfeksi virus hepatitis C, tetapi masih belum ada kekebalan terhadapnya. Hasil ini mungkin pada pasien yang mengonsumsi obat yang menekan sistem pertahanan tubuh.

Apa lagi yang ditentukan dalam diagnosis?

Hepatitis C berlangsung berbeda tergantung pada genotipe virus. Oleh karena itu, dalam proses diagnosis, penting untuk menentukan yang mana dari 11 varian dalam darah pasien. Setiap genotipe memiliki beberapa varietas yang ditetapkan sebutan surat, misalnya, 1a, 2c, dll. Anda dapat secara akurat menentukan dosis obat, durasi pengobatan dapat diakui oleh jenis virus.

Di Rusia, genotipe 1, 2, dan 3. lazim, di antaranya, genotipe 1 adalah yang paling parah dan paling lama diobati, terutama subtipe 1c. Pilihan 2 dan 3 memiliki proyeksi yang lebih menguntungkan. Tetapi genotipe 3 dapat menyebabkan komplikasi serius: steatosis (obesitas hati). Itu terjadi bahwa seorang pasien terinfeksi virus dari beberapa genotipe sekaligus. Pada saat yang sama salah satu dari mereka selalu mendominasi yang lain.

Diagnosis hepatitis C diindikasikan jika:

  • dugaan pelanggaran hati;
  • data yang meragukan pada kondisinya diperoleh dengan ultrasound dari rongga perut;
  • tes darah mengandung transferases (ALT, AST), bilirubin;
  • kehamilan yang direncanakan;
  • sebuah operasi di depan.

Penyebab analisis yang salah

Tes positif palsu, ketika tidak ada infeksi di dalam tubuh, tetapi hasilnya menunjukkan keberadaannya, hingga 15% dari tes laboratorium.

  • viral load minimal pada tahap awal hepatitis;
  • mengambil imunosupresan;
  • fitur individu dari sistem pelindung;
  • kadar krioglobulin yang tinggi (protein plasma);
  • isi heparin dalam darah;
  • infeksi berat;
  • penyakit autoimun;
  • neoplasma jinak, kanker;
  • keadaan kehamilan.

Hasil tes positif palsu dimungkinkan jika ibu hamil:

  • metabolisme rusak;
  • ada endokrin, penyakit autoimun, influenza, dan bahkan pilek dangkal;
  • protein kehamilan spesifik muncul;
  • tingkat elemen jejak dalam aliran darah berkurang tajam.

Selain itu, ketika melakukan tes untuk hepatitis C, penyebab kesalahan mungkin terletak pada faktor manusia. Sering mempengaruhi:

  • kualifikasi rendah dari asisten laboratorium;
  • tes darah yang salah;
  • bahan kimia berkualitas rendah;
  • perangkat medis yang ketinggalan jaman;
  • kontaminasi sampel darah;
  • pelanggaran aturan transportasi dan penyimpanan mereka.

Laboratorium apa pun kadang-kadang bisa keliru. Tapi ini mungkin hanya dengan tes ELISA atau hanya PCR. Karena itu, ketika melakukan diagnosis penyakit sebaiknya menggunakan kedua metode penelitian. Maka itu paling dapat diandalkan karena sulit untuk membuat kesalahan jika tidak ada virus dalam darah.

Penting untuk melakukan analisis hepatitis C, ketika tidak ada penyakit, bahkan demam ringan. Tidak perlu menyumbangkan darah saat perut kosong. Anda hanya perlu menolak hidangan berlemak, digoreng, pedas sehari sebelumnya, tidak minum alkohol. Dan yang terakhir: hasil positif palsu awal tentang hepatitis C bukan alasan untuk panik. Kesimpulan harus dibuat hanya setelah penelitian tambahan.

Tes apa yang menunjukkan hepatitis C

Hepatitis C adalah penyakit serius yang seseorang dapat melalui darah. Penyakit ini kebanyakan mengalir tanpa gejala yang nyata, dan hanya pada tahap akhir perkembangannya seseorang dapat mengetahui bahwa dia sakit. Sel-sel hati sudah terpengaruh. Dalam hal ini, sangat penting untuk mengetahui tes apa yang harus diambil untuk hepatitis C dan bagaimana mengevaluasi hasil penelitian. Saat ini, ada sejumlah besar metode dan berbagai penanda yang dapat digunakan untuk mendeteksi hepatitis. Tetapi akan sulit untuk menemukan semuanya sendiri, dalam hal ini bantuan dari seorang spesialis adalah wajib, dialah yang akan menentukan tes mana yang harus diambil untuk hepatitis C dan bagaimana menguraikannya dengan benar.

Tentang IFA

Tes pertama untuk hepatitis, yang membantu menemukan antibodi dalam darah dan dengan demikian mengkonfirmasi kontak seseorang dengan virus, adalah ELISA. Dengan metode ini, anti-HCV ditentukan.

Analisis ini ditunjukkan pertama:

  • selama kehamilan;
  • sebelum operasi;
  • kepada para donor.

Ada 2 golongan hepatitis C - immunoglobulin G dan M. Dalam analisis umum, antibodi kelas-kelas ini dirangkum, yang membantu mendeteksi bentuk akut dan kronis dari penyakit pada manusia.

Indikator analisis ini dapat positif atau negatif palsu, terutama pada wanita hamil dan untuk orang dengan golongan darah 2. Ini adalah norma.

Jika tes darah untuk mendeteksi anti-HCV menunjukkan hasil negatif, maka orang tersebut tidak menderita hepatitis, sementara enam bulan terakhir tetap dipertanyakan.

Jika seseorang menjadi terinfeksi selama periode ini, antibodi belum memiliki waktu untuk terbentuk dalam darah dan tidak akan tercermin dalam hasil analisis.

Dengan analisis positif, ada kecurigaan bahwa tubuh manusia telah bertemu dengan virus hepatitis C, karena tubuh akan memproduksi antibodi anti-HCV ketika infeksi virus menyerang. Selanjutnya, untuk menentukan apakah penyakit tersebut dalam bentuk kronis atau seseorang telah memiliki penyakit dan telah pulih (kehadiran antibodi disebabkan oleh penyakit), sejumlah penelitian diperlukan. Statistik pada saat yang sama mengatakan sebagai berikut: hanya seperlima dari mereka yang terinfeksi virus hepatitis C sembuh sendiri, selebihnya penyakitnya menjadi kronis. Ini menjelaskan keberadaan antibodi terhadap HCV.

Tetapi beberapa hasil tes positif tidak menunjukkan adanya virus. Dalam hal ini, mereka mengatakan hasil positif yang salah. Kemudian untuk mengkonfirmasi hasil positif, penelitian ini diulang 3 kali. Agar hasil analisis akurat dan untuk mengecualikan hasil positif palsu atau negatif palsu, ketentuan berikut harus dipenuhi:

  • menyerahkan material biologis hanya untuk penelitian di fasilitas laboratorium yang telah terbukti;
  • sebelum mengambil tes untuk memastikan suhu tubuh normal;
  • saat minum obat atau adanya penyakit apa pun, untuk memperingatkan teknisi laboratorium;
  • sehingga hasilnya akurat, olahraga merupakan kontraindikasi sebelum pengambilan sampel darah;
  • merokok dilarang setidaknya satu jam sebelum pengiriman bahan biologis;
  • alkohol merupakan kontraindikasi.

Alasan untuk analisis positif palsu dalam penelitian untuk keberadaan virus hepatitis C adalah sebagai berikut:

  • ketika kekebalan bersentuhan dengan virus, antibodi akan diproduksi. Seiring waktu, kerusakan virion dapat terjadi, tetapi antibodi akan tetap ada di dalam tubuh untuk sementara waktu;
  • jika seseorang sakit, misalnya, skleroderma, multiple sclerosis, tuberculosis, malaria;
  • pada penyakit autoimun;
  • selama kehamilan, ketika hormon dan reaktivitas kekebalan dapat berubah;
  • ketika berbagai neoplasma muncul;
  • kesalahan selama penelitian;
  • flu atau adanya penyakit lain, vaksinasi;
  • mengambil beberapa obat.

Jika tes ELISA untuk anti-HCV hepatitis C positif, perlu untuk melakukan diagnosa PCR RNA, yang lebih menunjukkan deteksi penyakit.

Tentang diagnostik PCR

Diagnosis paling akurat yang memungkinkan Anda untuk menentukan virus mana yang merupakan awal dari penyakit adalah diagnosis menggunakan PCR.

Penting bahwa tes hepatitis ini akan menunjukkan keberadaan virus sudah pada hari ke-5 setelah infeksi orang tersebut, ketika tes immunosorbent enzyme-linked (ELISA) tidak dapat menunjukkan adanya antibodi. Dengan itu, Anda bisa mengetahui genotipe apa saja virus hepatitis yang menyerang tubuh. Selain itu, angka-angka kualitas tinggi menilai kecepatan penyakit.

Hasil penelitian menggunakan reaksi rantai polimerase dibagi menjadi:

  • kuantitatif, yang menentukan tingkat perkembangan penyakit dengan jumlah unit virus per 1 kubik cm bahan biologis dan diberikan dalam jumlah;
  • kualitas. Konsentrasi rendah sel-sel virus memberikan hasil negatif.

Tingkat normal analisis untuk hepatitis akan tergantung pada reagen yang digunakan. Viral load dilakukan selama pengobatan hepatitis C. Jika tarif dikurangi, maka pengobatannya efektif.

Daftar lengkap analisis

Tes apa yang Anda miliki untuk hepatitis C? Daftar semua analisis meliputi:

1. Hitung darah lengkap (KLA). Indikator berikut ditentukan:

  • rumus leukosit;
  • sel darah merah;
  • hemoglobin, yang di hadapan penyakit akan berada di bawah normal;
  • trombosit, yang juga turun;
  • leukosit;
  • basofil;
  • eosinofil;
  • neutrofil;
  • monosit;
  • limfosit;
  • laju sedimentasi eritrosit (ESR).

Dengan berkembangnya penyakit ini akan ada sejumlah penyimpangan dalam KLA. Pembekuan darah terganggu. Pada manusia, ada peningkatan pendarahan, ada disfungsi hati. ESR pada penyakit ini meningkat, karena pelanggaran dalam aktivitas fungsional hati di urobilin urin terdeteksi. Leukosit dengan infeksi virus akan mulai menurun.

2. Dalam analisis biokimia kebutuhan darah untuk menentukan indikator ini:

  • alanin aminotransferase;
  • aspartate aminotransferase;
  • gamma-glutamyl transferase;
  • bilirubin;
  • alkalin fosfatase;
  • besi serum;
  • transferin;
  • ferritin;
  • creatine;
  • glukosa;
  • tes timol;
  • kolesterol;
  • trigliserida.

Penyakit ini menyebabkan kerusakan sel-sel hati, sehingga tes-tes hati menunjukkan peningkatan. Ada peningkatan bilirubin total dan terikat dalam materi biologis. Seseorang mengembangkan ikterus. Kadar albumin menurun, gamma globulin meningkat. Peran gammaglobulin di dalam tubuh - melindunginya dari penyakit. Jumlah trigliserida, yang juga disebut sel darah lemak, meningkat.

3. Evaluasilah aktivitas fungsional hati. Analisis ini dilakukan jika ada kecurigaan pelanggaran terhadap tubuh ini. Nilai-nilai berikut ditentukan:

  • total protein;
  • fraksi protein;
  • albumin;
  • pembekuan darah.

4. Tes dibuat untuk kehadiran hepatitis virus lainnya.

5. Tes dilakukan untuk kehadiran virus human immunodeficiency.

6. Tahap penilaian hepatitis dan aktivitas penyakit. Untuk melakukan ini, tes berikut dilakukan:

  • mengambil sampel untuk biopsi hati. Dengan bantuan penelitian histologis ini, fokus peradangan dan kematian jaringan hati ditentukan, ditentukan apakah ada proliferasi dalam jaringan. Saat ini, ada tes untuk menentukan seberapa besar pengaruh hati, untuk mendapatkan informasi tentang proses peradangan, dll.;
  • hati fibroskopi dilakukan. Metode ini digunakan lebih sering;
  • ultrasound sedang dilakukan. Pada awal hepatitis C dengan ultrasound, dapat dilihat bahwa ukuran hati telah meningkat. Ultrasound akan menunjukkan tumor yang sama jika ada. Jika seseorang sudah sakit dengan hepatitis C, maka dengan menggunakan metode ini, Anda dapat mengidentifikasi dinamika penyakit.

7. Menggunakan metode polymerase chain reaction ditentukan oleh HCV RNA.

8. Studi dilakukan pada kelenjar tiroid. Kelenjar tiroid diperiksa menggunakan ultrasound, tes dilakukan untuk menentukan antibodi untuk thyroperoxidase dan thyroglobulin, tingkat hormon triiodothyronine (T3), tiroksin (T4), dan hormon thyrotropic ditentukan. Pemeriksaan ini direkomendasikan untuk dilakukan ketika kebutuhan untuk terapi dengan penggunaan interferon dan ribavirin, serta sofosbuvir adalah mungkin.

9. Studi sedang dilakukan pada penyakit autoimun.

10. Jika hepatitis C ditemukan pada seseorang dan tidak ada kekebalan terhadap hepatitis A dan B, disarankan agar dia membuat vaksin melawan penyakit-penyakit ini. Keluarga dekat pasien harus diuji untuk anti-HCV.

Apa studi di atas untuk melakukan, dokter akan memutuskan setelah memeriksa pasien.

Siapa yang direkomendasikan untuk pengujian

Untuk kepentingan orang itu sendiri untuk melakukan penelitian tentang hepatitis C, jika:

  • operasi dilakukan;
  • seorang pria membuat tato;
  • jika manikur sering dilakukan di salon;
  • ada kontak dengan darah;
  • Hepatitis ditemukan pada kerabat dekat.

Setengah dari orang dengan hepatitis C sembuh.

Setelah 1,5-2 bulan dari saat infeksi dengan virus hepatitis C, keberadaan penyakit dapat dipercaya dengan tes.

Tes darah hepatitis C

Hepatitis virus dianggap sebagai nama umum untuk penyakit hati yang bersifat kronis dan akut. Penyebab hepatitis bisa bervariasi. Tetapi, pada saat yang sama, gejala hepatitis menunjukkan proses peradangan yang terjadi secara siklik di jaringan hati manusia. Agar pengobatannya efektif, Anda perlu tahu jenis virus apa yang menyebabkan penyakit itu. Untuk ini, Anda harus lulus tes darah untuk hepatitis C dan jenis lainnya.

Jenis dan bentuk

Ada beberapa jenis penyakit ini. Bentuk hepatitis berikut ini paling dikenal saat ini:

  • Hepatitis A. Paling sering terjadi. Ini juga disebut penyakit Botkin. Infeksi terjadi melalui rute fecal-oral dan berlangsung tidak lebih dari dua bulan. Seringkali tidak memerlukan perawatan khusus, tetapi hanya untuk menjaga perlindungan tubuh. Ini memiliki efek paling sedikit pada tubuh, vaksinasi akan membantu mencegah penyakit.
  • Hepatitis B. Penyakit ini dianggap lebih kompleks dan membutuhkan perawatan di rumah sakit. Akibatnya, kanker dan sirosis hati bisa terjadi.
  • Hepatitis C adalah infeksi virus yang paling sulit. Masalah perawatan adalah tidak ada vaksin yang melawannya dan dapat terinfeksi berulang kali. Anda dapat terinfeksi melalui kontak seksual dan melalui darah. Sejumlah orang yang sakit mungkin tidak menunjukkan gejala penyakit, yang akan menunjukkan tes darah. Akibatnya, hampir selalu bentuk akut dari infeksi mengalir ke kronik. Untuk pengobatan hepatitis C melakukan terapi yang rumit.
  • Variasi hepatitis B adalah hepatitis D dan berlanjut dengan itu.
  • Hepatitis E sering hilang dengan sendirinya. Namun dalam beberapa kasus dapat mengganggu hati dan ginjal.
Tanda-tanda utama hepatitis

Gejala-gejala dari semua jenis hepatitis serupa. Mereka awalnya menampakkan diri dalam gejala pilek dengan demam dan malaise umum, kelemahan, mual, kemudian mereka disertai dengan penurunan nafsu makan, kulit kuning dan mata putih, ruam, hipertermia, perubahan warna tinja dan penggelapan urin.

Dengan manifestasi bahkan beberapa dari tanda-tanda ini Anda perlu menghubungi seorang ahli hepatologi dan mengambil tes darah. Karena hepatitis C adalah penyakit yang paling berbahaya, itu harus diuji terlebih dahulu.

Analisis

Tes darah untuk hepatitis disumbangkan oleh donor darah, wanita hamil, ketika merencanakan konsepsi, serta pasien yang telah diresepkan jenis operasi apa pun.

Diagnosis penyakit hepatitis C dibuat berdasarkan tes darah umum (OAK) dan biokimia (BAC), tes immunosorbent enzyme-linked (ELISA) dan polymerase chain reaction (PCR). Metode-metode ini akan menentukan diagnosis dan mempelajari jalannya penyakit.

Hepatitis virus menyebabkan perubahan dalam sel darah putih, sel darah merah dan trombosit. Ini pasti menunjukkan UAC (hitung darah lengkap).

Ketika BAC mempelajari enzim hati, protein dan spektrum darah, bilirubin dan alkalin fosfatase.

Perlu dicatat bahwa dengan penyakit jumlah enzim hati dalam darah meningkat secara signifikan. Normalnya, bilirubin hadir dalam jumlah kecil di dalam darah karena dekomposisi sel darah merah dan ditangkap oleh sel-sel hati. Dengan terjadinya hepatitis B, tingkat bilirubin dalam darah, serta fosfatase, terlampaui beberapa kali.

Indikator spektrum protein dan protein mencerminkan kemampuan hati untuk menghasilkan protein tertentu. Properti ini juga menurun, menyebabkan penurunan albumin. Pada gilirannya, ada peningkatan protein sistem kekebalan tubuh - globulin.

Deteksi jumlah total virus dan stadium penyakit menunjukkan PCR. Deteksi antibodi (IgM dan IgG) ke virus ELISA.

Di bawah ini adalah tabel tes darah untuk hepatitis C:

Hepatitis C Komparatif

Dekripsi

Tes darah Hepatitis C dilakukan oleh spesialis laboratorium dengan pengalaman yang luas. Penentuan dilakukan oleh ELISA dan PCR. Ketika menentukan hasil negatif, dianggap bahwa virus itu tidak ditemukan. Tetapi ada kemungkinan periode inkubasi (tersembunyi), yang berarti tidak akan berlebihan untuk mengulang analisis pada periode selanjutnya.

ELISA untuk hepatitis A mengungkapkan peningkatan IgM dalam darah selama manifestasi penyakit akut. Antibodi IgG, bahkan setelah pemulihan, ditentukan ke tingkat yang agak tinggi.

Kedua metode diagnosis digunakan untuk mendeteksi hepatitis C. IgM antibodi dalam ELISA ditemukan 7 minggu setelah infeksi, sementara IgG hanya ditemukan setelah tiga bulan. Oleh karena itu, pengujian PCR juga digunakan. Ini akan menunjukkan keberadaan virus, perkembangannya dan menyebar ke jaringan. Jika, ketika mengartikan, hasil positif ditentukan untuk hepatitis C, dokter penyakit menular akan meresepkan tes tambahan untuk diagnosis.

Norma ketika pengujian untuk hepatitis C adalah tidak adanya antibodi terhadap virus dalam darah, yang berarti bahwa tidak ada RNA hepatitis dan antigen ke dalamnya.

Bagaimana menganalisa

Prosedur pengambilan darah untuk analisis adalah standar. Bagaimana cara tes darah untuk hepatitis C? Pengambilan sampel darah dilakukan dari vena, dengan lengan bawah ini menarik tourniquet, situs tusukan jarum dikenakan desinfeksi, jarum suntik atau tabung tes melekat pada jarum. Jarum dimasukkan ke pembuluh darah dan jumlah darah yang tepat diambil. Kemudian jarum dihapus dan perban diterapkan pada luka. Prosedur ini dianggap aman dan tidak menyakitkan. Darah diambil saat perut kosong, pagi-pagi sekali. Studi tentang materi yang diperoleh dilakukan tidak lebih dari dua jam setelah mengambil analisis.

Ada sejumlah rekomendasi untuk hasil yang lebih akurat. Ini adalah penolakan untuk mengonsumsi alkohol, merokok, tidak mengonsumsi makanan berat, aktivitas fisik, dan minum obat tertentu.

Berapa hari tes darah dilakukan untuk hepatitis C? Analisis ini dilakukan dalam tujuh hari kerja. Istilah tekadnya tergantung pada jenis penyakit virus dan kompleksitas analisis itu sendiri. Tetapi biasanya, dia siap pada hari berikutnya setelah darah diambil untuk analisis.

Penyebab tes darah positif palsu untuk hepatitis C dan bagaimana menghindari kesalahan

Hepatitis C adalah penyakit paling berbahaya yang disebabkan oleh virus HCV dan mempengaruhi hati. Ini memiliki banyak variasi. Sekarang mempelajari 11 genotipnya. Hepatitis C sulit diobati. Hanya 20% dari kasus yang sembuh sepenuhnya. Kurang lebih jumlah orang yang sama menjadi operatornya. Dua pertiga kasus menjadi pemilik bentuk kronisnya. Mereka cenderung terinfeksi selama transfusi darah, selama operasi, di dokter gigi dan bahkan di salon.

Seringkali seseorang mungkin tidak sadar bahwa dia sakit, karena penyakitnya berlanjut tanpa gejala apa pun, dan kita terbiasa menyalahkan rasa tidak enak atau kelelahan karena stres yang tak ada habisnya. Sementara itu, virus dapat hidup di dalam tubuh selama bertahun-tahun, yang menyebabkan perubahan ireversibel pada jaringan hati, yaitu menjadi sirosis.

Penyakit ini memiliki tiga fase aktivitas:

  • fase akut - pasien praktis tidak mengalami gejala apa pun, tetapi merupakan sumber infeksi bagi orang lain;
  • bentuk kronis - setelah bentuk akut diwujudkan dalam 85% kasus. Mungkin jalannya penyakit dengan manifestasi klinis, dan tanpa gejala;
  • Sirosis adalah fase terakhir. Dengan sendirinya, itu fatal, tetapi juga bisa menyebabkan kanker.
Struktur virus hepatitis

Tes immunosorbent terkait enzim (ELISA)

Analisis ini mengungkap temuan kuantitatif imunoglobulin terhadap virus.

Antibodi dibagi menjadi dua jenis:

  • IgM, yang diproduksi dalam bentuk akut penyakit;
  • IgG diproduksi dalam bentuk kronis penyakit.

IgM dapat dideteksi sedini dua minggu setelah infeksi selama 3-5 bulan. IgG muncul lebih lama dan berada dalam darah 8-10 tahun, bahkan setelah perawatan.

Analisis negatif menunjukkan bahwa tidak ada tipe antibodi yang terdeteksi dalam darah. Tetapi jika infeksi terjadi kurang dari dua minggu sebelum penelitian, hasilnya tidak akan dapat diandalkan.

Itu penting! Diperlukan untuk mengambil kembali analisis setelah beberapa waktu, karena antibodi diproduksi dalam 14 hari.

Analisis positif menunjukkan bahwa dua jenis antibodi ada di tubuh, atau ada yang lain. Ini biasanya berarti bahwa bentuk kronis penyakit terjadi di tubuh atau eksaserbasinya dimulai. Itu terjadi bahwa hasil serupa memanifestasikan dirinya ketika penyakit sudah sembuh, atau ketika tubuh hanya membawa virus. Itu terjadi bahwa hasil analisisnya salah positif. Ini mungkin karena beberapa faktor.

Tes positif palsu untuk hepatitis C. Alasan

Dari setiap seratus orang yang menyumbangkan darah untuk hepatitis C, 15 orang mendapatkan hasil positif palsu. Di antara wanita hamil, angka ini bahkan lebih besar. Tentu saja, untuk mendapatkan hasil yang serupa adalah mendapatkan banyak tekanan, jadi Anda perlu mendekati pagar analisis ini dengan semua tanggung jawab.

Alasan berikut menyebabkan hasil positif yang salah:

  • infeksi dengan penyakit lain;
  • penyakit autoimun;
  • berbagai tumor.

Pada wanita hamil, hasil positif palsu dapat dikaitkan dengan peningkatan sitokin, perubahan keseimbangan hormonal dan komposisi mineral dari darah, kehamilan, gangguan metabolisme, pilek dan flu. Kemungkinan hasil seperti itu juga dipengaruhi oleh lamanya kehamilan, semakin besar itu, semakin tinggi kemungkinan kesalahan.

Bahaya penyakit ini terletak pada kerahasiaannya. Seringkali itu berlangsung tanpa gejala atau dapat dikelirukan dengan toxicosis. Penting untuk mengidentifikasi penyakit sedini mungkin untuk melindungi bayi yang akan lahir dan orang lain dari infeksi.

Juga, faktor manusia dapat menyebabkan hasil positif yang salah, misalnya, pengalaman staf, kesalahan sepele dalam mengisi kertas, permutasi acak tabung uji. Pengaruh suhu tinggi pada sampel memiliki efek negatif.

Sekarang alasan umum yang diketahui memprovokasi hasil positif palsu dari tes untuk hepatitis C dipertimbangkan:

  • kehamilan;
  • infeksi;
  • reaksi silang;
  • influenza, retrovirus;
  • baru-baru ini mengalihkan terapi interferon alfa;
  • vaksinasi baru-baru ini;
  • mengambil imunosupresan;
  • isi bilirubin yang tinggi;
  • penyakit seperti herpes, arthritis, tuberkulosis, malaria, berbagai demam, gagal ginjal, multiple sclerosis, scleroderma, hernia;
  • lipemia dan respons imun individu.

Bagaimana cara mencegah hasil yang salah

Pertama-tama, seseorang yang harus menyumbangkan darah untuk hepatitis C harus merasa normal, dia seharusnya tidak memiliki catarrhal dan proses inflamasi lainnya, jika tidak hasilnya akan salah.

Gejala Hepatitis C

  1. Anda perlu menahan diri dari menyumbangkan darah dalam dua minggu pertama setelah pemulihan.
  2. Anda juga dapat mendonorkan darah untuk keberadaan RNA dan DNA virus. Tetapi studi semacam itu dilakukan hanya dengan bayaran.
  3. Yang terbaik adalah menyumbangkan darah di beberapa laboratorium berbeda yang memiliki reputasi baik dan memiliki ulasan positif di Internet.
  4. Jika seseorang memiliki penyakit kronis dan alergi, dia harus memperingatkan dokter yang merawatnya. Juga, dokter harus tahu tentang minum obat apa pun.
  5. Darah harus diminum saat perut kosong. Sebelum mengambil analisis, Anda harus menghindari aktivitas fisik.
  6. Pastikan darah diambil dalam kondisi steril.
  7. Sehari sebelum tes, Anda harus melepaskan makanan asin, merokok, berlemak dan pedas. Tentu saja, alkohol tidak dapat diterima.
  8. Beberapa hari untuk berhenti merokok.
  9. Dua minggu sebelum tes, jangan gunakan obat apa pun.
  10. Sehari sebelum tes, buang sayuran dan buah-buahan kuning yang mengandung karoten. Kontennya yang meningkat juga dapat mengarah pada hasil yang tidak dapat diandalkan.
  11. Pada malam X-ray tidak bisa melakukan, USG, serta prosedur fisioterapi.
  12. Perempuan tidak boleh diuji selama hari-hari kritis.
  13. Sebelum tidur nyenyak.
  14. Sangat penting bahwa Anda lulus analisis lagi sehingga tidak ada keraguan lagi.

Itu penting! Ketika menerima hasil positif palsu, jangan putus asa dan panik. Pemeriksaan tambahan diperlukan untuk mengkonfirmasi atau menyanggah diagnosis ini.

Bahaya Hepatitis C

Studi semacam itu termasuk:

  • USG hati;
  • analisis biokimia hati;
  • Diagnosa ultrasound pada rongga perut;
  • hitung darah lengkap;
  • HCP - mendeteksi adanya infeksi, konsentrasinya;
  • Tes RIBA - tes khusus yang lebih akurat, tetapi juga salah positif;
  • fibrotest (sudah dilakukan di tahap selanjutnya).

Perhatian! Bahkan jika diagnosis ini dikonfirmasi, Anda tidak perlu mengalami depresi.

Hari ini, hepatitis C diakui sebagai penyakit yang bisa diobati. Itu dapat disembuhkan baik pada tahap awal dan dalam bentuk kronis, asalkan rekomendasi dokter diikuti secara ketat. Saat ini, dalam pengobatan hepatitis C, terapi antiviral telah terbukti dengan sangat baik, yang dapat dilengkapi dengan zat pembantu, misalnya, obat tradisional, atau penggunaan hepatoprotektor. Probabilitas penyembuhan lengkap untuk penyakit ini tergantung pada banyak faktor, tetapi terutama pada genotipe virus di dalam tubuh. Sebagai contoh, penyakit yang disebabkan oleh genotipe virus II dan III dapat disembuhkan pada 70% kasus.

Bagaimana cara menghilangkan varises

Organisasi Kesehatan Dunia telah secara resmi mengumumkan varises sebagai salah satu zaman modern yang paling berbahaya. Menurut statistik, selama 20 tahun terakhir - 57% pasien dengan varises meninggal dalam 7 tahun pertama setelah penyakit, dimana 29% - dalam 3,5 tahun pertama. Penyebab kematian berbeda dari tromboflebitis ke ulkus tropik dan kanker yang disebabkan oleh mereka.

Bagaimana cara menyelamatkan nyawa Anda, jika Anda telah didiagnosis menderita varises, diceritakan dalam wawancara oleh kepala Lembaga Penelitian Phlebology dan Akademisi Akademi Ilmu Kedokteran Rusia. Lihat wawancara lengkapnya di sini.

Tes hepatitis: dari "A" hingga "G"

Kelicikan penyakit virus, seperti hepatitis, adalah infeksi yang terjadi dalam sekejap, tetapi pasien mungkin tidak tahu untuk waktu yang lama bahwa ia terinfeksi. Akurat mendiagnosis penyakit dan pilih bantuan terapi yang diperlukan dalam tes waktu yang dilakukan. Mari bicara tentang mereka secara lebih detail.

Tes apa yang Anda miliki untuk hepatitis?

Hepatitis berarti penyakit radang hati. Dapat menjadi akut dan kronis. Penyakit virus yang paling umum. Hari ini, ada tujuh jenis utama virus hepatitis - ini adalah kelompok A, B, C, D, E, F, dan G. Namun, terlepas dari jenis virus, pada tahap awal penyakitnya serupa: ketidaknyamanan pada hipokondrium kanan, suhu, kelemahan, mual, sakit seluruh, urin gelap, penyakit kuning. Semua gejala ini merupakan alasan untuk pengujian untuk hepatitis.

Anda harus tahu bahwa penyakit ini dapat ditularkan dengan cara yang berbeda: melalui air dan makanan yang terkontaminasi, melalui darah, air liur, seksual, menggunakan produk kebersihan orang lain, termasuk pisau cukur, handuk, gunting kuku. Oleh karena itu, jika gejala tidak muncul (dan masa inkubasi dapat bertahan hingga dua bulan atau bahkan lebih), tetapi Anda memiliki saran bahwa Anda mungkin terinfeksi, maka tes hepatitis harus dilakukan sesegera mungkin.

Selain itu, pekerja medis, personel keamanan, ahli manicure dan pedikur, dokter gigi, dengan kata lain - setiap orang yang pekerjaan sehari-harinya terhubung dengan bahan biologis orang lain, harus diuji secara teratur. Juga, tes ini ditunjukkan kepada para profesional yang kegiatan profesionalnya melibatkan perjalanan ke negara-negara eksotis.

Hepatitis A, atau penyakit Botkin

Ini disebut virus RNA dari keluarga Picornaviridae. Virus ini ditularkan melalui barang-barang rumah tangga dan makanan, sehingga penyakit ini juga disebut "penyakit tangan kotor". Gejala khas dari semua jenis hepatitis: mual, demam, nyeri sendi, kelemahan. Kemudian ikterus muncul. Masa inkubasi berlangsung rata-rata 15-30 hari. Ada akut (ikterik), subakut (anicteric) dan subklinis (asimtomatik) bentuk penyakit.

Anti-HAV-IgG (antibodi IgG kelas untuk virus hepatitis A) dapat digunakan untuk mendeteksi hepatitis A. Juga, tes ini membantu untuk menentukan keberadaan kekebalan terhadap virus hepatitis A setelah vaksinasi, studi ini terutama diperlukan selama epidemi. Dengan tanda-tanda klinis hepatitis A, kontak dengan pasien, kolestasis (pelanggaran aliran empedu) Anti-HAV-IgM (antibodi IgM kelas untuk virus hepatitis A) diresepkan. Dengan indikasi yang sama, tes dibuat untuk penentuan virus RNA dalam serum darah dengan metode polymerase chain reaction (PCR) dalam plasma.

Hepatitis B

Ini disebabkan oleh virus HBV dari keluarga gepadnavirus. Patogen sangat tahan terhadap suhu tinggi dan rendah. Hepatitis B adalah bahaya serius: sekitar 2 miliar orang di dunia terinfeksi virus ini, dan lebih dari 350 juta sakit.

Penyakit ini ditularkan melalui benda-benda penusuk, darah, cairan biologis, selama hubungan seksual. Masa inkubasi dapat berlangsung dari 2 hingga 6 bulan, jika selama periode ini Anda tidak mengidentifikasi dan mulai mengobati penyakit tersebut, maka penyakit ini dapat berubah dari akut ke tahap kronis. Perjalanan penyakit ini berlalu dengan semua gejala karakteristik hepatitis. Tidak seperti hepatitis A, hepatitis B mengganggu fungsi hati lebih terasa. Lebih sering mengembangkan sindrom kolestatik, eksaserbasi, kemungkinan perjalanan yang lama, serta relaps penyakit dan perkembangan koma hepatik. Pelanggaran terhadap aturan kebersihan dan seks bebas tanpa kondom adalah alasan untuk melakukan tes.

Untuk mengidentifikasi penyakit ini, tes kuantitatif dan kualitatif untuk penentuan HBsAg (antigen permukaan Hepatitis B, antigen HBs, antigen permukaan virus hepatitis B, antigen Australia) diresepkan. Interpretasi dari indikasi analisis kuantitatif adalah sebagai berikut: dan = 0,05 IU / ml positif.

Hepatitis C

Penyakit virus (sebelumnya disebut "Hepatitis bukan A atau B"), ditularkan melalui darah yang terkontaminasi. Virus hepatitis C (HCV) adalah flavivirus. Ini sangat stabil di lingkungan eksternal. Tiga protein struktural virus memiliki sifat antigen yang mirip dan menentukan produksi antibodi anti-HCV-core. Masa inkubasi penyakit ini dapat berlangsung dari dua minggu hingga enam bulan. Penyakit ini sangat umum: di dunia, sekitar 150 juta orang terinfeksi virus hepatitis C dan beresiko mengembangkan sirosis atau kanker hati. Setiap tahun lebih dari 350 ribu orang meninggal akibat penyakit hati terkait hepatitis C.

Hepatitis C itu licik karena bisa disembunyikan di bawah pandangan penyakit lain. Penyakit kuning pada hepatitis jenis ini jarang terlihat, kenaikan suhu juga tidak selalu teramati. Ada banyak kasus di mana satu-satunya manifestasi penyakit adalah kelelahan kronis dan gangguan mental. Ada juga kasus di mana orang, sebagai pembawa dan pembawa virus hepatitis C, belum mengalami manifestasi penyakit selama bertahun-tahun.

Penyakit ini dapat didiagnosis dengan menggunakan analisis kualitatif Anti-HCV-total (antibodi terhadap antigen virus hepatitis C). Penentuan kuantitatif virus RNA dilakukan oleh PCR. Hasilnya ditafsirkan sebagai berikut:

  • tidak terdeteksi: tidak ada RNA hepatitis C yang terdeteksi atau nilai di bawah batas sensitivitas metode (60 IU / ml);
  • 108 IU / ml: hasilnya positif dengan konsentrasi RNA C Hepatitis lebih dari 108 IU / ml.

Pasien yang berisiko mengembangkan kanker hati termasuk pasien dengan hepatitis B dan C. Hingga 80% kasus kanker hati primer di dunia dicatat pada pembawa kronis dari bentuk-bentuk penyakit ini.

Hepatitis D, atau delta hepatitis

Ini berkembang hanya di hadapan virus hepatitis B. Metode infeksi mirip dengan hepatitis B. Masa inkubasi dapat berlangsung dari satu setengah bulan hingga enam bulan. Penyakit ini sering disertai dengan edema dan asites (perut encer).

Penyakit ini didiagnosis menggunakan analisis virus hepatitis D RNA serum dalam serum darah dengan metode polymerase chain reaction (PCR) dengan deteksi real-time, serta analisis antibodi IgM (virus delta Hepatitis, IgM anti, HD-IgM). Hasil tes positif menunjukkan infeksi akut. Hasil tes negatif mencatat ketidakhadirannya, atau masa inkubasi awal penyakit atau stadium lanjut. Tes ini diindikasikan pada pasien yang telah didiagnosis dengan hepatitis B, serta pengguna narkoba suntikan.

Vaksinasi hepatitis B melindungi terhadap infeksi hepatitis D.

Hepatitis E

Infeksi sering ditularkan melalui makanan dan air. Virus ini sering terdeteksi pada penduduk negara-negara panas. Gejalanya mirip dengan hepatitis A. Pada 70% kasus, penyakit ini disertai dengan rasa sakit di hipokondrium kanan. Pada pasien pencernaan terganggu, kesehatan umum memburuk, kemudian ikterus dimulai. Dengan hepatitis E, perjalanan penyakit yang parah, yang mengarah ke kematian, lebih umum daripada dengan hepatitis A, B, dan C. Disarankan untuk melakukan penelitian setelah mengunjungi negara-negara di mana virus ini lazim (Asia Tengah, Afrika).

Penyakit ini terdeteksi selama tes Anti-HEV-IgG (IgG antibodi terhadap virus hepatitis E). Hasil positif menunjukkan adanya bentuk akut penyakit atau menunjukkan vaksinasi baru-baru ini. Negatif - tentang tidak adanya hepatitis E atau tentang pemulihan.

Hepatitis F

Jenis penyakit ini saat ini tidak dipahami dengan baik, dan informasi yang dikumpulkan tentang hal itu kontradiktif. Ada dua agen penyebab penyakit, satu dapat ditemukan dalam darah, yang lain dalam faeces seseorang yang telah ditransfusikan dengan darah yang terinfeksi. Gambaran klinisnya sama dengan jenis hepatitis lainnya. Perawatan yang akan diarahkan langsung ke virus hepatitis F itu sendiri belum dikembangkan. Oleh karena itu, terapi simtomatik dilakukan.

Selain tes darah, urin dan kotoran diperiksa untuk mendeteksi penyakit ini.

Hepatitis G

Ini berkembang hanya dengan adanya virus lain dari penyakit ini - B, C dan D. Hal ini ditemukan pada 85% pecandu narkoba yang menyuntikkan zat psikotropika dengan jarum yang tidak didesinfeksi. Infeksi juga dimungkinkan ketika menato, tindik telinga, dan akupunktur. Penyakit ini ditularkan melalui hubungan seksual. Untuk waktu yang lama, itu bisa berlanjut tanpa gejala yang parah. Perjalanan penyakit ini dalam banyak cara menyerupai hepatitis C. Hasil dari bentuk akut penyakit ini dapat berupa: pemulihan, pembentukan hepatitis kronis atau pembawa virus jangka panjang. Kombinasi dengan hepatitis C dapat menyebabkan sirosis.

Untuk mengidentifikasi penyakit, Anda dapat menggunakan analisis untuk penentuan RNA (HGV-RNA) dalam serum. Indikasi untuk tes ini sebelumnya tercatat hepatitis C, B dan D. Ini juga diperlukan untuk lulus tes untuk pecandu narkoba dan mereka yang berhubungan dengan mereka.

Persiapan untuk pengujian untuk hepatitis dan prosedurnya

Untuk tes untuk semua jenis hepatitis B, darah diambil dari pembuluh darah. Pengambilan sampel darah dilakukan di pagi hari saat perut kosong. Prosedur ini tidak memerlukan persiapan khusus, tetapi sehari sebelumnya perlu untuk menahan diri dari beban fisik dan emosional, untuk berhenti merokok dan minum alkohol. Biasanya, hasil tes tersedia satu hari setelah pengambilan sampel darah.

Hasil dekode

Tes hepatitis dapat bersifat kualitatif (mereka menunjukkan ada atau tidak adanya virus dalam darah) atau kuantitatif (menetapkan bentuk penyakit, membantu mengendalikan jalannya penyakit dan efektivitas terapi). Hanya spesialis penyakit menular yang dapat menginterpretasikan analisis dan membuat diagnosis berdasarkan tes. Namun, mari kita tinjau secara umum apa hasil tes tersebut.

Analisis hepatitis "negatif"

Hasil serupa menunjukkan bahwa tidak ada virus hepatitis yang terdeteksi dalam darah - analisis kualitatif menunjukkan bahwa orang yang diuji adalah sehat. Kesalahan tidak bisa, karena antigen dimanifestasikan dalam darah sudah selama masa inkubasi.

Berbicara tentang hasil analisis kuantitatif yang baik adalah mungkin jika jumlah antibodi dalam darah berada di bawah nilai ambang batas.

Analisis hepatitis "positif"

Dalam kasus hasil positif, setelah beberapa waktu (pada kebijaksanaan dokter) analisis kedua dilakukan. Faktanya adalah bahwa peningkatan kadar antibodi dapat disebabkan, misalnya, oleh fakta bahwa pasien baru-baru ini menderita bentuk akut hepatitis, dan antibodi masih ada di dalam darah. Dalam kasus lain, hasil positif menunjukkan masa inkubasi, adanya hepatitis akut atau virus, atau menegaskan bahwa pasien adalah pembawa virus.

Menurut undang-undang Rusia, informasi hasil positif dari tes serologis untuk penanda virus hepatitis parenteral ditularkan ke departemen pendaftaran dan pendaftaran penyakit menular dari Pusat terkait untuk Pengawasan Sanitasi dan Epidemiologi.

Jika tes dilakukan secara anonim, hasilnya tidak dapat diterima untuk perawatan medis. Jika hasil tes positif diperoleh, Anda harus menghubungi spesialis penyakit menular untuk meresepkan pemeriksaan lebih lanjut dan terapi yang diperlukan.

Hepatitis bukanlah kalimat, dalam banyak kasus bentuk akut penyakit ini benar-benar sembuh, hepatitis kronis, dengan ketaatan aturan tertentu, tidak secara mendasar mengubah kualitas hidup. Hal utama adalah mendeteksi virus pada waktunya dan mulai melawannya.

Biaya analisis

Di klinik swasta di Moskow, Anda dapat mengambil tes untuk identifikasi dan spesifikasi virus hepatitis. Dengan demikian, analisis kualitatif hepatitis A biaya rata-rata 700 rubel, jumlah yang sama untuk hepatitis B; tetapi tes kuantitatif untuk antigen permukaan virus hepatitis B akan menelan biaya sekitar 1.300 rubel. Definisi virus hepatitis G - 700 rubel. Tapi analisis yang lebih kompleks, penentuan kuantitatif RNA virus hepatitis C oleh PCR, biaya sekitar 2.900 rubel.

Saat ini, tidak ada kesulitan dalam mendiagnosis hepatitis, terutama di daerah tengah negara maju. Tetapi untuk menghindari penyakit seperti itu, Anda tidak boleh mengabaikan aturan kebersihan pribadi. Perlu juga diingat bahwa kontak seksual biasa dapat menyebabkan penyakit. Vaksinasi akan menjadi pertahanan terbaik terhadap kemungkinan penyakit - telah berhasil dipraktekkan untuk waktu yang lama melawan sebagian besar virus hepatitis.

Di mana saya dapat melakukan tes untuk hepatitis virus?

Penelitian tentang hepatitis dapat dilakukan di klinik negara bagian, departemen dan swasta. Keuntungan dari yang terakhir adalah bahwa hal itu tidak memerlukan arahan dokter yang hadir, dan hasilnya dipersiapkan lebih cepat. Kami merekomendasikan untuk memperhatikan laboratorium "INVITRO". Jaringan klinik medis ini memiliki spesialisasi dalam diagnostik dan analisis, memiliki laboratorium sendiri. Dia menawarkan untuk menjalani studi tentang keberadaan semua jenis hepatitis dengan harga berikut: Anti-HAV-IgG - 695 rubel; HBsAg, uji kualitas - 365 rubel; HBsAg, tes kuantitatif - 1290 rubel; Anti-HBs - 680 rubel; Anti-HCV-total - 525 rubel; penentuan kuantitatif RNA virus hepatitis C oleh PCR - 2.850 rubel; HDV-RNA - 720 rubel; HGV-RNA - 720 rubel; Anti-HEV-IgM dan Anti-HEV-IgG - 799 rubel masing-masing. Tanggung jawab kepada pasien dan tingkat profesionalisme karyawan yang tinggi adalah kartu bisnis INVITRO.


Artikel Sebelumnya

Apa itu hepatitis Australia

Artikel Terkait Hepatitis